Akun @tiktokjelek di Twitter Adalah Akun Satire yang Berhasil – Terminal Mojok

Akun @tiktokjelek di Twitter Adalah Akun Satire yang Berhasil

Artikel

Muhammad Ridwansyah

Sejak kemunculannya di Twitter pada 13 Agustus lalu, akun @tiktokjelek followernya sudah mencapai 196 ribu dalam kurun waktu tiga bulan. Woah, untuk ukuran akun baru, akun ini salah satu akun tercepat dalam mendapatkan banyak pengikut.

Sebagai perbandingan, saya dan temen saya mengelola akun menfess yang cukup bermanfaat bagi kota kami. Akun yang kami kelola sudah berdiri satu tahun, tapi  follower masih mentok di angka empat ribu. Jujur, kami merasa iri sama akun @tiktokjelek yang dari sisi manfaatnya di mana coba?

Saya tahu akun @tiktokjelek dari mutualan saya yang sering berkomentar di akun ini sehingga muncul di lini masa Twitter. Pertanyaannya, apa yang unik sih dari akun ini? Kok followernya bisa banyak banget. Perasaan mah konten atau video yang diposting oleh akun ini sesuai dengan username-nya, jelek!

Saya dulu pernah mewawancarai akun Twitter @bintik_. Sudah dimuat juga di Terminal Mojok, bisa dibaca di sini. Wajar sih akun ini banyak followernya sebab konten-kontennya unik. Terus, kucing yang sering diposting sama si Mbaknya Bintik lucu banget. Bahkan, netizen bilang si Bintik ini selebtwitnya kucing. Lha, sedangkan orang yang follow akun @tiktokjelek alasannya karena apa? Kalau alasannya karena lucu, ada yang tidak beres dengan kejiwaanmu, hei!

Nah, setelah saya telisik, akun @tiktokjelek ternyata satire banget. Gila. Coba kalian perhatikan mulai dari bio hingga video-video yang dipostingnya. Di bionya tercantum begini “yang jelek bukan mukanya”. Namun, faktanya, setiap akun ini memposting video baru, banyak banget netizen yang berkomentar, “Kok, muka cowok-cowoknya gini amat sih, Min.”

Kalau kalian tidak percaya, saya dulu pernah membaca komentar salah satu netizen di video yang diposting oleh akun ini. Komentar ini dari username @diminkuro. Katanya, setelah dia pikir dan telaah, muncul pertanyaan dari lubuk hati yang paling terdalam tentang kenapa video-video di akun @tiktokjelek ceweknya cantik-cantik, sedangkan cowoknya kayak kuman tetanus semua.

Astaga, saya membaca komentar tersebut langsung setuju, dong. Bagaimana saya tidak setuju, per 10 November 2020, akun ini sudah 152 kali ngetwit. Dan, setelah saya perhatikan satu-satu videonya, memang belum ada video cowok yang terlihat good looking.

Komentar dari @diminkuro saya temukan di video yang menampilkan seorang perempuan dan laki-laki yang sedang pacaran. Terlihat, si Mbaknya cantik banget tapi muka laki-lakinya menurut para netizen biasa aja. Teman saya, Mas Gusti Aditya, berkomentar juga di video tersebut. Katanya, “Coba meniti karir tiktok secara solo, Mbak”.

Maksud saya begini, lho. Akun @tiktokjelek ini kan punya konsep jitu setiap memposting video. Konsepnya, semua video TikTok yang dia posting di Twitter harus jelek dan cringe di pandangan para pengikutnya. Tapi, apakah akun ini tidak sadar bahwa di Tiktok itu banyak juga laki-laki yang good looking dan videonya jelek sekaligus cringe, lantas kenapa tidak pernah memposting video laki-laki yang good looking? Padahal, di bionya kan tertulis “yang jelek bukan mukanya”. Bener-bener satire banget, kan?

Selain dilihat dari bionya yang tidak sesuai dengan video yang dipostingnya, akun ini juga satire dari cara dia bikin caption. Si mimin akun ini kalau bikin caption suka simple-simple, terkesan menyindir secara halus sebagaimana ciri tulisan satire pada umumnya. Misal, caption yang dia bikin “Jangan suka toel-toel” atau “nice” padahal videonya tidak nice sama sekali, dan masih banyak lagi.

Caption yang paling satire adalah ketika ngetag Bang Gofar Hilman, “Barangkali abang @pergijauh mau temenan?” begitu saya klik videonya, eh orang di videonya malah begitu.

Akhir-akhir ini, akun ini setiap memposting video sudah jarang pakai caption. Saya yakin, bukan karena tidak punya ide buat bikin caption, tapi dengan tanpa caption si mimin ini sudah mengira bahwa followernya bakalan ngerti lah maksud video yang dipostingnya.

Gaya main satire ala @tiktokjelek yang terdapat di bio dan captionnya yang kemudian dikaitkan dengan video yang dipostingnya memang tidak mudah dicerna. Butuh kecerdasan lebih bagi si pengikutnya untuk memahaminya. Maka dari itu, setiap akun ini memposting video baru, beberapa pengikutnya suka mencoba menjelaskan maksud dari videonya itu. Tak jarang saya menemukan komentar seperti, “Jadi maksud video ini tuh begini, si Mas pake baju hitam itu bla bla bla….” padahal, saya yakin si mimin akun ini paham maksud video yang diuploadnya, tapi tidak dia jelasin, dia lebih memilih diam saja.

Dari bio dan caption yang dibikin oleh akun @tiktokjelek saya belajar bahwa membuat sesuatu yang bernada satire itu tidak mudah. Butuh selera humor yang tinggi. Tapi, kadang-kadang membuat tulisan satire itu menyenangkan juga ya seperti tulisan ini. Eh, satire tidak, sih? Ya terserah yang membaca dong.

BACA JUGA 3 Strategi Bermain Tebak-tebakan agar Kamu Dianggap Jago dan tulisan Muhammad Ridwansyah lainnya.

Baca Juga:  Daripada Mengidolakan Naruto, Saya Lebih Meneladani Jalan Ninja Orochimaru
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.