Istilah 'Sekolah Dihapus' Itu Nggak Lucu Justru Tamparan buat Pendidikan – Terminal Mojok

Istilah ‘Sekolah Dihapus’ Itu Nggak Lucu Justru Tamparan buat Pendidikan

Artikel

Avatar

Istilah “sekolah dihapus” yang diutarkan anak-anak dengan penuh kepolosan itu, apa patut ditertawakan?

Ada sebuah video di TikTok yang kontennya suka ngasih pertanyaan ke anak-anak kira-kira seusia SD. Beberapa waktu lalu, mereka tanya soal “siapa presiden Indonesia?”, ada pula, “siapa pahlawan Indonesia?”, dan seterusnya.

Jawaban mereka ada yang benar, ada pula yang seolah menjawabnya asal. Namun, akan berbeda kalau yang ditanyakan soal game, mereka bisa menjawab dengan cas cis cus dan jelas-jelas benar. Kalau pertanyaan-pertanyaan sebelumnya, mungkin dianggap “wajar” ketika mereka tidak tahu. Akan tetapi, berbeda dengan konten yang baru-baru ini.

Di konten yang terbaru, mereka yang rata-rata masih SD itu ditanya apa kepanjangan SD? Beberapa ada yang menjawab dengan “mbulet” alias nggak sesuai dengan yang diinginkan oleh pembuat konten. Ada pula yang jawab dengan jawaban tampak ngawur. Jawaban yang tampak ngawur di antaranya, “Sekolah Dihapus” dan “Sekolah Duduk”. Bahkan di konten yang lain, seorang anak menjawab, “Sudah Dewasa.”

Mungkin jawaban semacam “sekolah dihapus” tampak lucu karena kepolosanya. Namun, saya langsung deg-degan: apakah adik saya yang saat ini masih kelas 5 juga tidak tahu kepanjangan dari SD?

Lantas, saya pun menelponnya, saat itu juga. Seperti konten TikTok tersebut, saya tanya seperti ini,

Baca Juga:  Jangan Melihat dari Satu Sisi Saja, Ada Juga kok Hal-hal yang Bisa Kita Teladani dari Seorang Sisca Kohl

“Kamu kelas berapa?”

“Kelas 5.”

“Kelas 5 apa?”

“5 SD.”

“SD itu singkatan dari apa?”

Dia nggak menjawab, malah jengkel, “Aaahhh ibuuu, embaaakkk. Iiihhhh.”

Saya ulangi pertanyaan yang sama, dia tetap meraung nggak jelas. Saya semakin deg-degan. Lalu, belum sampai menjawab, hape diserahkan pada ibu. Dan ketika dia sudah tidak memegang hape, baru dia jawab dengan agak keras, “Sekolah Dasaaarrr.”

Fyiuh. Saya lega.

Adik saya yang sudah kelas 5 saja, tampaknya masih butuh waktu untuk menjawab singkatan yang melekat pada dirinya itu. Kok bisa?

Saya susah untuk menertawakan konten tersebut. Entah itu settingan atau bukan, ia bukanlah konten hiburan. Anak-anak yang tampak polos dalam menjawab itu bukannya bikin tertawa, mereka justru dengan jelas menampar dan memperlihatkan bagaimana kondisi pendidikan kita. Saya nggak tahu ini sejak kapan, tapi mungkin pandemi turut “berpartisipasi”.

Sejak pandemi dan siswa belajar di rumah, nggak semua orang tua mampu untuk menjadi fasilitator anaknya untuk belajar. Ibu saya sendiri, kadang sampai nggak ngerti lagi harus gimana mengkondisikan adik supaya bisa mengerjakan tugas-tugas dari gurunya. Belum lagi, ibu juga harus menjelaskan ulang materi yang disampaikan oleh guru. Sungguh itu PR banget. Iya, menyuruh adik bisa fokus mengerjakan saja nggak gampang, apalagi ketika ditambah “tanggung jawab” untuk mentransfer materi dari guru ke anaknya.

Baca Juga:  Orang-Orang Berjasa di Balik Panggung Aksi Massa

Lantaran masih ada pekerjaan rumah lain yang harus dilakukan. Pun, pengin segera mengakhiri pertengkaran dan perang setiap hari karena tugas-tugas itu, nggak jarang ibu mengalah dengan mencarikan jawaban dan adik menyalinnya. Adik saya? Bahkan untuk menyalinnya saja kadang merasa nggak sanggup. Luar biasa, bukan?

Nggak semua orang tua punya kesempatan memberikan sekolah terbaik untuk anaknya. Misalnya, dengan guru-guru yang punya kapasitas memadai untuk selalu memberikan Zoom Meeting setiap hari. Dengan guru yang nggak melulu ngasih tugas yang bahkan materinya diajarkan dengan asal udah disampaikan.

Ah, saya kok jadi malah kepikiran, jangan-jangan istilah “sekolah dihapus” sebetulnya adalah sarkas belaka. Bahwa itu yang mereka inginkan biar lebih bebas bermain game. Atau malah menyindir sistem sekolah sekarang yang bikin mereka double tertekan. Ya, karena nggak bisa main dengan teman, bosan di rumah, dan capek dengan omelan orang tua.

Lagi-lagi, entah settingan atau tidak, isu ini bisa jadi trending tepat di hari Kartini. Sebuah kritik di momen yang pas!

BACA JUGA Kangen Sekolah Bukan Berarti Kangen Belajarnya dan tulisan Audian Laili lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
13


Komentar

Comments are closed.