5 Sisi Negatif Mengikuti Banyak Organisasi Kampus – Terminal Mojok

5 Sisi Negatif Mengikuti Banyak Organisasi Kampus

ArtikelFeatured

Ketika awal-awal kuliah, saya selalu diberi tahu bahwa mengikuti banyak kegiatan organisasi kampus bisa memberikan sejuta manfaat. Katanya, dengan banyak berorganisasi, saya bisa memiliki relasi yang luas hingga skill public speaking yang mumpuni. Selain itu, saya bakalan aktif dalam berbagai rapat dan diskusi yang bisa membuat saya kenal dengan banyak mahasiswa. Pokoknya, saya akan menjadi sosok mahasiswa ideal yang punya segudang keahlian, deh—jago berdiskusi, punya pemikiran kritis, pandai bersilat lidah, salto, kayang, dan keahlian-keahlian lainnya.

Saya nggak bermaksud melarang mahasiswa ikut banyak organisasi, namun saya ingin menyampaikan bahwa mengikuti banyak organisasi itu nggak melulu positif, lho. Ternyata ada juga hal-hal negatif mengikuti organisasi kampus dan saya sendiri merasakannya. Bukankah dalam hidup memang selalu ada sisi positif dan negatif? Gitu, lho, Gaes…

Maka dari itu, saya telah merangkum beberapa sisi negatif mengikuti banyak organisasi kampus berdasarkan pengalaman yang saya rasakan sendiri.

#1 Ikut banyak organisasi membuat kamu sering mengalami “bentrokan”

Sudah menjadi hal yang lumrah jika kamu memiliki banyak organisasi, maka kamu akan mengalami yang namanya “bentrokan”. Yup, “bentrokan” ini adalah keadaan di mana kamu dihadapkan dengan dua atau bahkan tiga acara organisasi yang berlangsung dalam waktu bersamaan. Kamu akan kebingungan harus menghadiri acara yang mana. Syukur-syukur kalau bisa melakukan jurus seribu bayangannya Naruto, mencle sana-sini menghadiri tiap rapat organisasi. Lha, kalau nggak bisa? Ya terpaksa kamu harus mengorbankan salah satu, salah dua, dan salah-salah seterusnya dari organisasi yang kamu ikuti.

Baca Juga:  Kesurupan Bukan Cuma Terjadi Karena Kerasukan Setan, Bisa Juga Karena Stress dan Banyak Pikiran

#2 Kamu jadi nggak tahu apa yang sebenarnya kamu cari

Ketika awal-awal kuliah dulu, saya bergabung ke dalam organisasi kampus hanya dengan modal penasaran dan kepingin belajar. Yang penting saya mau belajar dan mencoba hal baru, pikir saya waktu itu. Ternyata pola pikir seperti itu justru menjebak saya dalam situasi di mana saya kebingungan tatkala bergabung dengan sebuah organisasi. Saya nggak tahu apa yang harus saya lakukan karena saya nggak pernah benar-benar tahu apa yang saya cari ketika masuk ke dalam organisasi tersebut.

Saya hanya terjebak dalam mindset “mau belajar dan mencoba hal baru”. Maka dari itu, amat penting untuk menimbang-nimbang apa saja yang menjadi tujuan kamu sebelum masuk ke dalam sebuah organisasi kampus. Hemat saya, lebih baik mengikuti satu organisasi tapi tahu apa yang jadi tujuanmu, ketimbang punya banyak organisasi tapi sekadar numpang mejeng tanpa benar-benar tahu apa yang kamu cari.

#3 Kamu menjadi orang yang nggak loyal dalam berorganisasi

Rumusnya sederhana, semakin banyak organisasi yang kamu ikuti, maka semakin banyak juga tanggung jawab yang kamu pikul. Semakin banyak tanggung jawab yang kamu pikul, maka semakin banyak juga pikiran dan waktumu terbagi. Ketika kamu disuruh ikut kepanitiaan dalam sebuah proyek organisasi, kamu malah menolaknya lantaran sibuk dalam kepanitiaan di proyek organisasi lainnya. Kamu selalu dihadapkan dengan situasi tersebut sampai-sampai kamu mangkel sendiri. Alhasil, kamu nggak pernah benar-benar menjadi orang yang loyal di dalam sebuah organisasi.

Baca Juga:  Betapa Sialnya Masuk IPS dan Pilih Jurusan Sosiologi demi Menghindari Hitung-hitungan

#4 Kamu banyak mengorbankan keinginanmu sendiri

Pernah suatu ketika saya kepingin pulang kampung tapi gagal karena ada acara organisasi yang harus saya hadiri. Tentu saja hal tersebut bikin saya mangkel bukan main, apalagi posisi waktu itu sudah libur kuliah. Tapi mau gimana lagi? Itu sudah menjadi tanggung jawab dan risiko saya karena mengikuti banyak organisasi. Itu baru secuil kisah yang bakal kamu alami ketika punya banyak organisasi. Belum lagi nanti ketika kamu kepingin ngopi dengan teman atau sekadar rebahan di kosan setelah seharian sibuk menghadiri rapat sana-sini. Lagi-lagi kamu hanya bisa menghela napas kemudian berkata, “Ya mau gimana lagi? Ini, kan, sudah tanggung jawab saya,” dan begitu seterusnya. Kamu jadi lupa bahwa tubuh, pikiran, dan hatimu juga adalah tanggung jawab dirimu sendiri. Kasihan, lho, itu keinginanmu nggak pernah kamu dengerin. Canda dengerin, hehehe.

#5 Kuliahmu jadi keteteran

Kalau ini sudah jadi rahasia umum bahwa mengikuti banyak organisasi kampus membuat kuliahmu keteteran. Bagaimana tidak? Ketika besok ada jadwal presentasi, malamnya kamu malah sibuk ikut rapat organisasi. Mau belajar sebelum kelas dimulai? Ah, itu hanya bualan belaka. Alhasil, bukan hal yang aneh kalau kamu menemukan mahasiswa organisatoris lagi mengulang mata kuliah di kelasmu.

Itulah setidaknya lima sisi negatif dari mengikuti banyak organisasi kampus. Saran saya untuk kamu yang sudah berada pada tahap ingin ikut banyak organisasi, lebih baik pikir-pikir lagi apa yang menjadi tujuanmu. Jika memang sudah jelas, ya monggo, itu akan membuat kamu menjadi orang yang bisa mengambil banyak sisi positif dari berorganisasi. Tapi bagi kamu yang sekadar iseng dan penasaran, lebih baik pikirkan matang-matang lagi. Karena jika sekalinya sudah masuk, kamu nggak akan bisa keluar begitu saja. Waspadalah! Waspadalah!

Baca Juga:  Saya Sunni, Bapak Saya Syiah dan Kami Rukun

BACA JUGA Tidak Ada yang Namanya Libur untuk Anak Persma.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.