4 Alasan Puan Maharani Adalah Ketua DPR RI Terbaik Sepanjang Sejarah – Terminal Mojok

4 Alasan Puan Maharani Adalah Ketua DPR RI Terbaik Sepanjang Sejarah

Artikel

Puan Maharani tidak bisa dimungkiri—menurut saya—adalah Ketua DPR RI terbaik sepanjang sejarah. Di usianya yang masih sangat muda (46), ia berhasil merengkuh jabatan Ketua DPR RI berkat Megawati kapasitas dan pengetahuan politiknya yang begitu mumpuni. Putri dari Bu Megawati sekaligus cucu dari Sukarno ini menurut saya sudah sangat sukses dalam menjalankan amanahnya sebagai Ketua DPR.

Bagaimana tidak, walaupun tidak ada catatan mentereng dari Puan ketika dia menjabat sebagai Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, ia mampu merayu Pak Jokowi untuk menjadikannya sebagai Ketua DPR RI 2019-2024.

Pilihan Pak Jokowi pun ternyata berbuntut pada hasil yang mengesankan. Kinerja Puan menurut saya cukup memuaskan dan kebijakan-kebijakannya pun sangat revolusioner. Berikut beberapa alasan mengapa Puan adalah Ketua DPR RI terbaik sepanjang sejarah.

Pertama, mampu menyatukan fraksi-fraksi di DPR

Ini adalah hal yang menurut saya tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang, kecuali Puan yang dialiri oleh semangat persatuan nasionalisme ala Bung Karno. Dulu, Bung Karno bercita-cita ingin menyatukan seluruh masyarakat Indonesia yang terpecah belah dari berbagai elemen supaya kemerdekaan Indonesia bisa tercapai.

Puan sebagai cucu Bung Karno tentu saja tak ketinggalan. Dengan menjabat sebagai Ketua DPR, Puan sukses melanjutkan tongkat estafet persatuan dari Bung Karno yang termanifestasi dari sedikitnya oposisi yang ada di Senayan di periode kepemimpinannya. Dengan kata lain, DPR era Puan lebih bersatu padu dan lebih solid dalam menindas rakyat dibanding DPR periode sebelumnya. Lihat saja bagaimana kompaknya DPR ketika mengesahkan UU Minerba, Revisi UU KPK, dan Omnibus Law. Disahkannya undang-undang tersebut tak bisa dilepaskan dari tangan dingin seorang Puan Maharani. Tabik!

Kedua, bermental baja

Coba Anda bayangkan bagaimana kondisi mental Puan Maharani ketika dihujani gelombang protes dari masyarakat terhadap UU Omnibus Law? Apa tidak bergetar hati Puan melihat buruh dari berbagai daerah memprotes dirinya? Jawaban dari pertanyaan ini simpel saja, Puan sudah terbiasa dengan kritikan. Saking biasanya, terbentuklah mental baja dalam dirinya.

Punya mental yang kuat adalah prasyarat yang wajib dimiliki oleh setiap pejabat dan Puan berhasil membuktikannya. Tak peduli secerdas apapun Anda, jika tidak mempunyai mental baja, jangan harap bisa menyengsarakan rakyat membuat suatu kebijakan tanpa menimbulkan protes dari rakyat!

Ketiga, tidak suka pamer kebaikan

Coba Anda lihat, apakah DPR RI era Puan pernah menghasilkan kebijakan yang pro terhadap rakyat? Sebagian besar dari Anda mungkin akan menjawab tidak. Tapi, tahukah Anda jika itu merupakan kamuflase dari sifat sebenarnya dari seorang Puan Maharani?

Sebelum ditarik ke pemerintahan Jokowi, Puan sejatinya adalah wong cilik yang selalu kritis terhadap kebijakan-kebijakan pemerintah terutama jika berkenaan dengan kenaikan harga BBM. Hal ini tentu saja sangat mengherankan saya karena kok ketua DPR ini tidak mau gitu mempamerkan kebaikannya seperti aktivis-aktivis tempo dulu yang sekarang jadi pejabat? Lama berpikir, akhirnya saya tahu kalau Mbak Puan ini orangnya sangat rendah hati dan orang yang gamau pamer kebaikan sampai-sampai sifat anti riya ini berlanjut ke kursi legislatif di mana saya tidak menemukan satu pun kebijakan-kebijakan DPR yang isinya kebaikan. Ada sih kebaikan, tapi itu cuman buat ……. *Silahkan interpretasikan jawabannya masing-masing*

Keempat, tegas

Sebagai seorang pemimpin, ketegasan adalah hal yang sangat penting dan Puan menurut saya adalah sosok yang sangat tegas ketika memimpin suatu rapat di DPR. Contohnya, ketika Rapat Paripurna pengesahan RUU Omnibus Law kemarin di mana Puan mematikan mikrofon dari seorang legislator Partai Demokrat bernama Irwan Fecho yang menyampaikan keberatannya.

Lihat, kan? Puan Maharani memang ditakdirkan untuk jadi Ketua DPR RI terbaik sepanjang sejarah. Berkat ketegasannya tersebut, UU Omnibus Law dapat disahkan dengan lancar, sehat, dan tentunya berjalan secara demokratis hehe.

Berkat keempat alasan tersebut lah saya berani bilang bahwa Puan Maharani adalah seorang wanita kuat yang mampu mengontrol DPR untuk tetap dalam satu visi, satu misi, dan satu tujuan. Tak banyak Ketua DPR yang mampu disetir menelurkan legacy-nya di lembaga ini pasca reformasi dan Puan Maharani adalah yang terbaik menurut saya.

Sumber gambar: Akun Twitter @Harian_Jogja

BACA JUGA Dilema Melihara Kucing Liar: Bikin Iba, tapi Suka Ngeselin dan tulisan Raihan Rizkuloh Gantiar Putra lainnya.

Baca Juga:  Surat Terbuka untuk Pak Azis Syamsuddin: Terima Kasih, Pak!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
543


Komentar

Comments are closed.