Meragukan Argumen Coach Justin Mengenai Assist dalam Sepak Bola – Terminal Mojok

Meragukan Argumen Coach Justin Mengenai Assist dalam Sepak Bola

Artikel

Saya kali ini mau ngomongin Coach Justin, soalnya blio ini lucu sekali. Blio pernah mengatakan bahwa Ole Gunnar Solskjær itu bukan legenda Manchester United. Nggak masalah. Sebagai catatan, legend itu perihal terminologi dan aksiologi dari klub untuk sang pemain, atau wujud rasa terima kasih bahwa satu gol atau aksi, bisa mengubah sejarah tim. Justin mengatakan Ole bukan legend, sekali lagi, nggak masalah. Kita bisa tahu kualitas blio itu bagaimana.

Toh saya bukan fans United. Ini adalah aspek penilaian saja. Jujur, dari hati yang paling dalam, argumen mengenai Ole bukan legend, sedikit menggelikan kedengarannya. Mari kita lupakan soal itu. Pun, saya memaksa Anda untuk melupakan istilah tidak profesional yang ia buat macam fans kardus atau ayam sayur. Cukup jadi patokan, segitulah kualitasnya sebagai pandit layar kaca.

Melalui kanal YouTube-nya yang sedang digandrungi masa penikmat bola, yakni pada konten #JusTalk episode 279, yang membahas pertandingan Chelsea dan Manchester City. Satu hal menarik, ia mengkritisi assist yang diciptakan Ben Chilwell yang katanya tidak bisa dikatakan sebagai assist. Demi bulu kaki Messi, pandit ini lucu sekali.

Ada argumentasi blio yang sedikit membuat saya tertawa ngakak. Begini, blio mengatakan, “jangan dikibulin sama data, data hanya pendukung kalo nonton pertandingan.” Saya nggak berkomentar banyak, hanya saja saya kasihan sama blio, miskin sekali pandangannya yang menyepelekan sebuah data.

Dilanjutkan, blio mengatakan, “assist itu kalo diberi ke satu orang, dia cetak gol. Bukan kalo crossing ke kerumunan, itu bukan assist.” Saya juga nggak berkomentar banyak. Hanya menahan tawa. Ditambah lagi, yang menurut saya paling menohok, “passing dan assist itu berbeda.” Baiklah, silakan tertawa.

Begini, kalau masalah istilah, assist atau assist, Justin bisa akses di sini. FIFA sudah menyediakan informasi yang kita butuhkan. Jangan bilang kalau Justin nggak suka main istilah, ya, lha wong Anda saja sudah bermain dengan istilah sejak awal.

Saya mengutip komentar dari pengguna kanal YouTube “luvan nugraha”, ia mengutip dari Opta, “assists are awarded to a player who makes the final pass or cross before a goal is scored. An assist is given even if the pass is unintentional. This means that this ‘pass’ could be an inadvertent touch, as long as it is the final one before the goal is scored.”

Baca Juga:  Ngomongin tentang Coach Justin bareng Akun @txtdaricoachy

Intinya, assist adalah istilah untuk orang yang memberikan umpan terakhir yang berbuah gol. Istilah ini tentu meruntuhkan argumentasi Justin yang mengatakan passing dan assist itu berbeda. Lucunya, arti dari assist adalah umpan yang berbuah gol. Atau secara terminologi, assist adalah “melayani”. Si pengumpan, istilahnya sedang “melayani” si pencetak gol dengan umpan.

“Assist itu kalo diberi ke satu orang, dia cetak gol.” Saya setuju dengan argumentasi blio kalau kalimatnya sampai di sini saja. Assist memang terjadi kalau diberikan untuk satu orang lantaran dua orang yang mencetak gol, itu aneh dan jarang ada (bukan berarti nggak ada sama sekali). Hanya Tsubasa dan Misaki yang sering melakukan ini.

Lantas, kalimat tersebut dibubuhi hal yang menggelikan seperti ini, “Bukan kalo crossing ke kerumunan, itu bukan assist…” Kita bahas dahulu perlahan. Kalau Justin meragukan istilah prinsipil seperti “umpan” dan “assist”, saya juga ingin bertanya, “kerumunan” di mata blio ini seperti apa?

Ada hal janggal yang terjadi semisal bola yang dikirim dalam kerumunan dan berbuah gol, maka tidak bisa dikatakan sebagai sebuah assist. Lantaran dalam sepak bola, kemelut di depan gawang itu sering terjadi. Sepak pojok misalnya, kerumunan mutlak terjadi. Si pengambil sepak pojok, nggak melulu mematok umpannya kepada siapa—walau ia pasti mengarahkan ke suatu target.

Catatannya begini, sepak pojok nggak melulu diumpan ke satu orang karena orang yang menyambut, biasanya bergerak secara dinamis. Pengambil sepak pojok, pada umumnya menargetkan ke suatu area yang menjadi favorit bagi target-targetnya. Siapapun yang bisa mengambil, tentu akan menjadi assist.

Justin itu sudah salah sejak dalam pikiran. Bahkan, ia tidak bisa membedakan “data” dan “empiri”. Ketika blio mengatakan jangan dikubulin sama data, data hanya pendukung kalo nonton pertandingan.” Saya sangat yakin, maksud blio jangan mau dikibulin sama ratio dan lebih percaya sama empiri. Sekali lagi, ratio dan empiri itu berbeda, Bapak.

Kali ini kita lihat dalam aspek moralitas. Misalkan seorang pemain berniat mengumpan pemain A dalam tendangan bebas. Kebetulan, si B lah yang menerima. Apakah ini nggak bisa dikatakan assist? Sebelum menentukan assist atau bukan, apakah kita harus bertanya dulu kepada si pengumpan, apakah yang ia target benar-benar si B? Bukan pemain lain?

Nah, Justin, adanya aturan yang disepakati bersama, itu untuk meluruskan hal-hal yang harusnya nggak dibikin ribet seperti ini. Nggak ada salahnya kok bikin definisi atau aturan sendiri. Apalah saya, hanya kardus di mata Anda. Tapi, sangat disayangkan, pengikut Anda dan orang-orang yang membuat nama Anda naik, itu banyak. Jika seorang pandit tidak menjernihkan, bisa repot.

Crossing ke kotak penalti itu asal-asalan? Ayolah.

Mengurusi hal remeh temeh seperti ini, rasanya saya dibawa ke tahun 1863. Di sebuah pub bernama Freemason Tavern yang terletak di Great Queen Street, pusat Kota London. Di pub itu, beberapa orang sedang merumuskan aturan bermain sepak bola yang pertama kali, kelak dikenal sebagai FA. Saat itu, jumlah orang yang bermain sepak bola saja belum ditentukan, apalagi masalah assist.

Apalagi ngurusin hal ra mashok macam opinimu tentang assist. Hash.

BACA JUGA Beberapa Tokoh yang Harus Diundang di Podcast Deddy Corbuzier untuk Klarifikasi dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Baca Juga:  Dilema Anak Mama yang Pergi Merantau untuk Pertama Kalinya

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.