Insiden Jokowi yang mendapat kartu kuning dari Zaadit Taqwa, Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI) saat acara Dies Natalies UI ke-68 di balairung UI beberapa waktu yang lalu rupanya mendapat banyak respon dari berbagai pihak. dari mulai respon yang menolak tidak setuju dengan aksi Zaadit Taqwa, sampai respon yang mendukung bahkan menyanjung atas apa yang dilakukan oleh Zaadit.

Salah satu respon yang muncul atas insiden kartu kuning Jokowi salah satunya berasal dari wakil ketua DPR kita, Fadli Zon. Ia memberikan dukungan terhadap Zaadit Taqwa. Menurut Fadli Zon, Zaadit adalah mahasiswa yang berani menyuarakan suaranya.

Tak tanggung-tanggung, ia memberikan dukungannya pada Zaadit dalam bentuk puisi.

Puisi itu ia tulis dan ia beri judul “Sajak Peluit Kartu Kuning”

Berikut adalah isi puisi tersebut:

SAJAK PELUIT KARTU KUNING

untuk Zaadit Taqwa

seperti mulut tersumpal kain
kau tak bisa bersuara
tak ada kata terdengar
tak ada kalimat tersiar
apalagi pidato berkobar
kemana gerangan
mahasiswa penggerak zaman

di era kematian logika
ketika dagelan jadi pemeran utama
rakyat makin menderita
biaya hidup menggila
listrik bensin gas sembako melonjak naik
Harga diri terus tercabik
utang meroket juara
busung lapar headline berita
nyawa melayang banting harga
kau seolah menutup mata
tiada suara rintihan
tiada sayup-sayup desahan
apalagi orasi perjuangan
kemana gerangan
mahasiswa penggerak zaman

tiba-tiba kau tiup peluit nyaring
tanganmu mengacung kartu kuning
Balairung UI memecah sunyi
bergaung sampai ke pojok-pojok negeri
mengabarkan peringatan
tumpukan pelanggaran
tanpa kata-kata dan basa basi
kini kutahu dimana kau berdiri

Fadli Zon, 4 Februari 2018

Bagi Fadli Zon, ini tentu bukan puisi pertama yang ia bikin untuk merespon isu-isu kontekstual yang terjadi di Indonesia.

Sebelumnya, Fadli Zon sempat berkali-kali membikin puisi.

Tahun lalu, Fadli Zon sempat membuat puisi berjudul “Sajak Diktator Kecil” yang kemudian dibacakan di hari puisi. Sajak itu konon menyindir pemerintahan Jokowi.

Sebelum itu, Fadli juga sempat membuat puisi berjudul “Sajak Sang penista” yang kemungkinan besar ia tujukan pada Ahok yang saat itu memang sedang terjerat kasus penistaan agama.

Sungguh, ini sangat membahagiakan bagi banyak rakyat Indonesia. Sebab, puisi-puisi Fadli Zon menjadi bukti bahwa banyak pejabat kita yang juga bisa berkarya menjadi seniman.

Dulu ada SBY yang saat menjabat bisa sambil berkarya menjadi musisi, kemudian sekarang ada fadli Zon yang nyambi jadi penyair.

Yah, semoga setelah ini, Fahri Hamzah atau mungkin Mbak Puan Maharani berkenan mendalami dunia Pantomim. Semata agar dunia kertangkes di pemerintahan kita semakin semarak.

Allahuma, Aamiin.

fadli zon

Komentar
Add Friend
No more articles