MOJOK.COPak Iwan Bule tidak punya maksud negatif ketika fotonya muncul di poster Mola TV. Ketua PSSI itu ingin mengajari kita budaya timur yang luhur.

“Ayo dukung Tim Garuda Muda kita raih hasil terbaik dalam ujicoba di Kroasia!”

Membaca kalimat ajakan dari Pak Iwan Bule di atas, dada saya jadi panas. Rasanya, jiwa nasionalis saya bergelora, meluap-luap, meletup-letup. Apalagi ketika melihat dua pemain tim nasional Indonesia cium tangan Ketua PSSI itu. Hawa dingin dan sejuk langsung terasa. Luar biasa, Pak Iwan.

Perasaan hangat di dada setelah jiwa nasionalis digugah dengan kalimat ajakan, berpadu dengan sejuknya cium tangan. Jangan dengarkan para haters, Pak Iwan Bule. Jangan dengarkan mereka yang mengkritik poster di Mola TV yang sempat diturunkan karena belum ada foto cium tangannya Bapak.

Keputusan penggantian poster itu sungguh tepat. Kita tahu kalau Indonesia itu sangat luas. Dari Sabang sampai Merauke. Bisa jadi, di pelosok Papua sana belum ada yang tahu kalau Pak Iwan Bule itu Ketua PSSI. Bisa jadi pula, di sudut Bangkalan sana, yang lagi jajan di Bebek Sinjay, belum kenal Pak Iwan.

Ini sangat tidak elok. Apalagi kita tahu kalau jabatan Ketum PSSI itu batu loncatan menuju puncak yang baru. Jadi gubernur, misalnya. Oleh sebab itu, di setiap poster yang disebar, foto Pak Iwan harus selalu dipamerkan.

Baca juga:  Dapatkah Kita Memahami Ulah Brutal The Jak?

Ini logika sederhana, masak kamu nggak paham. Apalagi yang mengunggah poster tersebut adalah Mola TV, penyedia tayangan olahraga dan hiburan paling murah dan sudah menjangkau seluruh Indonesia. Maaf, ini bukan kalimat berbayar ya, bukan pesanan. Ini tulus dari dalam sanubari saya.

Pak Iwan Bule melestarikan budaya ketimuran

Selain keharusan seluruh Indonesia kenal Pak Iwan Bule, satu hal yang saya apresiasi dari poster cium tangan adalah cium tangan itu sendiri. Tanpa banyak berkata, tanpa banyak retorika, bekerja sangat nyata, Pak Iwan atau mungin jajarannya pengin orang Indonesia tidak kehilangan budaya ketimuran.

Sesuai pemeo, wong timur ojo nganti kelangan ketimurane dan nrimo ing pandum, di semua poster, usaha menjaga budaya timur harus selalu ada. Ini juga logika sederhana, masak kamu nggak paham. Apalagi budaya cium tangan di sepak bola Indonesia itu sudah mendunia, kok.

Ketika berlaga di Danone Nations Cup yang dihelat di Red Bull Stadium, New Jersey, Amerika Serikat pada 2017, timnas U-12 mendapat apresiasi dari dunia. Timnas U-12 selalu mencium tangan wasit, baik sebelum maupun seusai laga. Kebiasaan luhur timnas U-12 itu bahkan sampai ditiru timnas Afrika Selatan. Lucunya, bukan mencium tangan wasit, tapi tangan pemain timnas Indonesia. Padahal, mereka seumuran.

Saya curiga, Pak Iwan Bule terinspirasi oleh sikap luhur timnas U-12 itu. Makanya, di poster yang diunggah Mola TV, foto beliau harus selalu dipamerkan.

Lagipula kita tahu kalau budaya cium tangan itu warisan nenek moyang juga. Metta Rachmadiana, dalam jurnal berjudul “Mencium Tangan, Membungkukkan Badan Sebagai Etos Budaya” dan dikutip era.id mengatakan, budaya cium tangan dilambangkan sebagai suatu bentuk fenomena sosio-kultural yang multi-interpretasi.

Baca juga:  Tidak Berhenti di Edy Rahmayadi, Borok Sepak Bola Indonesia Merata di Banyak Lini

Cium tangan dianggap sebagai tuntutan sopan santun dan penghormatan dalam hubungan antarmanusia. Metta juga menganalisis bahwa budaya cium tangan merupakan penghargaan kepada orang yang lebih tua atau lebih berkuasa. Watak ini merupakan unjuk keselarasan dan sopan santun.

Budaya cium tangan juga mengajarkan banyak hal. Salah satunya, secara psikologis, cium tangan mengajari anak untuk tidak sombong. Mencium tangan berarti menundukkan badan kepada mereka yang lebih tua dan berkuasa.

Pelajaran ini sangat penting untuk pesepak bola muda. Supaya mereka tidak terbuai dengan segala kesuksesan yang kelak mereka raih. Kelak, jadi tidak anti sama yang namanya kritik. Misalnya kalau makan nasi campur sama sambel, ya jangan marah kalau dikritik atlet, kok, nggak menjaga menu makan. Misalnya saja.

Kebetulan yang kayak gini nggak terjadi di Indonesia. Di sini tidak ada pemain timnas yang sembarangan makan. Apalagi makan sambel dan gorengan. Pola dan menu makan semua pesepak bola di Indonesia sudah sesuai sama standar ideal atlet, misalnya yang dilakukan Cristiano Ronaldo.

Nah, sekarang sudah jelas tujuan dari foto Pak Iwan Bule yang muncul di poster Mola TV. Pak Iwan Bule hanya ingin mengajari kita untuk tidak melupakan budaya ketimuran, salah satunya cium tangan. Bukan tidak mungkin, kelak, pemain timnas perlu cium pipi supaya lebh syahdu dan akrab.

BACA JUGA PSSI dan Indra Sjafri Mencoreng Arang ke Kening Sendiri atau tulisan Yamadipati Seno Lainnya.