Video Klip Lagu Itu Penting Nggak Sih? – Terminal Mojok

Video Klip Lagu Itu Penting Nggak Sih?

Inilah beberapa alasan mengapa aku merasa video klip itu nggak penting-penting amat. Nggak penting-penting amat bukan berarti nggak penting sama sekali loh.

Artikel

Avatar

Kalau aku tanya, tahu nggak video klip lagu Iwan Fals yang judulnya Bento? Atau MV lagu Ebiet G Ade yang judulnya Berita Kepada Kawan?

Aku yakin, sebagian besar orang tidak tahu video klipnya seperti apa tapi hapal sama lagunya. Bahkan jika dicari lebih jauh, pasti banyak lagu-lagu terkenal yang belum pernah kita lihat videonya. Aku sendiri baru tahu MV Home yang dinyanyikan oleh Michael Buble setahun yang lalu di YouTube. Padahal aku sudah tahu lagu itu lebih dari 10 tahun yang lalu.

Inilah beberapa alasan mengapa aku merasa video klip itu nggak penting-penting amat. Nggak penting-penting amat bukan berarti nggak penting sama sekali loh ya. Karena dalam beberapa kasus, video klip bisa membuat sebuah lagu menjadi lebih sempurna. Tapi meski begitu, tetap aja video ini menjadi tak begitu penting jika memang lagunya sudah kuat.

Aku pernah mendengar seseorang berkata bahwa musisi lebih membutuhkan radio daripada televisi. Lama aku memikirkan tentang hal itu, dan akhirnya aku memilih untuk setuju. Kenapa? Karena musik adalah audio. Video adalah unsur tambahan yang dibuat supaya sebuah lagu bisa ditampilkan di televisi.

Saat musisi memproduksi sebuah lagu ataupun sebuah album penuh, mereka pasti tidak terlalu memusingkan video klip dari lagu-lagu yang mereka garap. Pada umumnya, dalam sebuah album yang biasanya terdiri dari lebih kurang 10 lagu, cuma beberapa lagu saja yang akan dibuatkan videonya. Kecuali jika dari satu album banyak lagu yang menjadi hits, ada kemungkinan semua lagu dibuatkan video. Tapi itu jarang sekali terjadi.

Dari sini bisa kita lihat bahwa video klip itu bukan suatu hal yang krusial bagi sebuah lagu. Bahkan tak jarang, video ini malah merebut imajinasi kita.

Baca Juga:  Sarkasme terhadap Generasi Trending

Kita misalkan, kita lagi nongkrong di sebuah kafe. Dan disana kita mendengar sebuah lagu yang cukup berkesan. Saat pulang ke rumah kita cepat-cepat membuka komputer dan mencari lagu tadi di Youtube. Dan tiba-tiba imajinasi kita buyar saat video klipnya tidak sesuai harapan. Akhirnya kita memilih untuk mendengarkan saja tanpa menonton video klipnya.

Jika dianalogikan dengan sedikit memaksa, perihal video klip ini mirip dengan novel yang difilmkan. Sebagian besar pembaca novel kecewa dengan novel yang difilmkan karena mereka merasa film tersebut telah merusak imajinasi mereka.

Selain beberapa alasan diatas, aku masih punya alasan lain mengapa video klip tidak terlalu penting. Bagiku, mendengarkan musik sambil memejamkan mata adalah cara terbaik dalam menikmati sebuah musik. Dengan memejamkan mata kita akan jauh lebih fokus mendengarkan setiap detailnya. Kita bisa menangkap lebih banyak warna-warni bunyi. Mulai dari yang paling tebal sampai paling tipis, dari yang paling tinggi sampai yang paling rendah dan sebagainya.

Payung Teduh dan Barasuara, menurutku adalah contoh grup musik yang tidak terlalu mementingkan video klip. Setahuku, sedikit sekali lagu mereka yang dibuatkan videonya. Walaupun aku juga tidak terlalu yakin apa alasan mereka tidak membuat video klip. Bisa jadi sangat berbeda dengan dugaanku. hehe.

Kalau zaman dulu musisi-musisi jarang membuat video klip, bagiku sesuatu hal yang wajar. Karena saat itu biaya produksi juga terbilang cukup mahal. Berbeda dengan zaman sekarang, dimana kamera juga sudah banyak yang harganya cukup terjangkau dan hasilnya pun cukup baik.

Dengan segala kemudahan membuat video klip di zaman ini, ternyata masih banyak musisi yang merilis lagu tanpa video ini. Aku melihat ini sebagai sesuatu yang positif. Artinya mereka percaya dengan lagu mereka. Karena banyak juga orang yang tidak yakin lagunya akan didengar jika merilis lagu tanpa video.

Baca Juga:  Aksi Omak-Omak Telanjang Bukan Amoral, Itu Perlawanan Terhormat

Memang, di platform Youtube, lagu yang dirilis dengan video klip selalu memiliki views yang lebih banyak. Barangkali inilah yang mendorong orang-orang untuk lebih fokus menggarap video ini. Padahal, lagu-lagu yang viewsnya banyak belum tentu melekat. Justru lagu-lagu yang bisa disukai walau tak punya video biasanya akan lebih abadi. Lihat saja lagu-lagu yang terkenal di zaman radio.

Jadi, kalian team yang mana? Team yang memejamkan mata saat mendengarkan musik atau team yang mendengar sambil menonton video klip? Atau, kalian team yang mendengar musik sambil beraktivitas?

---
762 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.