Untuk Orang-Orang yang Suka Bilang ‘Jalani Dulu Aja’: Kalian Jahat

Dalam ‘jalani dulu aja’ itu mengandung maksud bahwa ia ingin mencoba terlebih dahulu tanpa resiko. Istilah dalam per-lipstik-an itu semacam lipstik tester.

Artikel

Avatar

Kerap kali kita mendapati orang-orang yang enggan mengikat komitmen dalam sebuah hubungan. Dengan dalil ‘jalani dulu aja’, secara tidak langsung mereka sudah mengikat hidup seseorang dalam sebuah labirin tanpa jalan keluar. Muter-muter terosss~

Saya menduga, mereka yang suka berkata seperti itu saat diajak menjalin hubungan—merupakan orang-orang yang masih meragu. Mereka dalam keadaan kebingungan di antara dua bisikan. Sebenarnya nggak cinta sih, tapi kok orangnya baik ya. Sebenarnya nggak mau pacaran, tapi kok dia kaya dan suka traktir Pop Ice yah. Sebenarnya aku nggak suka, tapi dia suka antar jemput, kan aku bisa ngirit GO-PAY.

Dalam kata ‘jalani dulu aja’ itu mengandung maksud bahwa ia ingin mencoba terlebih dahulu tanpa resiko. Istilah dalam per-lipstik-an itu semacam lipstik tester. Bisa dicoba dulu. Bila suka kita beli, kalau tidak yah tinggalkan begitu saja. Toh, kita nggak punya kewajiban untuk harus membeli barang tersebut. Tapi gitu, saat kita menggunakan lipstik tester, kita harus paham bahwa lisptik itu bekas orang lain dan bisa dinikmati oleh semua orang.

Beda halnya dengan lipstik yang masih disegel. Kita bisa mencobanya jika kita sudah membelinya. Kalau suka ya beli, kalau nggak suka tinggalkan aja. Tapi, jangan pernah sekali-kali punya niat mencoba membuka segel dan menerapkannya di bibir kita, tanpa membelinya terlebih dahulu. Enak aja, mau nyobain yang baru tapi nggak mau keluar duit buat membeli. Hmm

Hampir sama prinsipnya sih dengan hubungan percintaan. Kalau suka yang diterima, kalau nggak suka yah ditolak. Jangan pernah main-main sama hati orang, karena ditinggalkan tanpa status itu bukan perkara yang mudah. Memangnya nggak sakit apa, diajak jalan mendaki ke gedung bertingkat 64 lantai, sepanjang anak tangga yang dilalui terasa manis dan romantis, eh pas di atas gedung kok ya kita ternyata diundang menyaksikan pernikahan dia sama orang lain. Kalau sudah gini, nggak ada pilihan lain selain lompat dari atas gedung kan yhaaa~

Baca Juga:  Please, Jangan Jadi Pacar Yang Menyebalkan!

Ketahuilah, menjalani hubungan tanpa tujuan itu sangat melelahkan. Ambil saja contohnya kita tengah berjalan di suatu tempat, namun kita tak tahu rumah mana yang akan kita tuju. Meskipun ada GPS secanggih apa pun di dunia ini, tentu hal itu tak akan membantu kita. GPS saja bisa memberikan kita petunjuk arah jika kita sudah menuliskan alamat yang akan kita tuju terlebih dahulu. Jadinya apa, yah kita cuma jalan terus tanpa tahu kapan dan di mana akan berhenti. Capek tahu, jalan terus.

Menjalin hubungan percintaan itu harus jelas di awal. Perlu diketahui bahwa nggak cuma perempuan saja yang butuh kepastian, tapi para lelaki pun juga butuh kepastian. Jangan menggantung perasaan mereka karena ego kita. Malas menerima cintanya, tapi juga enggan menolak perhatiannya. Orang semacam ini menandakan bahwa mereka begitu egois. Cuma mencari apa yang terbaik untuk dirinya sendiri tanpa peduli dengan perasaan orang lain.

Saya memiliki seorang kerabat laki-laki yang sudah berpacaran selama sepuluh tahun. Mereka berpacaran dari mulai si lelaki ini masih SMA, nganggur, jadi tukang bengkel, kuliah, dan akhirnya jadi seorang guru. Sedangkan si wanita ini setelah lulus SMA memilih bekerja di pabrik.

Selama sepuluh tahun, si wanita inilah yang kadang memberikan uang gajinya untuk pacarnya beli rokok, jajan, hingga kadang biaya kuliah. Saat ditanya kapan akan menikah, si lelaki selalu menunda-nunda dan berulang kali menjelaskan untuk menjalani saja hubungan percintaan mereka ini. Dia juga beralasan bahwa ia belum lulus kuliah atau belum punya pekerjaan yang mapan. Padahal umur si wanita ini sudah semakin tua. Dia pun sebenarnya perempuan yang cantik, sudah beberapa kali dia pun dilamar oleh beberapa pria, namun dia menolak dengan alasan bahwa dia sudah punya kekasih.

Baca Juga:  Stop Menganggap Semua Orang Di Muka Bumi Ini Sama, Hanya Karena Kamu Pernah Terluka

Waktu berlalu hingga tak terasa sepuluh tahun berjalan begitu cepat. Si wanita sudah berusia kepala tiga, dan si lelaki juga sudah menjadi guru. Lah, kok pas dia sudah mapan, dia malah nikah sama wanita lain yang bekerja sebagai seorang guru. Katanya nggak level, masak seorang guru nikah sama buruh. Duh, kalau saya jadi mbaknya ini sudah tak obrak-abrik tenda resepsinya dan sekalian masukin sember garam di makanan kateringnya. Ehehe

Kata ‘jalani dulu aja’ itu saya rasa sungguh kejam—seolah-olah tali harapan di atas sebuah tebing yang tinggi. Kita tak pernah tahu bahwa tali itu sangat rapuh dan bisa putus kapan saja dan membawa kita ke dasar jurang yang terdalam—lembah kesedihan.

Jadi, untuk para pemberi jawaban klasik ‘jalani dulu aja’, bersikaplah gentle. Kalau suka bilang suka, kalau nggak yah bilang nggak suka. Terima atau tolak—jangan setengah-setengah. Yang sedang kalian berikan harapan itu hati manusia yang punya jantung, bukan sekadar pohon pisang yang katanya punya jantung tapi nggak punya hati. Sampai sini paham, kan? Belajarlah untuk komitmen dan tanggung jawab.

Terakhir, untuk orang-orang yang tengah dimabuk cinta. Meski kalian tengah dibutakan oleh cinta, tetaplah berpikir rasional. Cukup kisah semacam itu hanya dialami oleh Tom Hanssen di film 500 Days of Summer. Kalian jangan sampai menjadi korban Summer berikutnya yhaa~

---
814 kali dilihat

19

Komentar

Comments are closed.