Tuan Krabs, Tokoh Kartun Cerminan Pemilik Media yang Realistis – Terminal Mojok

Tuan Krabs, Tokoh Kartun Cerminan Pemilik Media yang Realistis

Artikel

Avatar

Jika kalian mengikuti serial ini sejak masih kecil hingga sekarang, kalian akan mengenal dengan cukup baik karakter si SpongeBob. Saya berani menyimpulkan bahwa si Spons yang bisa bicara ini layak jadi wartawan. Dalam salah satu episode, SpongeBob sempat diceritakan menjadi wartawan untuk Daily Krabby milik Tuan Krabs.

Pekerjaan sehari-hari Spongebob sebenarnya menjadi seorang koki di restoran terkenal seantero Bikini Bottom yaitu Krusty Krab. Namun, karena jiwa bisnis Tuan Krabs, dia sempat menjadi wartawan secara mendadak. Hal ini bermula dari iklan yang dipasang oleh Tuan Krabs dalam sebuah koran yang tampaknya tidak cukup terkenal di kota tersebut. Si kepiting rakus tersebut merasa perlu melakukan hal itu untuk meningkatkan keuntungan.

Namun iklan tersebut bermasalah dan rencana itu pun tidak berjalan dengan baik. Sebab merasa kesal dan marah, akhirnya Tuan Krabs menyelidiki kenapa pada akhirnya koran tersebut tidak laku. Ternyata alasannya karena segala informasi yang ada di dalam koran tersebut tidak menarik untuk dibaca bagi masyarakat Bikini Bottom. Mereka lebih tertarik membaca sebuah koran yang berisi tentang informasi picisan dan tidak berguna. Hal ini bertujuan untuk sebuah hiburan meski informasi tersebut merugikan orang lain, namun bagi netizen Bikini Bottom, hal itu adalah sebuah kesenangan.

Setelah mengetahui hal itu, akhirnya si kepiting tua berniat mendirikan sebuah perusahaan koran bernama Daily Krabby. Tujuan dari terbentuknya media tersebut adalah untuk meraup untung sebanyak-banyaknya sehingga dia menyuruh Spongebob selaku wartawan satu-satunya yang dia miliki untuk membuat dan mencari berita-berita yang bisa menghibur orang lain.

Pada awalnya Spongebob berusaha dengan tulus dan jujur dalam menyampaikan informasi. Sayangnya penjualan pertama Daly Krabby gagal total. Akhirnya Tuan Krabs memaksa SpongeBob untuk memuat berita yang sangat menghebohkan meski hal itu adalah sebuah kebohongan. Sejak saat itu Spongebob memuat berbagai macam berita dari sudut pandang yang keliru tentang sebuah informasi. Pihak korban yang diberitakan pun mengalami kerugian yang cukup besar.

Beberapa di antara korban informasi keliru itu adalah Sandy yang akhirnya harus kehilangan semua penghargaan sains miliknya, Nyonya Puff yang harus kehilangan semua murid sekolah mengemudi miliknya, dan hal-hal lain yang membuat rugi orang lain. Berkebalikan dengan itu, keuntungan yang dimiliki Tuan Krabs sangat melonjak naik. 

Berita heboh tersebut memang sangat ramai dan menjadi pembicaraan, Daily Krabby mulai banyak peminat. Namun, tidak ada satu pun yang orang yang melakukan validasi kabar yang ditulis Daily Krabby. “Netizen” di Bikini Bottom seperti orang-orang yang ada di kehidupan nyata, hanya bisa menilai dan menghakimi sepihak melalui koran milik Tuan Krabs. Padahal koran tersebut tergolong baru berdiri dan tidak memiliki sumber yang jelas. Tidak ada bukti wawancara, bukti valid terkait tindakan yang dilakukan korban, dan hal-hal lain yang termuat dalam kaidah penulisan berita.

Namun, ending dari episode tersebut juga sangat mencengangkan. Untuk menyadarkan bosnya bahwa apa yang dia lakukan adalah sebuah kesalahan, akhirnya Spongebob juga memuat berita picisan terkait Tuan Krabs dan skandal yang ada di balik pembuatan Daily Krabby. Hal ini tentu mengundang marah para pembaca setia koran tersebut karena mereka dibodohi sehingga pada akhirnya Tuan Krabs juga mengalami kemalangan seperti yang terjadi dengan korban-korban yang dia bahas setiap hari di korannya.

Semua yang terjadi ini dipicu karena Tuan Krabs mengikuti selera pasar yang diinginkan. Media buatannya juga menyesuaikan selera tersebut agar memiliki banyak pelanggan setiap saat. Terlepas dari kekayaan dan kerakusan yang si kepiting merah ini miliki tentang uang, media juga memerlukan biaya untuk terus bertahan hidup dan produktif. Saya rasa, pilihan untuk mengikuti selera pasar mungkin tidak sepenuhnya salah. Sebab kalau tidak begini, Daily Krabby bakal menjadi media yang tidak berkembang dan sama sekali tidak dilirik.  Entahlah, mungkin bikin media dan mencari uang adalah bilah perkara yang berlawanan. Kalau orientasinya sudah uang, susah menjadi media yang lurus.

BACA JUGA Jika Plankton ‘SpongeBob Squarepants’ Jadi Member WhatsApp Grup, Tentu Akan Merepotkan Adminnya dan tulisan M. Iqbal Mubarok lainnya.

Baca Juga:  Izinkan Saya Bertemu Idola Saya: SpongeBob SquarePants
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
2


Komentar

Comments are closed.