Tipe-tipe Orang saat Menjaga Helm Kesayangannya agar Tidak Hilang di Parkiran

Artikel

Seto Wicaksono

Mas Allan Maulana sudah cukup sempurna menjabarkan spare part motor apa saja yang sering hilang melalui tulisan, 4 Spare Part Motor yang Sering Hilang di Parkiran, yang tayang pada 03 Juni 2020 di Terminal Mojok. Percayalah, selain hal tersebut, ada satu item yang juga sering kali hilang saat kita parkir motor. Meski bukan bagian dari spare part motor, tapi cukup bikin orang yang kehilangan item tersebut mangkel sampai ubun-ubun dan misuh tak berujung.

Dan barang tersebut adalah… helm.

Siapa coba yang nggak mangkel kalau helmnya hilang saat motor sedang diparkir? Saya pernah mengalami hal ini, saat saya kehilangan helm bermerek KYT seharga 250 ribu (pada tahun 2012 lalu). Kala itu, saya hanya mencantelkannya di stang motor. Mungkin memang tidak semahal merek lain, tapi ketika helm kesayangan dan dibeli dengan uang sendiri hilang, rasanya nyesek aja gitu.

Meski harus diakui, kebanyakan pengendara memang akan menaruh helm di atas motornya saat tiba di suatu tempat tujuan. Biar praktis. Jika dari sudut pandang pengendara motor, helm ditaruh di motor (bisa dicantel di stang atau ditaruh di atas jok) agar tidak bikin repot. Namun, bagi mereka yang berjiwa oportunis, justru ini adalah kesempatan besar yang harus dimanfaatkan. Apalagi yang diincar harganya lumayan mahal.

Karena pencurian ini juga semakin marak dan terus terjadi hingga saat ini, wajar jika kemudian para pemilik helm memiliki cara masing-masing agar salah satu benda kesayangannya dan selalu dipakai ketika berkendara tetap aman.

Dari pengamatan yang saya lakukan, tipe orang saat menjaga helm kesayangannya agar meminimalisir atau terhindar dari tindakan pencurian itu berbeda-beda, berikut beberapa di antaranya juga tips yang bisa saya berikan agar helm tetap aman.

Baca Juga:  Kursus Singkat Bahasa Turki Biar Bisa Ngucapin Nama 'Erdoğan' dengan Benar

Pertama, mengaitkannya di cantelan jok.

Cara ini memang sederhana dan nggak repot dilakukan. Tinggal buka jok motor, cantelkan helm ke pengait di dalamnya, lalu tutup lagi. Namun, hal yang harus diwaspadai, para pencuri helm punya cara menyebalkan. Yaitu, menyayat ikatan dengan benda tajam, seperti cutter, gunting, atau pisau kecil.

Sebagian orang berpendapat, cara ini bisa dilakukan, karena kalaupun helm mereka diambil pencuri, harga jualnya sudah turun karena tali ikatannya  sudah rusak.

Sebentar. Hari gini sudah banyak service helm di mana-mana, lho. Mereka tinggal service dan kondisi helm bisa kembali seperti sedia kala. Jadi, cara ini harus dipertimbangkan lagi. Apakah aman atau tidak.

Kedua, membawanya ke mana pun pergi.

Saya paham, harga helm bermerek itu bukan main mahalnya. Dan cara terbaik untuk melindungi salah satu barang kesayangan ini adalah dengan membawanya ke mana pun kita pergi. Misal kita sedang mampir ke mini market, ya bawa saja. Memang agak repot, tapi nggak bikin kita merasa was-was dan mengeceknya sepersekian detik sekali. Hal ini juga terbilang aman jika diimplementasikan di tempat mana pun. Di kantor, rumah teman, kampus, dan tempat lainnya.

Ketiga, menitipkannya ke petugas parkir yang bisa dipercaya.

Hal ini biasa saya lakukan saat parkir motor di parkiran langganan dekat stasiun, ketika hendak pergi bekerja. Karena sudah kenal lama dengan petugas parkir, saya selalu menitipkan benda ini tanpa ragu. Kejujurannya tidak perlu saya ragukan lagi. Sebab, selama dua tahun ia selalu menjaga helm saya dengan baik. Begitu pula dengan helm pengendara lain.

Cara ini bisa dilakukan ketika kita sudah percaya dan sudah kenal baik dengan petugas parkir di suatu tempat.

Baca Juga:  Menanggapi Lamanya Waktu yang Dibutuhkan Wanita Saat Berdandan

Saran ini bisa dilakukan untuk helm bermerek apa pun. Pasalnya, saat ini pencuri tidak hanya mengincar benda ini dengan harga mahal saja. Yang berkualitas standar pun bisa jadi barang incaran di parkiran motor. Beberapa teman saya sudah mengalami hal ini. Mereka pikir, karena harga helmnya tidak semahal yang lain, jadi tidak mungkin diincar oleh pencuri dan bisa ditaruh sembarangan. Nyatanya, helmnya hilang juga dan mereka hanya bisa misuh sendiri.

Makanya, nggak berlebihan rasanya jika kita mengingat sekaligus mengaplikasikan petuah yang pernah disampaikan oleh Bang Napi, “Kejahatan bukan semata-mata karena ada niat dari pelakunya, tetapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah! Waspadalah!”

BACA JUGA Siapa yang Berani Ngatain Helm Honda? Sini, Maju! dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.