4 Spare Part Motor yang Sering Hilang Saat Sedang di Parkiran

Featured

Avatar

Dalam dunia otmotif, curanmor mungkin sudah menjadi hal yang jamak dan mengerikan. Ada hal yang nggak jamak, nggak mengerikan, tapi cukup menyebalkan yakni pencurian spare part motor. TKP-nya bisa saja di parkiran. Parkiran yang aman atau tidak, ya nggak menjamin. Jika si pelaku punya kesempatan, ya langsung sikat.

Sialnya spare part motor yang sering dicuri itu nggak ekstrim-eksrim banget. Malah tergolong sepele. Sebuah part yang nggak bisa kita gugat. Kita sebagai korban malah lebih sering bersikap untuk merelakannya. Tapi siapa sih yang mau jadi korban pencurian. Dan sialnya lagi, saya sendiri pernah menjadi korban pencurian spare part motor itu.

Sungguh, menyebalkan banget. Kadang saking keselnya kalau sampai pelaku ketangkap basah, pengin aja langsung disikat miring. Bukan apa-apa, jadi tuman. Nah, berikut adalah bagian-bagian motor yang sering hilang di parkiran.

Spare part motor yang sering hilang di parkiran #1 Tutup Pentil Ban

Tutup pentil ban motor pasti akan luput dari pandangan kita sendiri sebab bentuknya yang kecil dan berada di roda. Kita nggak bakal merhatiian tutup pentil setiap saat. Selain nggak cukup berharga, juga nggak penting-penting amat. Palingan cuma merhatiin kondisi ban aja, kurang angin atau nggak.

Namun, tahu-tahu pas mau tambah angin baru nyadar kalau tutup pentil udah lenyap atau baru nyadar pas lagi nyuci motor sendiri. Di saat inilah baru nyadar juga sama keanehan ini: Kenapa gitu ada orang yang usil banget nyolongin tutup pentil motor orang lain? TKP-nya mau di mana lagi, kalau bukan di parkiran.

Lah di mana lagi coba? Kalau motor lagi nggak diparkir, emangnya si pelaku beraksi pas motor lagi jalan-jalan santai terus dijambret gitu tutup pentilnya? Ya kan nggak sampe segitu.

Biar dikata nih tutup pentil nggak ada nilai jual kembalinya, tapi buat saya—korban—keseringan beli tutup pentil lagi di tukang tambah angin nitrogen, yaaa lama-lama berasa juga. Berasa capek aja beli lagi-beli lagi. Sampai-sampai si Abang penjual komen, ”Lu sering banget kehilangan tutup pentil, Bang.”

Bodo amatlah, Bang.

Spare part motor yang sering hilang di parkiran #2 Kop Busi

Kehilangan kop busi motor di parkiran sekolah rasanya udah umum buat anak-anak STM. Hasssh, namanya juga anak STM, kreativitasnya suka kebangetan. Selama 3 tahun sekolah, saya sudah kehilangan kop busi sebanyak 4 kali. Biasanya yang bakal jadi target utama adalah kop busi bergaya racing. Itu loh, yang warnanya merah bermerek TDR, KTC, Kawahara, dan sebangsanya.

Biasanya juga kop busi yang sering hilang adalah motor-motor jenis bebek atau sport. Maklum, motor jenis ini kop businya gampang banget dijamah si pelaku. Maka dari itu, saya selalu sedia cadangannya di bagasi jok motor. Biar kalau kop busi hilang lagi, rasanya nggak nyesek banget. Soalnya kalau nggak ada kop busi mesin motor nggak bakal hidup. Bisa sih hidup, tapi diakalin dengan cara nyobek kabel koil, terus langsung sambung ke busi.

Baca Juga:  Berdamai dengan Kutukan Sisyphus yang Menjangkiti Kita Semua

Sebetulnya, TKP nggak mesti di parkiran sekolah aja. Perlu kita ingat lagi pesan dari Bang Napi bahwa kejahatan bukan karena niat tapi karena ada kesempatan. Dan untuk antisipasi keamanannya, kop busi saya ikat menggunakan kabel ties atau bisa dililit-lilit pakai isolasi hitam. Nggak sepenuhnya ampuh, paling nggak si pelaku akan mikir dua kali karena butuh waktu untuk membongkarnya.

Spare part motor yang sering hilang di parkiran #3 Kaca Spion

Hilang tutup pentil mungkin nggak ada harganya. Perkara kecil, masih bisa beli lagilah. Bijimane kalau yang hilang kaca spion? Iya serius! Selama punya motor saya udah kehilangan 5 kali kaca spion. TKP-nya udah jelas di parkiran. Sebelum parkir saya tahu persis spion kanan-kiri pasti lengkap. Pas udah parkir, mau pulang nih, brengsek banget dah kaca spion udah diembat.

Pertama saya kehilangan kaca spion, sewaktu sekolah STM—di parkiran sekolah. Wajar aja hilang, dulu tahun 2009 lagi tren banget kaca spion klasik yang bentuknya bulat berbahan besi krom. Kalau beli harganya Rp30.000. Buat kantong pelajar di tahun segitu saya harus nabung selama seminggu, baru bisa beli tuh kaca spion model klasik.

Kedua kali kehilangan kaca spion, tahun 2012 di parkiran stasiun Bekasi. Kaca spion standar Honda, sih. Tapi original. Lumayanlah kalau beli lagi. Eh nggak deng, sampai sekarang malah yang original nggak kebeli lagi. Gantinya, saya pakai kaca spion imitasi model Suzuki Shogun SP yang harga Rp15.000 beli di pinggir jalan. Saya pikir udah aman nih pake kaca spion kek gini. Murahan gitu. Ternyata masih kuat diembat sama si tangan panjang. Bahkan 2 kali pakai kaca spion model gini diembat maling.

Ketiga kali, tahun 2016 di parkiran liar belakang mal. Tahun 2017, kaca spion hilang di parkiran resmi mal juga. Saat itu saya cuma bisa lapor ke petugas parkir. Habis itu pulang tanpa ada tindakan yang berarti.

Terakhir kalinya, kehilangan kaca spion Honda Scoopy yang bentuknya bulat nan retro itu. Kejadiannya tahun 2018 di pinggir jalan, Sawah Besar, Jakarta Pusat. Sebuah jalan atau gang yang dari ujung ke ujungnya adalah toko spare part motor.

Apesnya lagi, waktu itu saya pinjam motor Honda Scoopy-nya teman. Pada akhirnya, beli kaca spion original buat diri sendiri nggak sanggup, gantiin punya orang baru sanggup. Lumayan juga sih, sepasang kena harga Rp120.000. Eh BTW, ini kok tiap tahun saya jadi korban pencurian kaca spion, sih? Hadeeeh~

Baca Juga:  40 Film Indonesia Favorit dalam Satu Dekade

Spare part motor yang sering hilang di parkiran #4 Emblem

Bapak saya pernah jadi korban pencurian emblem. Motor bapak saya Honda Beat PGM-FI. Sampai sekarang emblem bertuliskan PGM-FI yang nempel di head cover sebelah kiri udah lenyap. Nggak tergantikan. Males aja mau pasang lagi kalau nantinya malah dicuri lagi.

Dahulu—tahun 2014—bapak sempat mau beli emblem itu di AHASS Babelan dan AHASS Wisma Asri, Bekasi. Sayangnya waktu itu masih belum ready stock. Nggak tahu deh kalau sekarang, mungkin udah ready. Bapak udah ikhlas secara kafah. Yang sudah biarlah sudah. Nggak perlu diganti. Baginya, itu part yang nggak terlalu penting. Yang terpenting motor sehat walafiat.

Kadang saya nggak habis pikir emblem kayak gini aja bisa dicuri. Udah kayak barang berbahan emas aja. Lebih sadisnya lagi, emblem 3D punya Vario 150. Kalau penyebabnya soal harga, ya memang sih, part originalnya lumayan mahal. Di marketplace kita bisa menemukan banyak varian harga. Emblem Vario 3D berwarna krom dibanderol mulai dari Rp50.000 sampai Rp100.000, emblem PGM-FI dibanderol Rp5.000 sampai Rp50.000, dan emblem sayap honda 3D mulai dibanderol Rp70.000 sampai Rp170.000.

Nah, di sinilah letak menyebalkannya. Hal yang bikin ngungkit-ngungkit jadi nggak iklhas lagi saat nyari gantinya nggak semudah kayak si pencuri lakukan. Seandainya kita dapat AHASS yang nggak ready stock, ya kan jadinya musti pesan lebih dulu, inden dululah, atau malah DP dululah. Beli di marketplace juga butuh waktu buat pengiriman barang.

Selain harganya yang cukup merogoh kantong, kalau dieman-eman harga segitu bisa buat beli spare part motor lainnya. Misalnya, kampas rem. Bisa juga buat beli bensin selama seminggu. Bisa juga buat ganti oli bulan depan. Belum lagi harus memikirkan angsuran bulan depan

Dari keempat part yang sering dicuri itu kalau dilihat dari perkara harga memang nggak bisa diamini. Mencuri tetap aja mencuri. Ada jerih payah kita yang dirampas. Sementara si pencuri tinggal metik blasss~

Kan, vangke!

BACA JUGA Kengenesan yang Dialami Pengendara Motor Smash atau tulisan Allan Maullana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.