Helm INK KW VS BMC Ori: Helm Budget Pas-pasan Mana yang Mending Dipilih? – Terminal Mojok

Helm INK KW VS BMC Ori: Helm Budget Pas-pasan Mana yang Mending Dipilih?

Artikel

Dua minggu yang lalu, saya pergi ke sebuah toko helm. Bukan untuk membelinya, melainkan hanya melihat-lihat. Maklum, orang dengan budget mepet dan pengin upgrade penampilan harus pilih-pilih secara selektif.

Sendirian pergi ke toko helm hanya untuk melihat kualitas dan label harga. Sengaja tidak membawa uang supaya tidak tergoda membeli karena masih harus membandingkan harga di toko lain dan online shop. Pokoknya harus dapat barang kualitas medium kalau bisa premium dengan harga minimum.

“Monggo, Mas. Mau pilih yang mana?” sang pramuniaga menyapa ramah.

“Ini, Mas, yang paling murah. Merek ternama, tapi KW,” dia menawarkan produk yang dipajang di etalase.

Mungkin melihat penampilan saya yang ala kadarnya, sang pramuniaga langsung menawarkan produk paling laris di tokonya. Atau lebih tepatnya produk paling cocok dengan kantong saya.

Saya mencoba helm INK KW yang logo merknya hanya berupa stiker. Lumayan nyaman, busa empuk tapi terasa agak berat. Namun, busa samping di sekitar telinga bisa dilepas seperti INK asli.

“Busanya bisa dilepas juga, Mas. Boleh dicek.”

Mendengar itu, saya mengecek sesuai arahannya. Saya copot busa bagian samping. Terdengar bunyi “klik” yang mengejutkan. Saya amati lebih dalam, kancing yang menempelkan busa ke batok helm patah. Sontak saja saya kembalikan helm ke tempatnya. Tetap santai dan tersenyum ke pramuniaga yang ramah tadi.

Selain logo yang hanya stiker, kancingnya hanya berbahan plastik kecil. Kancing yang pernah saya lihat di mainan anak-anak. Kemudian urusan kaca, helm KW memiliki kaca yang mudah dinaik turunkan. Malah terlalu mudah untuk helm baru.

Nilai plus helm INK KW selain kelihatan bergaya ketika dipakai adalah anti malingnya. Sesuai kata Mas Pramuniaga, helm KW lebih aman di parkiran daripada helm ori. Semisal ditinggal di parkiran, hati lebih tenang karena maling pun lebih tertarik mengambil helm ori yang logonya tidak bisa lepas meski terkena perubahan cuaca ekstrim.

“Helm yang nggak mahal, tapi nggak malu-maluin dipake ada nggak, Mas?” tanya saya setelah menaruh helm tadi di etalasenya.

Mas Pram kemudian mengarahkan saya ke arah helm BMC Touring. Katanya, BMC Touring ini sedang tren di kalangan anak muda. Pas saya cek labelnya (kebiasaan orang golongan penerima sembako raskin), terlihat harga helm juga di bawah dua ratus ribu. Cocok untuk kantong saya.

Saya coba pakai. Nyaman juga helm ini, busa tidak setebal INK ori, tapi rasanya pas di kepala dan lebih ringan daripada helm INK KW yang saya coba sebelumnya.

Kaca depan agak seret dinaik turunkan. Menurut saya ini bagus, karena kaca depan tidak rawan turun tiba-tiba saat melewati polisi tidur di kampung yang tingginya nauzubillah.

Kaca depan juga lebih lentur dibandingkan milik si helm INK KW. Menurut Mas Pram, kaca yang lebih lentur ini lebih aman karena tidak mudah pecah saat terjatuh. Kalau misal terjadi kecelakaan, kacanya tidak langsung pecah dan membahayakan mata penggunanya.

Urusan keamanan, helm BMC saat ini masih kurang peminat. Dengan harga jual yang tidak terlalu mahal, maling akan memilih untuk meninggalkan helm BMC demi mendapat merek lain seperti INK, NHK, KYT, dsb. Jadi, tingkat anti-maling helm BMC ori bisa dibilang setara dengan helm INK KW.

Kekurangan helm BMC ini (kalau bisa disebut kekurangan), busa di sekitar telinga tidak bisa dicopot. Ketika basah misalnya, kita tidak bisa menjemurnya secara terpisah. Implikasinya, waktu pengeringan jadi lebih lama.

Dalam membeli apa pun, saya punya prinsip untuk menghargai karya orang lain. Membeli barang ori yang sesuai kantong menjadi pilihan lebih utama dibandingkan barang KW.

Sudah sekitar dua puluh menit saya ngobrol dan melihat-lihat helm bersama Mas Pramuniaga. Sepertinya sudah saatnya bagi saya untuk pulang. Beli helmnya bulan depan kalau sudah dapat kepastian bahwa helm di toko ini adalah yang paling murah.

BACA JUGA Helm Motor Terbaik Adalah Helm Bonus Hasil dari Beli Kendaraan dan tulisan Mahmud Khabiebi lainnya.

Baca Juga:  Tipe-tipe Orang saat Menjaga Helm Kesayangannya agar Tidak Hilang di Parkiran
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.