Tipe Orang Berdasarkan Cara Bilang “Ok” Ketika Membalas WhatsApp

Selama saya menggunakan WhatsApp saya menemukan berbagai macam perbedaan penggunaan kata “ok” dari orang yang pernah membalas WhatsApp saya.

Artikel

Avatar

Sejauh manusia bisa terlahir, sejauh itu pula manusia akan bisa berbahasa dan berkata-berkata, walau telah banyak banyak penelitian yang menyebutkan bahwa bahasa itu telah terbentuk 5500-6500 tahun yang lalu, akan tetapi saya kira kaum-kaum alay akan menampik data itu. Sebab jika ditelisik bahasa kealayan-nya, bisa jadi memang ia alay sejak dalam kandungan—dengan kata lain, bahasa jadi hadir sejak hadirnya seorang manusia di muka bumi.

Bahasa juga dipengaruhi oleh kondisi geografis dan watak masyarakat, kita bisa lihat saja masyarakat yang berada di daerah gunung akan lebih slow ketika mengucapkan kata-kata, beda halnya dengan masyarakat pesisir akan lebih progresif ketika mengucapkan kata-kata, walau anggapan saya ini belumlah paripurna tapi seenggaknya, itulah yang saya lihat dari teman saya yang berasal dari daerah pegunungan dan daerah pesisir.

Begitupun dengan teman saya yang berada pada kondisi geografis kos yang ibu kosnya ramah dengan ibu kos yang seram, pengunaan bahasa yang mereka utarakan akan jauh berbeda pembawaanya. Yang satu lebih supel ketika bersosialisasi sebab bayang-bayang menyenangkan ketika ia pulang ke kosnya, dan satunya lagi sangat berat dan tergolong tempramen sebab bayang-bayang kemarahan ibu kos akan tunggakan kosnya selalu menghantuinya

Perbedaan-perbedaan tersebut dari sebuah penggunaan bahasa, terbawa sampai ke WhatsApp-whatasapp kita, dalam hal ini perbedaan yang hanya sekadar kata “ok.

Sejauh rihlah dan pergulatan saya menggunakan WhatsApp, dari yang awalnya sekadar gabung di grup keluarga, chattingan sama teman kelas, melihat story-story hijrah yang hijrahnya kadang nggak tau mau kemana dan darimana sampai saya melakukan crush approach yang sangat intens atau melakukan odo’-odo’-isasi (PDKT sama gebetan dalam bahasa Makassar) lewat WhatsApp, saya menemukan berbagai macam perbedaan penggunaan kata “ok” dari orang yang pernah saya membalas WhatsApp saya.

Ada tiga pendekatan yang selama ini saya lihat, sebagai tolak pacu perbedaan-perbedaan penggunaan ok ketika membalas WhatsApp dan tentunya setiap pendekatan itu punya sub-sub kategori masing-masing, yaitu:

Pendekatan Sosial

1. Keluarga (oke)

Secara umum, penggunaan kata “ok” menkadi “oke” ini sangat sering kita temui ketika kita japri di WhatsApp teman-teman, hal ini didasari pada basis keluarga yang memang tidak terlalu berbeda dengan istilah yang umum dipakai di dalam keluarga kita, olehnya letak perbedaannya hanya pada penambahan kata “e” diakhirannya.

Baca Juga:  Mentalitas Bonek Sudah Ada Sejak Awal Berdirinya Majapahit

2. Tradisi (Ok deh)

Setiap daerah di Indonesia punya tradisinya masing-masing, orang-orang yang pernah saya japri di sekitar lingkungan saya (Makassar) itu menggunkan kata “ok” menjadi “ok deh“, mengingat di Makassar kata “deh” merujuk pada penekanan menerima dan tidak menerima (dalam arti luas), seperti “iyo deh” dan “ede deh“.

3. Norma-Norma yang Berlaku (Okye)

Tampaknya tidak berbeda jauh dengan tradisi, akan tetapi norma-norma yang berlaku dalam hal ini adalah nilai-nilai non-formal yang telah disepakati bersama oleh anggota masyarakat (Bugis-Makassar), olehnya sering saya temui penggunaan kata “ok” ketika saya japri menjadi “okye“. Ada dua penggalan kata sebenarnya digabungkan dibalik penggunaan kata “okye” yaitu kata “ok” dan “iye“. Kata “iye” inilah yang telah disepakati di dalam kultur masyarakat Bugis-Makassar sebagai ibu bahasa kesopanan.

Pendekatan Ekonomi

Pada pendekatan eknomi ini saya menggunakan pendekatan ekonomi mikro, sebagai hal yang mempengaruhi macam-macam penggunaan kata “ok”.

1. Teori Produksi (OkhAg)

Biasanya saya lihat teman-teman saya yang sedang menyusun tesisnya, ketika saya japri dan membalas chat saya, dan ia sedang lagi mumet-mumetnya dan entah harus dari sumber mana lagi ia copas. Ia hanya mengakhiri chat saya dengan ngasal, yang sebenarnya kata “ok” menjadi “okhAg” , hal tersebut disebabkan oleh faktor-faktor produksi yang pada saat yang sama ia juga harus pikirkan ketika tesisnya dikerjakan: biaya produksi rokoknya, biaya produksi uang bensinnya untuk mengurus administrasi pembimbingan, biaya produksi beli kuota data unlimited untuk nonton bokep agar stressnya hilang, dan biaya produksi beli kopi sachetan.

2. Teori Harga (Okii)

Ada juga orang-orang yang pernah saya japri itu di WhatsApp menggunakan kata “ok” menjadi “okii“. Sejauh pengamatan saya yang suram ini, saya mengira bahwa orang-orang yang menggunakan kata “okii” ketika saya japri itu berlandaskan pada kata “hoki” yang menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah peruntungan (bernasib baik) jadi mereka membulatkan kata “oke” menjadi “okiii” yang muasalnya dari “oke” dan “hoki“, dan saya lihat teman-teman yang sering memakai kata “okii” ini dalam chatnya adalah teman-teman yang sering memburu diskon-diskon toko online sepeti diskon-diskon yang sering dibikin oleh Mojok Store. Artinya ia selalu melihat bagaimana harga bermain dengan interaksi antara permintaan (demand) dan penawaran (supply).

Baca Juga:  Ternyata Ngobrol via WhatsApp Bisa Bikin Urusan Jadi Rumit

3. Teori Distribusi (Oceee)

Intensitas japrian saya kepada teman yang segera ingin kawin atau yang kabarnya akan kawin itu meningkat, sebab saya berpegangan dengan sebuah pepatah “jika engkau berteman dengan penjual minyak wangi, maka kau akan tertular harumnya” olehnya saya juga berharap dengan lebih sering dekat walau hanya balas-membalas WhatsApp dengan teman-teman yang segera dan akan kawin saya berharap juga ketularan kemudahan jodohnya. Hahaa.

Akan tetapi bagi teman yang hanya kabarnya akan kawin ketika saya japri dengannya, kata “ok” yang ia gunakan itu menjadi “oceee“, saya rasa tidak perlu terlalu memikirikan lebih jauh kenapa kesepadanan kata tersebut digunakan, sebab bisa saja teman saya itu baru kabarnya ingin menikah, bisa saja ia dipengaruhi oleh pengadaan biaya distribusi pernikahan Bugis-Makassar baik pengadaan biaya Mappaenre Balanca, Mappaccinya, Marolanya, dan Mattiwi Bottingnya, (baca: tradisi perkawinan Bugis-Makassar), ia keberatan biaya, dan sampai pada titik akhirnya ia mengatakan “cecce cecce“.

Kata “cecce cecce” dalam masyarakat Bugis Makassar adalah suatu kata yang menitikberatkan pada ketidakmampuan seseorang, dari sanalah kata “oke” pun menjadi “oceee“, hasil persalinan kata “oke” dan “cecce cecce“.

Jadi intinya nggak perlu kita menjadi tvOne untuk memang beda, sebab dalam kata “oke” ketika membalas WhatsApp saja sudah sering berbeda, apalagi soal membeda-bedakan tentang siapa yang lebih diprioritaskan untuk dites Covid-19, DPR lah lebih ngotot akannya. Hahah udahh jangan ketawa.. Bagian ini nggak lucu tauuuk.

BACA JUGA Panduan Mengakhiri Chat di WhatsApp Biar Nggak Cuman Pakai “Haha-Hehe” Thok atau tulisan Sahyul Pahmi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
59


Komentar

Comments are closed.