Ternyata Ngobrol via WhatsApp Bisa Bikin Urusan Jadi Rumit – Terminal Mojok

Ternyata Ngobrol via WhatsApp Bisa Bikin Urusan Jadi Rumit

Artikel

Avatar

Banyak orang bilang, perempuan adalah makhluk yang paling rumit untuk dipahami, suka menang sendiri, dan merasa paling benar. Padahal sebagai perempuan kok rasanya saya nggak gitu-gitu amat, meskipun sesekali waktu (kalau saya memang tidak bersalah) ya saya merasa benar. Saya juga nggak ndakik-ndakik amat kalau saya sedang berusaha menyampaikan pendapat. Tapi apa daya, nasi sudah jadi bubur, dan stigma tetaplah stigma.

Sebenarnya bagi saya di dunia ini ada hal lain yang tidak kalah rumit dipahami daripada wanita. Saya tidak ingin membela diri di sini, tapi pernahkah kalian merasa kesulitan memahami percakapan via WhatsApp? Percayalah, meskipun perempuan dapat predikat makhluk yang sulit dipahami, terkadang percakapan via WhatsApp juga tidak kalah sulit buat dicerna. Nggak jarang hal yang beginian bikin saya ada konflik. Hadeh, ya jelas gara-gara gagal paham sama obrolan.

Saya pengguna WhatsApp sejak tahun 2015. Sudah terbilang lama memang, tapi belum cukup mahir memahami pikiran seseorang yang disampaikan melalui WhatsApp. Saya butuh waktu lama untuk mencerna kalimat teman saya dalam WhatsApp, apalagi jika banyak ketaksaan dalam kalimatnya. Bayangin deh, ngobrol tatap muka aja biasanya suka bikin salah paham apalagi cuma via WhatsApp.

Seperti suatu kali saya pernah asyik mengobrol dengan teman saya via WhatsApp. Awalnya baik-baik saja sebelum akhirnya dia bilang,

“Iya kan kamu emang monyet.”

Tunggu-tunggu. Ada yang salah? Saya menangkap dua arti, antara “Iya kamu emang monyet” dan, “Iya itu kalau kamu, emangnya monyet?”

Baik, jokes teman saya mulai garing dan saya mundur alon-alon dari percakapan karena merasa mulai kurang paham. Di lain waktu, teman saya lainnya yang gagal paham dengan pesan WhatsApp saya. Saat itu saya sedang beli barang dagangan online-nya. Lantaran dia rekan kerja di kantor, wajar dong kalau saya bertanya,

Baca Juga:  Golongan Orang yang Fast Respons Itu Bukanlah Sebuah Aib

“Kamu ada niat dateng telat? Kalau ada biar aku ambil barangnya di rumahmu aja.”

Tak dinyanya ia membalas chat saya (dan sepertinya) dengan nada tersinggung,

“Nggak tahu, ya. Telatku nggak direncanain, sorry. Oke, sepertinya memang ada yang diluruskan.

Dari kedua pengalaman saya di atas, beberapa kesimpulan yang bisa saya tangkap biar nggak ada salah paham karena pesan WhatsApp adalah berikut:

Satu: Gunakan tanda baca yang tepat

Kaidah kebahasaan yang baik dan benar memang layak diterapkan ke segala jenis percakapan, baik formal atau non-formal. Udah ada tanda baca buat penjedaan kok masih aja nggak dipakai? Jangan bikin pembaca menangkap dua arti yang berbeda dari sebuah chat.

Selain nggak bikin bingung, menurut saya tanda baca juga bisa jadi intonasi dan nada bicara seseorang dalam sebuah tulisan. Pernah dengar bacaan yang bisa didengar? Itu bisa terjadi karena si penulis menggunakan tanda baca yang tepat.

Dua: Kirim aja voice note

Dari pada ngetik banyak dan malas mencantumkan tanda baca secara tepat, lebih baik kirim pesan suara a.k.a voice note. Kalau mau ngomong panjang dan lebih mudah dipahami ya kirim voice note aja. Dengan catatan, izin dulu ke si penerima kalau kamu akan mengirimkan sebuah pesan suara. Siapa tau dia bisa saja terganggu dengan voice note-mu.

Tiga: Sisipkan emoticon

Menurut saya, fitur WhatsApp yang benar-benar membantu adalah fitur emoticon. Bagi saya, fitur ini bisa jadi alat bantu saya untuk menyampaikan maksud pesan. Begini, kalau saya sedang bercanda ya cukup kirim emoticon ketawa. Kalau saya sedang marah, ya cukup kirim emoticon ya bisa mewakili kemarahan saya. Begitulah kira-kira.

Intinya, menggunakan emoticon di pesan WhatsApp bisa menunjukkan suasana hati kita ketika mengirimkan pesan. Ini bisa mengurangi risiko baper dan salah paham. Saya serius! Coba aja. Nggak apa-apa dikatain alay dikit, yang penting jangan ada salah paham di antara kita. Eaakkk~

Empat: Tambahkan stiker atau GIF

Kalau lupa menyisipkan emoticon, ya kirim saja stiker atau GIF. Biar si pembaca nggak merasa ambigu dengan pesanmu, kirim stiker atau GIF yang bisa mewakili isi pesanmu. Kalau lagi bercanda ya kirim aja stiker lucu, atau GIF yang kocak.

Baca Juga:  Nasib Pramugari di Tengah Pandemi: Terjebak di Negeri Asing dan Bermain Bersama Kucing

Kalau marah gimana?

Ya kirim aja emoticon yang simpel dan segera akhiri percakapan. Sesimpel itu. Dari pada salah paham berkelanjutan, lebih baik segera diakhiri kan obrolannya.

Lima: Utarakan dulu maksudmu sebelum menyampaikan pesan

Kalau ada pembahasan yang wajib dijelaskan sebelum menyampaikan pesan inti, lebih baik sampaikan lebih dulu. Gunanya adalah menghindari kesalahpahaman, karena si penerima pesan kurang memahami maksudmu. Kalau sama-sama paham konteks pembicaraan sih oke, kalau si penerima merasa pesanmu nirmakna dan melenceng dari topik obrolan? Ya ada baiknya cara ini dicoba.

Singkatnya, kamu perlu berbasa-basi dengan membahas konteks awal sebelum kamu menyampaikan pesan utamanya. Kamu kan tau, daya tangkap manusia itu beda-beda. Heuheueheu~

Enam: Jangan ngobrol via WhatsApp

Yang bikin ribet kan ngobrol via WhatsApp. Jadi kalau nggak mau ribet ya tinggal bikin janji ketemu aja. Simpel kan?

Kalau masih ada yang ngeyel soal wanita itu hal terumit di dunia, mulai sekarang monggo dicoba. Ngobrol aja sama siapapun via WhatsApp dan jangan lakukan enam hal yang sudah saya sebutkan di atas. Semoga nggak ada perang dunia, hahahaha! (ketawa jahat).

BACA JUGA Memahami Perbedaan Gaya Chatting Tiap Individu atau tulisan Ade Vika Nanda Yuniwan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
7


Komentar

Comments are closed.