Jangan Ngerasa Repot kalau Orang Tua Minta Diajarin Main Gadget

Artikel

Generasi milenial menurut Pew Research Center adalah mereka yang lahir dari tahun 1981 sampai 1996. Mereka lahir dan tumbuh ketika teknologi dikembangkan. Istilah milenial sangat booming dan dikenal luas, bahkan sampai dijadikan kata terpopular di tahun 2019 oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, karena milenial menjadi kata yang paling banyak dicari di KBBI online.

Bagi kita yang termasuk generasi milenial (walau pembagian generasi berdasarkan tahun kelahiran terdapat perbedaan dari para pakar dan peneliti), lebih mudah bagi kita untuk akrab dengan teknologi dan internet. Apabila merujuk pada Pew Research Center, generasi milenial adalah mereka yang hari ini berusia 24 sampai 39 tahun, usia yang relatif masih muda dan tentu kesehariannya pasti disibukkan dengan gadget.

Orang tua kita, mungkin termasuk generasi pra-milenial, apa pun itu istilahnya: baby boomers, generasi X. Mereka termasuk kepada generasi yang lebih sulit untuk menjadikan teknologi sebagai karib, perlu pendekatan yang ekstra kalau memang mau bersahabat dengan teknologi.

Kabar baiknya adalah orang tua kita, yang termasuk generasi pra-milenial tadi pasti berguru kepada kita, warga milenial yang sudah lebih dulu berkenalan dengan teknologi. Pasti pernah kan ada momen di mana orang tua minta diajarin main gadget? Main media sosial seperti WhatsApp, Line, atau Instagram?

Orang tua saya sering minta diajarin main gadget. Saya dan adik-adik saya yang diminta jadi gurunya. Mereka pernah bertanya arti dari centang satu itu apa, apa bedanya centang dua berwarna abu-abu dan biru, kenapa orang bisa menarik pesan yang sudah dikirim dan bagaimana melakukannya. Wuih, pertanyaan yang dengan satu kedipan mata bisa kami jawab. Ya iyalah, orang kami gurunya. Eksperttt.

Baca Juga:  Sebulan Tak Melihat Story Medsos: Ini yang Kurasakan!

Walau kami berperan sebagai guru yang notabene punya tugas mengajar dengan penuh ketulusan dan kesabaran, terkadang ada saja momen-momen cukup menjengkelkan. Adik saya, yang tidak masuk ke dalam generasi milenial, tapi ia pasca-milenial yang ketika usia tiga tahun sudah bisa direkam menggunakan kamera, terkadang tidak sabar mengajarkan atau memberi tahu orang tua perihal menggunakan gadget atau bermain media sosial.

Biasanya, orang tua dengan malu-malu kucing bertanya sesuatu kepada adik saya. “Eheheh.. hmm, ini gimana caranya ya, Teh?” Adik saya, yang mungkin sedang galau karena kuota internet habis, balas menjawab dengan wajah yang kurang mengenakkan, terkesan ogah-ogahan. Hal tersebut satu-dua kali terjadi. Dan pernah suatu waktu ibu saya berkata, “Minta diajarin segitu doang marah.” Aduh, perang antar-anggota keluarga adalah pemandangan yang paling saya hindari.

Saya, anak pertama dan satu-satunya anak laki-laki di keluarga mengambil alih cek-cok dua insan perempuan itu. Saya inisiatif bertanya kepada ibu, “Kenapa, Bu? Sini Aa’ ajarin,” dengan intonasi yang bijaksana dan penuh keteduhan. Ibu saya kadung bete, “Nggak, A’. Udah kok.” Hehehe, sensitivitas perempuannya keluar.

Konflik karena perbedaan kebudayaan yang merupakan dampak dari tahun kelahiran itu nyata adanya lho. Ya contoh kecilnya konflik sederhana di keluarga lantaran perbedaan pemahaman tentang teknologi. Iya, kecil dan remeh sih, tapi kalau tidak disikapi secara bijak selain akan berpotensi mengulangi konflik yang sama, bisa jadi membuahkan konflik yang lebih besar.

Kalau orang tua saya kesulitan menggunakan perangkat lunak untuk keperluan pekerjaan seperti Microsoft Word atau Excel, saya akan berusaha sehangat mungkin membantunya. Walau perasaan kesal kadang menghantui, perkataan mendumel pangkal durhaka semacam “Gini doang kok susah,” harus ditahan sekuat tenaga. Jangan sampai tergambar di wajah, apalagi sampai terlontar secara lisan. Cukup di hati saja, hehehe.

Baca Juga:  Nggak Perlu Nyinyir ke Owner Olshop yang Sedang Ngelapak di WhatsApp: Ini Tipsnya!

Orang yang memfasilitasi saya dan adik-adik mendapatkan akses teknologi dan internet itu orang tua kok, masa saya harus berberat hati ketika mereka bertanya perihal akses yang mereka berikan? Lebih jauh lagi, mereka yang menyekolahkan, membeli dan memberikan hape, laptop, dan lain sebagainya. Masa kita sebagai anaknya sulit untuk memberi tahu hal-hal yang sudah kita ketahui lebih dulu, terlebih itu adalah pemberian mereka juga?

Saya jadi teringat perkataan guru SMA saya, “Jangan sekali-kali pernah merasa lebih pintar dari orang tua kalian. Yang buat kalian pintar itu ya orang tua kalian.”

Kalau hari ini ada anak yang petantang-petenteng merasa lebih paham tentang segala hal dari orang tuanya, maka anak itu pantas diberi gelar orang bodoh yang yang tak tahu diri bin dosa bin durhaka. Kalau Tan Malaka melihat peradaban manusia sekarang, mungkin beliau akan berkata, “Bila kaum muda yang telah menerima pendidikan melalui akses teknologi dan internet menganggap dirinya pintar sehingga merasa lebih pintar dari orang tuanya, maka pendidikan itu lebih baik tidak diberikan sama sekali.”

Pokoknya, jangan merasa repot kalau orang tua minta ajarin main gadget, yak.

BACA JUGA Pahala Mengajari Bapak Menggunakan Whatsapp atau tulisan Akbar Malik Adi Nugraha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.