Pengalaman Spiritual yang Saya Alami Saat Bertemu Rawon Kuah Kecap

Saya anggap prinsip dasar pembuatan makanan ini telah dilanggar. Rawon dengan kuah kecap jelas-jelas adalah penyimpangan kaidah!

Artikel

Aminah Sri Prabasari

Sebagai orang yang lahir dan besar di Jawa Timur, lidah saya sangat akrab dengan rawon. Saking akrabnya jika harus makan rawon dengan mata tertutup, saya tetap tahu. Tanpa perlu melihat warna kuahnya yang hitam, nggak usah menyaksikan mlenuk-nya kecambah yang bertugas menambah kejutan tekstur pada kunyahan daging, saya tahu. Ia adalah makanan berkuah yang telah mencapai level paripurna, cocok untuk segala suasana, cocok dimakan kapan saja.

Lantas, bagaimana jika yang saya lihat warna kuahnya hitam sempurna? Makanan yang saya pesan di daftar menu pun bernama Rawon dengan gambar rawon yang biasanya, tapi rasanya kuah kecap? Tak ada rasa kluwek meski hanya sepintas. Saya merasa embuh. Tega-teganya warung makan yang terletak di pelosok Sumatera ini menipu seorang perantauan asal Jawa Timur yang kangen makan makanan berkuah hitam ini.

Kaget sampai tak bisa berkata-kata. Saya berpikir rawon yang tersaji dengan asap masih mengepul itu pisuh-able. Bukan hanya rasa kuah yang menjadi terlalu manis sampai saya pikir menghabiskan semangkok bisa membuat saya disemutin. Bukan karena warung makan tersebut saya datangi dengan susah payah, yang membuat situasi saat itu lebih buruk dari situasi sebenarnya adalah: saya tak suka kecap!

Meski yang membuka warung bukan orang Jawa Timur atau tidak tahu sejarah makanan ini, tapi resep rawon bisa diakses oleh siapa saja. Tidak ada yang rahasia dari resep rawon, memasaknya menjadi kegiatan yang terjadi begitu saja. Semua orang akan dengan senang hati berbagi cara olah. Bumbu dasar masakan nusantara ada tiga: bumbu putih, bumbu kuning, bumbu merah. Ia memakai bumbu putih dengan tambahan kluwek. Rasa kuah menjadi khas dan warnanya hitam karena kluwek, bukan yang lain.

Baca Juga:  Soal Ustaz Rahmat Baequni Buat Kita Lupa Capres - Cawapres

Oleh karena itu, saya anggap prinsip dasar pembuatan makanan ini telah dilanggar. Rawon dengan kuah kecap adalah penyimpangan kaidah! Pada titik ini mengomel pada diri sendiri, “Dasar fundamentalis!”

Mengetahui bahwa daging untuk membuat rawon tak harus sandung lamur, bahkan campuran labu siam pun saya anggap penambah segarnya rasa, rawon kuah kecap seharusnya bukan termasuk paham yang radikal amat. Mungkin hanya beda interpretasi tentang kuah yang berwarna hitam saja.

Menghela nafas sejenak menyadari perasaan saya yang terusik karena harus makan rawon kuah kecap. Sejak kapan saya menjadi seorang pemakan yang intoleran begini?

Saya perhatikan baik-baik irisan daging, seekor sapi mati supaya saya bisa makan, dan warung makan ini berjualan untuk mencari rezeki. Saya sentuh dengan sendok kecambah dari kacang hijau yang dipanen terlambat sampai muncul ujung daun yang mungil, ini teh tauge bukan kecambah, mereka bisa saja diolah menjadi bubur yang bergizi. Kecapnya yang bukan dari perasan kedelai hitam Malika ini mungkin hasil jerih payah mereka yang dibayar harian di sebuah industri rumahan. Saya tengok ke arah pintu yang menuju dapur, terlihat hilir mudik pegawai yang sibuk, semua orang berusaha sebaik-baiknya. Dan saya menganggap makanan yang ada di depan saya itu pisuh-able?

Semangkok makanan yang salah olah, meski sengaja, masih ada kebaikan pada dirinya. Tak perlu mendapat cakcikcukcekcok. Tiba-tiba, jluk, datanglah hidayah. Hidayah memang datang kapan saja dan untuk siapa saja, Akhi~

Makanan di depan saya jika dilakukan sedotan kuah maka ia akan menjadi semur daging dengan rasa yang hambar. Maka satu-satunya jalan adalah dilakukan normalisasi. Saya tambahkan sambal, meminta jeruk nipis sekaligus irisan daun bawang dan seledri, dan mengambil bawang goreng. Sekarang rawon yang saya makan rasanya seperti garang asem khas Pekalongan yang tak sengaja ketumpahan kecap.

Baca Juga:  Mencari Penyebab Orang Baru Rajin Beres-beres kalau Lagi Sendirian

Cobaan rawon kuah kecap berhasil saya lewati dengan baik, rasa syukur saya panjatkan, Tuhan tidak akan memberi cobaan melebihi kapasitas hamba-Nya.

Tapi saya pun berdoa dengan sepenuh hati, minta Tuhan jauhkan dari mereka yang berpaham radikal, golongan rawon kuah santan dan kuah kuning. Entah apa yang merasukimu? Rawon kuah santan itu gulai, rawon kuah kuning itu soto.

Tak elok hanya berdoa untuk diri sendiri. Adabnya diperhatikan ya, tolong. Jadi saya sebutkan doa untuk orang lain. Semoga Tuhan beri hidayah pada mereka yang berpikir rawon bisa dibuat tanpa kluwek. Buku resep masakan tradisional nusantara, tayangan Master Chef, Bikin Laper syuting di warung rawon di Surabaya, UKM bumbu rawon instan diliput Laptop Si Unyil, apa saja.

Atau gerakkan hati mereka untuk membaca tulisan saya yang berisi curahan hati ini, Tuhan. Aamiiin.

BACA JUGA Rawon, Makanan Primadona Ketika Resepsi Pernikahan atau tulisan Aminah Sri Prabasari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
16


Komentar

Comments are closed.