Dulu Bilang Pengin Rebahan, Pas Sekarang Disuruh Rebahan Malah Ngeluh Bosan

Artikel

Sejak kapan ya kita mulai sering mendengar dan menggunakan istilah “rebahan”? Tahu-tahu istilah ini sudah sangat populer hingga punya banyak pengikut (kayak agama aja punya pengikut wqwq). Mereka yang mengklaim sebagai kaum rebahan ini sesuai namanya punya cita-cita hidup untuk rebahan—rebahan di kasur, sofa, atau di tempat mana pun yang mendukung kegabutan sambil julid main sosmed atau drakoran sampai capek. Nggak harus kerja, mandi, dandan, atau bahkan keluar rumah.

Sayangnya, keinginan kaum rebahan seringnya mendapatkan hujatan karena dianggap ingin hidup sebagai pemalas. Lagian, in this economy kalau kamu mau rebahan aja, kamu bisa dapat uang untuk makan dari mana, hah???

Tapi siapa sangka, stigma buruk terhadap kaum rebahan itu sekarang berubah sejak negara api virus corona menyerang.

Virus corona sebagai wabah yang tingkat penularannya sangat cepat, bikin warga dunia panik dan memutuskan untuk bikin kebijakan lock down. Indonesia jelas nggak ketinggalan. Beberapa minggu terakhir, angka orang yang terinfeksi virus ini semakin banyak setiap harinya. Dari yang awalnya banyak orang nganggap sepele wabah ini (dibikin jadi meme lah, diplesetin jadi comunitas rondo mempesona lah) sekarang kita malah super panik dan berlomba-lomba bertaubat atas bercandaan yang selama ini kita lontarkan.

Pemerintah akhirnya juga melakukan evaluasi dan menetapkan virus ini sebagai ancaman nasional setelah semakin hari, semakin banyak orang yang meninggal. Meskipun belum benar-benar menyuruh lock down kayak negara lain, pemerintah menerapkan imbauan kepada masyarakat untuk melakukan social distancing. Apa itu social distancing? Kayaknya udah banyak dibahas deh, cari-cari sendiri aja ya definisinya hehehe.

Nah, imbauan social distancing setelah kehebohan yang diakibatkan oleh pandemi corona (Covid-19) seharusnya menjadi dream comes true bagi kaum rebahan ini. Bayangkan saja, berbagai kegiatan seperti sekolah, kuliah, kerja, kini harus dilakukan di rumah. Dan semuanya bisa dilakukan sambil rebahan. Social distancing bisa menjadi alasan kuat mereka untuk terus “rebahan”. Alih-alih dihujat, sekarang kegiatan rebahan ini mendapatkan banyak dukungan karena dianggap bisa membawa keamanan.

Baca Juga:  Kontroversi Mola TV dan Budaya Gratisan Fans di Indonesia

Namun, pada kenyataannya, baru dibatasi beberapa hari saja, sudah banyak sekali keluhan yang muncul di media sosial. Banyak yang bilang bosen dan ingin ke sinilah, ke sanalah, harus ini lah, harus itu lah. Padahal, sesungguhnya itu bukan kewajiban yang mendesak.

Yang lebih goblok lagi, ada yang manfaatin kesempatan ini buat liburan ke tempat yang banyak keramaian…

Ya, saya paham. Nggak semua orang betah lama-lama di rumah. Apalagi emang ada yang punya tuntutan buat beraktifitas di luar. Tapi ya jangan liburan atau pergi ke keramaian juga dong. Kalau kayak gitu kan kita malah berpotensi tertular atau menularkan virus ke orang lain.

Tolong sekali yah kalian, di rumah aja, rebahan seperti yang selama ini kalian inginkan. Jangan mengeluh—setidaknya sampai virus ini bisa mulai dikendalikan. Pikirkan kalau ini bukan cuma tentang diri kita, tapi juga berhubungan dengan orang lain di sekitar kita.

Kalau kalian bosan rebahan, bosan goler-goler, mending cari aktivitas lain kayak ngerjain skripsi, ngerjain kerjaan buat besok, atau menyusun puzzle, minum coklat panas, dan main tic tac toe kayak SpongeBob. Yang paling penting jangan sampai keluar rumah atau ke tempat yang banyak keramaian. Kapan lagi coba bisa rebahan tapi merasa berdosa. Ingat-ingat betapa dulu kita sangat ingin rebahan dan diem aja di rumah.

BACA JUGA Dampak Ekonomi Pandemi Corona yang Bisa Bikin Perekonomian Negara Hancur Lebur atau tulisan Nursyifa Afati Muftizasari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8

Komentar

Comments are closed.