Rawon, Makanan Primadona Ketika Resepsi Pernikahan

Rawon jadi primadona di setiap acara resepsi pernikahan di sebagian wilayah Jawa Timur. Mau itu resepsi yang di hotel mewah atau di pinggir jalan dengan tenda.

Artikel

Avatar

Di sebagian wilayah, memasuki akhir tahun berarti memasuki musim nikah, termasuk di daerah saya. Entah apa hubungannya, yang jelas ketika memasuki bulan November hingga Januari, undangan pernikahan akan mendarat banyak di rumah. Nggak peduli weekend atau weekday. Mungkin ada sedikit hubungan antara musim hujan dengan nikah. Itu nggak terlalu penting, sih. Toh saya juga nggak terlalu suka ketika acara resepsi seperti itu. Tapi, ada satu hal yang saya amati ketika ada di resepsi pernikahan, terutama di daerah saya. Tepatnya di Batu, Jawa Timur. Rawon.

Rawon jelas menjadi primadona di setiap acara resepsi pernikahan di sebagian wilayah Jawa Timur. Mau itu resepsi yang di hotel mewah, atau di pinggir jalan dengan tenda, selalu ada rawon yang tersaji. Makanan yang terbuat dari daging dan berkuah hitam ini hampir selalu nggak pernah tersisa, bahkan selalu habis sebelum acara selesai. Kalau di daerah-daerah lain, makanan incaran ketika resepsi pernikahan adalah kambing guling atau makanan mewah lainnya, maka di Jawa Timur, makanan incaran utama adalah rawon.

Saya sering sekali mengalami “kehabisan rawon”. Bukan karena saya sering datang ke acara resepsi pernikahan, tapi saya di kampung memang bagian dari “sinoman” (anak-anak muda yang membantu acara pernikahan). Salah satu tugas sinoman adalah mengatur makanan yang tersaji. Nggak jarang ketika sudah malam, sekitar jam tujuh lewat, rawon sudah menipis dan bahkan habis. Orang-orang yang datang juga beberapa kali menanyakan, kok rawonnya sudah habis jam segini? Bahkan makanan lain seperti nasi goreng, ayam koloke, atau ayam kecap masih banyak, rawon sudah habis saja dan nggak masak lagi.

Sebenarnya ada beberapa faktor yang setidaknya membuat rawon menjadi makanan primadona. Menjadi makanan incaran orang-orang ketika datang ke acara resepsi pernikahan, setidaknya di wilayah Jawa Timur.

Baca Juga:  Makan Soto tapi Nasinya Dipisah Itu Manner dari Mana?

Satu: Terbuat dari daging

Bagi sebagian masyarakat (terutama di daerah saya) daging masih menjadi bahan makanan yang mahal. Jarang sekali ada orang yang tiap hari atau bahkan seminggu sekali masak makanan yang bahan utamanya adalah daging. Bukan berarti nggak mampu, tapi daripada beli daging, lebih baik beli bahan masakan lainnya yang dengan harga sama, bisa dapat lebih banyak. Paling daging hanya digunakan sebagai kaldu untuk masak sop atau yang lainnya. Jarang sekali dimasak jadi rawon atau masakan daging lainnya.

Acara resepsi pernikahan yang hampir pasti ada rawon jelas menjadi kesempatan orang-orang untuk makan daging. Berhubung olahan daging yang ada biasanya hanya rawon, maka rawon menjadi target utama sebagian besar orang yang datang.

Dua: Harga rawon mahal

Ini masih ada hubungannya dengan harga daging, yang secara otomatis menjadikan harga rawon menjadi mahal. Harga rawon di warung-warung makan saat ini berkisar di harga 25 ribu ke atas. Itu bisa dibilang porsi sedang, yang potongan dagingnya hanya tiga atau empat potong dan nggak terlalu besar. Ada sih rawon yang lebih murah dari itu, tetapi harus pintar-pintar cari warungnya. Kalau nggak, ya selamat menikmati rawon yang harganya mahal itu.

Ini jadi kesempatan orang-orang yang ingin makan rawon sepuasnya, salah satunya di resepsi pernikahan. Bermodal amplop 50 ribu saja, orang-orang sudah bebas makan rawon, ambil sendiri daging dan kuahnya, mau nambah juga silakan (kalau nggak malu sih). Nggak salah kalau rawon jadi makanan yang lebih dahul habis ketimbang makanan lainnya.

Tiga: Khas Jawa Timur

Ini pasti dan mutlak bahwa nggak ada rawon di luar Jawa Timur yang lebih enak dibandingkan rawon yang ada di Jawa Timur. Ini sudah banyak dibuktikan dan saya juga mengalami ketika makan rawon di Jogja, rasanya aneh gitu. Nggak seperti rawon malahan. Mungkin perbedaan preferensi makanan menjadikan rawon di Jawa Timur itu istimewa. Kecenderungan memasak makanan yang nggak terlalu manis, juga bikin kekhasan rawon Jawa Timur itu sangat kuat. Beda dengan Jogja misalnya, kalau masak rawon ya jadinya akan manis dan kurang gurih. Itu menurut lidah saya lho, nggak tahu kalau orang lain.

Baca Juga:  Untuk Siapapun yang Sedang Mengalami Krisis Eksistensial: Please Seek Help!

Jadi itulah mengapa rawon jadi makanan primadona di setiap resepsi pernikahan. Sepakat nggak sepakat, ya bukan urusan saya sih.

BACA JUGA Kiat Sukses Mamam Prasmanan di Resepsi Nikahan Orang atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
2

Komentar

Comments are closed.