Daftar Orang yang Seharusnya Dihilangkan dari Grup WA – Terminal Mojok

Daftar Orang yang Seharusnya Dihilangkan dari Grup WA

Artikel

Gilang Oktaviana Putra

“+6280123456789 menambahkan Anda ke grup xyz.” Coba diingat lagi, berapa kali dapet notifikasi seperti itu di ponselmu? Saya yakin pasti lumayan banyak ya, mengingat grup WA memang lagi menjamur dan beragam jenisnya. Dari grup alumni sekolah, kampus, kelas, karang taruna, panitia event, sampai grup khusus ghibah yang isinya cuma tiga orang juga ada. Kalian pernah merasa risih nggak? Kalau saya pernah, tapi bukan karena jumlah grupnya, melainkan karena beberapa anggota grup yang menurut saya kelewatan dan bikin nggak nyaman. 

Grup WA memang bisa membuat penyebaran informasi jadi lebih efektif. Tinggal share link/foto/video di grup dan semua anggotanya bisa tahu apa saja informasi di dalamnya. Sayangnya, ada beberapa orang yang membagikan hal-hal yang nggak seharusnya dibagikan, wabilkhusus hoaks dan SARA serta video jumpscare dengan dalih bercanda doang. 

Yang suka nyebarin berita hoaks dan SARA nih cukup sering ditemui. Kemudahan menyebarkan informasi dan kebiasan nggak mau cek ulang informasinya bikin hal ini jadi kebiasaan buruk. Misal nemuin postingan media sosial atau artikel yang cukup meyakinkan, langsung aja di-share ke grup. 

Mereka ini yang bikin nggak nyaman, apalagi di grup keluarga. Ibaratnya, mereka mirip semut dalam secangkir kopi. Nggak terasa saat diminum, tapi keburu merusak pemandangan dan bikin males minum kopinya. Sayangnya, saya belum punya keberanian melawan mereka—kamu pasti tahu siapa yang saya maksud. Kalau kamu udah bisa melawannya, ya syukur alhamdulillah, berarti kamu lebih berani dari saya.

Selanjutnya orang-orang yang suka ngirim video jumpscare ke grup. Sumpah, demi kerang ajaib, kenapa ada orang yang selera becandanya kayak gini sih? Mereka tuh kayaknya berpikir semua orang bisa santai sama becandaan kayak gini, padahal enggak. Nyatanya ada manusia yang kalau kaget bisa sesak nafas, ada yang punya penyakit jantung. Kalau kalian yang baca ini termasuk golongan penyebar video nakut-nakutin, tolonglah sadari, ada manusia yang bener-bener penakut. Boro-boro liat penampakan hantu, lampu kamar dimatiin aja nggak berani.

Masih soal video tipuan, tapi kali ini bukan nakut-nakutin, melainkan konten bokep. Udah banyak orang yang kehilangan muka gara-gara ketipu nyetel video model ini di tempat umum. 

Di luar para jahanam tukang ngirim video, satu lagi yang bikin saya risih adalah orang-orang yang nggak tahu ada fitur pencarian di WA. Ada aja orang yang di tengah diskusi, rapat, atau ngobrol-ngobrol serius di grup WA, tahu-tahu baru muncul terus nanyain hal yang udah dibahas. Menurut saya sih ini ngeselin banget, bikin obrolan balik lagi ke awal, terus jadi lama, dan akhirnya saya lupa apa yang mau diomongin. Apa iya sih manusia jenis ini nggak tahu ada icon kaca pembesar di sisi kanan atas? Halo, itu fungsinya buat mencari kontak atau chat yang udah tenggelam ya. Silakan masukin nama kontak atau kata yang dicari, kan nanti muncul sendiri dengan highlight kuning. Misalnya nggak tahu fitur ini pun, baca dulu chatnya dari awal kenapa sih? Baca status atau thread panjang aja sanggup, yang ginian malah nggak bisa.

Makanya, saya salut banget sama admin grup-grup WA, bisa sabar dan nggak merasa jengkel dengan anggota yang nyebarin hoaks, ngirim video jumpscare, atau nggak tahu fitur pencarian di WA. Beruntung saya nggak pernah jadi admin. Kalau nggak, pasti mereka langsung saya tendang keluar semua.

BACA JUGA Pengalaman LDR 5 Tahun Bikin Saya Percaya LDR Bisa Menyenangkan dan tulisan Gilang Oktaviana Putra lainnya.

Baca Juga:  Bagaimana Jika Ternyata Rokok itu Baik?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
44


Komentar

Comments are closed.