Tinggal di Dekat Rumah Saudara Justru Ganggu Kebebasan Berumah Tangga – Terminal Mojok

Tinggal di Dekat Rumah Saudara Justru Ganggu Kebebasan Berumah Tangga

Artikel

Avatar

Ada yang bilang kalau sudah berumah tangga sebaiknya pisah rumah dengan orang tua atau jangan tinggal dengan mertua. Mau ngontrak atau beli rumah sendiri, yang penting bebas. Dengan stereotip tersebut, akhirnya saya memutuskan untuk tinggal di rumah milik orang tua (orang tua saya punya satu rumah yang sudah tidak ditempati), dan lokasi rumah tersebut bersebelahan dengan rumah nenek, paman, bibi, dan sepupu saya. Belum lagi ada juga bibi dan sepupu dari ibu saya yang jarak rumahnya juga tidak terlalu jauh dari rumah yang saya tempati. Seakan-akan, satu kampung ini sudah di-booking hanya boleh ditinggali oleh keluarga saya. Keren, ya, booking kampung. Booking hotel mah lewat.

Dulu yang saya pikir, tinggal dekat rumah saudara itu menyenangkan. Ada yang bisa diminta bantuan ketika sedang kesulitan, jika mau berkunjung atau bersilaturahmi tidak perlu jauh-jauh. Namun, justru sekarang rasanya saya ingin pergi jauh-jauh dari kediaman saudara saya itu. Kalau bisa, saya malah pengin balik ke rumah emak saya. Hiks.

Bermula dari lahirnya anak saya, saya begitu bahagia dan bertekad untuk merawat anak saya ini dengan tangan saya sendiri. Berbekal ilmu parenting modern dan cara merawat bayi yang sudah saya pelajari, menyulut semangat saya sebagai ibu milenial.

Namun, apa yang alami jauh dari harapan saya. Saya merasa tidak leluasa merawat anak saya dengan cara yang selama ini saya pelajari. Saudara saya yang merasa sudah jago dalam hal merawat anak, terus memengaruhi saya agar mengikuti apa yang mereka katakan. Seperti harus membedong anak ketat dengan dalih agar tidak masuk angin, sampai mengikat kaki anak saya yang katanya agar lurus dan bisa cepat berjalan. Yah lu bayangin aja, Ndro, bayi baru mbrojol langsung disugesti supaya cepet jalan. Gile, Lu.

Selain itu, saudara saya menyarankan meneteskan sari kembang teleng (sejenis bunga kecil berwarna ungu) katanya agar mata anak saya bening cerah dan tidak belekan. Padahal menurut saya memasukkan sesuatu ke dalam tubuh anak tanpa alasan medis itu berbahaya. Belum lagi pas ditetesin itu air kembangnya, mata anak saya kriyep-kriyep kayak orang kelilipan. Saya takut malah jadi perih mata anak saya itu.

Tenang, Ndro, masih ada kejadian-kejadian lainnya. Belum genap enam bulan usia anak saya, yang seharusnya hanya boleh minum ASI saja, dengan lancangnya saudara saya memberi air putih dan madu. Ilmu merawat bayi yang saya pelajari selama ini ambyar seketika. Apa alasannya memberi air putih dan madu ke mulut mungil anak saya? Emangnya air susu saya nggak cukup? Perlu pembuktian?

Itu masih belum seberapa. Pada hari yang lain mereka mengaku telah memberikan kopi ke anak saya dengan alasan agar tidak rewel dan tidurnya nyenyak. [email protected]!#%%&&* sejak kapan kopi berkhasiat agar tidur nyenyak, Panjul??? Jadi selama ini orang begadang minum kopi itu biar apa? Biar begadangnya nyenyak? Boro-boro anak gue tidur nyenyak yang ada malah diare. Ngasal banget jadi manusia. Pengen gue sedot ubun-ubunnya.

Sudah muak dengan pemikiran-pemikiran jadul mereka, setelah kejadian itu akhirnya saya lebih memilih untuk mengurung diri, mengunci pintu, dan tidak pernah mengizinkan mereka untuk membawa anak saya ke rumah mereka. Apakah gangguan sudah selesai? Oh, ternyata tidak, Mandra. Mereka tidak menyerah. Mungkin karena rindu mendengar celotehan anak saya, mereka sering mengintip lewat kaca jendela rumah (kebetulan gorden jendela selalu saya buka) dan memanggil-manggil nama anak saya. Saya tidak pernah menyahut dan lebih memilih bertahan di dalam kamar sampai mereka pergi. Saya bersyukur menjadi anak rumahan sehingga tidak masalah berada di dalam rumah dalam waktu lama.

Bukan saya tidak menghargai para nenek, kakek, atau orang yang hidup pada zaman dahulu di mana ilmu merawat bayi belum berkembang seperti sekarang. Mungkin dulu anak cucu mereka baik-baik saja dirawat dengan cara-cara jadul seperti itu. Namun, siapa tahu pernah ada kejadian bayi yang meninggal gara-gara dikasih makan atau minum sembarangan? Who knows? Berita seperti itu tidak mudah viral seperti zaman sekarang. Akan tetapi, yang namanya ilmu pengetahuan itu selalu berkembang sesuai zaman, apalagi ilmu kesehatan yang kemajuannya sangat pesat dan bisa diperoleh secara mudah dan gratis di internet. Mbok tolong pemikirannya terbuka sedikit gitu, lho.

Apalagi sebelum memberi sesuatu kepada bayi sebaiknya minta izin dulu kepada orang tua si bayi. Sebab, bagaimanapun itu adalah anak mereka, hak mereka mau dirawat dengan cara yang mereka anggap baik untuk si bayi. Kalau sudah dilarang oleh orang tua si bayi, ya jangan ngotot dengan dalih, “Orang tua zaman dulu lebih tahu cara merawat anak.” Kalau bagi orang tua si bayi dirasa membahayakan ya udah, nggak usah debat. Salah dalam memberi makanan, minuman, atau pengasuhan bisa berpengaruh buruk pada bayi. Kalau bayinya sakit emang mau nanggung biaya pengobatannya? Jawabannya pasti nggak mau, kan?

BACA JUGA Sulitnya Hidup Bertangga dengan Orang yang Tidak Paham Adab dan tulisan Nurul Olivia Ulfa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
14


Komentar

Comments are closed.