Membandingkan Google Maps dan Waze, Mana yang Sukses Bikin Orang Kesasar? – Terminal Mojok

Membandingkan Google Maps dan Waze, Mana yang Sukses Bikin Orang Kesasar?

Artikel

Avatar

Hujan menderai dengan lembutnya, angin menghempas melewati sela-sela ventilasi rumah yang sudah lebih seperempat abad ditinggali. Sekarang rumah ini sering saya tinggal demi kesenangan duniawi. “Maaf kawan, saya jarang tinggal bahkan untuk sekadar melamun di teras,” begitu batinku ketika sampai setelah memakan enam jam perjalanan dengan motor kesayangan.

Berulang kali touring pakai motor tua membuat rumah hanya menjadi tempat singgah, kini hotel merah putih lah menjadi yang utama. Bermodal uang bensin, saya akan menyalurkan hobi touring dengan motor tua yang sudah dikultuskan sebagai motor paling tahan banting. Tapi, saya sadar, bukan soal apa yang dikendarai melainkan seberapa besar nikmat dalam perjalanan yang bisa dirasakan.

Sebagian orang mungkin berekspektasi lebih dengan tujuan dari sebuah perjalanan sampai-sampai lupa bahwa selama perjalanan punya nikmat dan uniknya tersendiri, yang mungkin nggak bisa didapatkan ketika sampai di tujuan.

Setiap touring ke suatu tempat, saya tak selalu hapal jalannya. Tak jarang, ketidaktahuan saya berujung nyasar hingga membuat kelabakan. Tapi, perihal touring dan hapalan-hapalan jalan-jalan mana saja yang kudu dilewat sedikit dimudahkan semenjak saya mengenal yang namanya aplikasi penunjuk arah. Dua aplikasi yang cukup familiar di mata saya yakni, Waze dan Google Maps.

Terus mana yang lebih baik? Halah keduanya sama saja menurut saya. Tapi kadang saya cenderung bingung sendiri dengan kelakuan Google Maps yang terlampau kreatif. Gimana ya, maksudnya mungkin baik sih Google Maps ini, mencari rute tercepat untuk sampai ketujuan. Tapi ya itu, kondisi jalannya kudu diperhatikan juga dong malihhhhh.

Masak ya, saya berkali-kali harus menerobos jalan dengan kontur yang nggak rata, kadang lewat gang-gang sempit, pokoknya jalan yang nggak ramah untuk motor matic yang cocoknya jalan mulus deh.

Malah teman saya pernah sambat karena Google Maps menuntunnya lewat jalur pedesaan yang mengarah ke tempat pemakaman. Kalau kejadiannya siang sih nggak masalah ya, lha ini kejadiannya tengah malam kok. Kurang greget gimana coba. Coba bayangin aja gimana rasanya ngerinya kayak apa kalau kalian di posisi teman saya ini, kalau saya sih auto ngibrit.

Tapi, di sisi yang lain Google Maps mempunyai ukuran aplikasi yang cukup kecil, yakni hanya 30 MB. Rasanya sangat pas buat HP kentang saya yang memorinya hampir penuh. Terus Google Maps pun menawarkan sensasi perjalanan yang mungkin bakal berkesan. Saat menggunakannya, kita bisa jadi akan diarahkan ke jalur antimainstream, nggak bisa diduga entah akan lewat jalan yang layak, lebar, atau sempit, bahkan lewat jalan yang nggak ada aspal sekalipun.

Perjalanan bakal diisi kekhawatiran, namun juga bakal melihat tempat-tempat yang baru. Saya sempat terbesit bahwa Google Maps bakal menuntun secara nggak sengaja untuk menemukan sebuah candi atau harta tersembunyi mungkin. Semua hal bisa saja terjadi saat menggunakan Google Maps sebagai panduan dan blusukan adalah menu wajibnya.

Sekarang kita akan bahas Waze, aplikasi lainnya yang punya fungsi sama kek GMaps.

Memang jika dibanding Google Maps, Waze punya ukuran aplikasi yang lebih besar, yaitu 70 MB. Ketika digunakan, Waze cenderung lebih berat. Alhasil hape kentang saya jadi lemot, ya pastilah.

“Bang, yang kentang kan hape ente, kenapa yang disalahin aplikasinya?”

Iya juga ya, tapi lupain itu dulu, fokus ke Waze dulu.

Namun, Waze menuntun pengguna aplikasi melewati jalur yang lebih manusiawi dibanding Google Maps. Nggak ada acara gimmick blusukan, apalagi sampai nyasar lewat tempat pemakaman. Yang saya alami, Waze lebih memperhatikan jalan yang layak dilalui dan sudah diaspal tentunya. Memang bakal lebih lama, tapi kalau jalannya sudah bagus sih nggak kerasa. Setidaknya itu yang saya rasakan.

Setelah mengalami perdebatan batin, menurut saya aplikasi yang enak adalah nggak ada karena hape saya masih kentang. Tapi, semisal sudah ganti hape, paling bakal memilih Waze. Agaknya saya sudah bosen sama acara blusukan apalagi nyasar ke kuburan jika menggunakan Google Maps, nanti kalau ditaksir Mbak Kunti gimana? Saya sih wegah, lagian belum tentu ditaksir juga sih.

BACA JUGA Nggak Cuma Aki Tekor, Ini Beberapa Parts Penyebab Electric Starter Motor Mati dan tulisan Budi lainnya.

Baca Juga:  Google Street View: Solusi Masyarakat untuk Jalan-jalan di Tengah Pandemi
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
7


Komentar

Comments are closed.