Adakalanya Manusia Itu Masih Menjadi Alternatif GPS Terbaik

Artikel

Avatar

Pada zaman dulu manusia merupakan GPS paling mutakhir untuk mencari sebuah tempat atau lokasi. Meski peta cukup membantu dalam mencari suatu daerah, tapi peta tak bisa memberi petunjuk pada kita saat mencari rumah Pak Budiman atau Pak Sobririn RT 2. Dengan bantuan GPS manusia, hanya bermodal bertanya, kita bisa sampai ke tempat tujuan. Walaupun pada kenyataannya, GPS versi manusia ini, tidak terlalu akurat. Ada juga kejadian yang sama dengan yang dialami saat menggunakan Google Map, kadang kita bisa ditunjukan jalan yang blusuk-blusuk atau bahkan kita juga bisa tersesat karena jawaban yang salah.

GPS versi manusia ini tak jarang sering membingungkan. Orang-orang yang kita tanyai ini kadang memberi petunjuk jalan dengan sebuah patokan. Misalnya, “Terus saja lurus, nanti ada masjid belok kiri, lalu kalau ada TK belok kanan, terus saja nanti sampai ketemu rumah dengan cat warna biru tua, nah  tiga rumah dari rumah cat biru itulah rumahnya Pak Budiman.”

Mencari sebuah tempat dengan modal bertanya seperti ini sama halnya seperti tengah memecahkan tantangan sandi morse di pramuka. Kita harus jeli mengamati simbol-simbol dan kode yang ditunjukan oleh orang yang kita tanya. Misalnya nama masjid, warna rumah, gardu, sawah, sampai jumlah tiang listrik pun harus kita pahami. Kalau sampai meleset, paling-paling kita akan nyasar dan kita harus bertanya ulang pada orang lain.

Terlebih lagi, GPS versi manusia ini kadang suka melebih-lebihkan. Bilangnya rumah Pak Budiman sudah dekat lagi tinggal lurus saja. Ternyata yang dimaksud dekat versi orang itu, jauhnya alaihim. Tak sedikit jarak 6 km itu dibilang dekat, padahal kita nyangkanya tinggal 6 meter lagi. Sesungguhnya jauh dan dekat bagi tiap orang memang relatif sih ya, tidak bisa dipukul rata. Jadi jangan mudah cepat percaya.

Baca Juga:  Nggak Bisa Baca GPS Adalah Kutukan Buat Perempuan

Lain halnya dengan zaman dulu yang hanya mengandalkan orang asing sebagai penunjuk jalan, di zaman modern ini kita bisa bergerak sendiri tanpa perlu merepotkan orang lain. Dengan sebuah telepon genggam kita sudah bisa berkelana ke negeri antah berantah yang belum pernah kita pijakan kaki di sana. Hanya dengan menuliskan lokasi yang kita tuju, maka Google Map akan melayani kita dan memberikan sebuah rute dari mulai rute tercepat, terjauh, hingga rute yang terlancar. Semua hal bisa diinformasikan oleh si Google ini. Misal ada kecelakaan atau kemacetan, si Google ini akan memberi tahu kita untuk mencari jalan lain agar kita tidak terjebak macet.

Google Map ini meski canggihnya minta ampun, tapi tetap saja juga tak luput dari kekurangan. Tak ada aplikasi yang benar-benar sempurna. Ada kalanya saat kita mencari tempat, HP kita tiba-tiba mati karena kehabisan baterai. Kalau HP mati, otomatis aplikasi juga koid. Hal ini juga berlaku saat kita berada di pedesaan atau pegunungan yang minim sinyal internet, maka Google Map ini tentu tak bisa diakses.

Kalau sudah begini mau tak mau GPS versi manusia ini masih saja tetap berfaedah. Apalagi kalau di pedesaan. Kadang mencari rumah itu lebih akurat dengan bertanya pada orang, karena tak jarang Google Map ini suka menyesatkan. Biasanya orang desa itu lebih ramah jika dimintai tolong untuk memberi tahu petunjuk arah rumah. Tak jarang mereka bahkan mengantarkan kita sampai tujuan. Mereka memastikan bahwa kita tak kesasar dan selamat sampai rumah yang kita cari.

Adanya teknologi ini kadang membuat kita membatasi diri untuk berinteraksi dengan manusia lain. Kita jadi segan bertanya pada orang lain. Padahal kita ini bukan hanya makluk individu, ada kalanya kita juga merupakan makhluk sosial. Saya yakin dan optimis kok, kalau kita sopan dan ramah saat bertanya, tentu orang lain juga akan menyambutnya dengan hal yang serupa. Jika seumpama kita ketemu dengan orang yang ketus dan menyebalkan, tentu itu pas apesnya kita saja. Dan jangan berpikir bahwa semua orang akan bersikap seperti itu semua saat ditanyai sebuah tempat.

Baca Juga:  Rekomendasi Film dengan Plot Twist Terbaik Bagian 2

Meski GPS versi manusia ini banyak memiliki kekurangan, tapi percayalah bahwa di saat-saat genting, hal ini juga bermanfaat juga. Biar sesekali kita berinterasi dengan manusia lain, nggak cuma dengan gadget terosssssss.

BACA JUGA Google Maps Ternyata Juga Hobi Ngeprank atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
3


Komentar

Comments are closed.