Kata Ibu, Umur Rawan Selingkuh Usia 31, 35, dan 45 Tahun

Artikel

Kalau orang sudah kumpul, pasti ada saja obrolan seru di antara mereka. Begitu juga ketika saya, ibu, dan si bontot yang masih kelas XI SMA kumpul. Dijamin rame. Ada saja yang diobrolin. Mulai dari cerita lucu kita waktu kecil yang kembali di-spill sama ibu, sampai tentang pengalaman hidup ibu yang menurut beliau penting sekali untuk diketahui kami, anak perempuannya.

Saat terakhir bertemu, kepada kami Ibu mewanti-wanti tentang usia-usia yang berdasarkan pengalaman beliau adalah usia yang rawan selingkuh. Ini bukan karena efek drakor pelakor itu, ya…. Percayalah, ibu saya sama seperti ibu kalian-kalian semua yang masih tergila-gila dengan sinetron azab plus kontes dangdut-dangdutan. Mana mau dia nonton drakor di TV. Tulisannya terlalu kecil untuk mata ibu saya. Eh, apa TV-nya yang kekecilan yak? Hehehe….

Kepada kami, Ibu menuturkan bahwa baik pria ataupun wanita memiliki kecenderungan untuk selingkuh di usia 31, 35, atau 45 tahun dan berlangsung sekitar 2 tahun. Maksudnya gini, misal terjadi di usia 31 tahun, ya berarti gejolak itu akan terus ada hingga usia 33 tahun. Kalau bisa meredam, selamat, kalau tidak, ya wassalam. Mungkin ini yang orang-orang sebut sebagai “puber kedua”, ketika orang dewasa mulai berperilaku selayaknya remaja yang baru memasuki masa pubertas.

“Yen lanang puber ketemune karo wadon puber, ya ora selamet. Hotel sesek. Akeh wong wadon meteng dadakan.” (Kalau laki-laki puber ketemu perempuan puber ya tidak akan selamat. Hotel bakal penuh. Banyak perempuan mendadak hamil.)

“Tapi yen lanang puber ketemu wadon sing lagi ora puber, ya selamet. Soale bagi wong lanang kuwe sing penting ana batir nggo ngobrol sing kepenak. Kaya kuwe thok be wong lanang wis seneng.” (Tapi kalau laki-laki puber ketemu perempuan yang tidak sedang mengalami pubertas ya selamat. Karena bagi seorang laki-laki, ada perempuan yang aysik diajak ngobrol saja mereka sudah senang sekali.)

Baca Juga:  Jadi Istri Aktivis Tak Seindah Cerita Senja

Lebih lanjut Ibu juga menyebutkan bahwa puber kedua, entah itu laki-laki ataupun perempuan, tidak melulu tentang having affair with rumput tetangga yang lebih hijau. Tidak. Having affair itu diistilahkan ibu sebagai “balik wadon”. Sedangkan ujian tiap orang di usia 31, 35, atau 45 tahun itu berbeda-beda. Ada balik wadon, balik sandang, dan balik gaya. Ketiganya ini bisa dialami bersamaan, bisa juga hanya salah satu saja.

Kalau balik wadon, jelas selingkuh. Kalau balik sandang itu, maksud Ibu, tiba-tiba selalu ingin berpakaian bagus. Mendadak beli baju-baju baru padahal baju di lemari masih segambreng. Balik sandang ini lebih ke perasaan ingin tampil lebih menarik.

Sedangkan balik gaya adalah adanya keinginan untuk menghibur diri ke tempat ramai, kongkow-kongkow, ngopi-ngopi bareng teman dan komunitas, padahal sebelumnya tidak pernah dilakukan.

Berbeda dengan balik wadon yang sudah pasti selingkuh, balik sandang maupun balik gaya belum tentu selingkuh. Keduanya hanya semacam… apa, ya? Menolak tua kali, ya…. Jadi bersembunyi di balik tampilan.

“Kudu kuat iman lawan godaan. Wong asline fase kuwe kur sedelat thok. Marai suwe soale ora kuat dadi keblabasen.” (Harus punya iman yang kuat supaya bisa melawan godaan. Karena sebetulnya fase itu cuma sebentar. Jadi lama karena kitanya tidak kuat jadi tambah melampaui batas.)

Pengetahuan yang ibu saya bagikan tentang fenomena yang terjadi di usia 31, 35, dan 45 tahun ini memang tidak melalui kajian ilmiah dan penelitian sebelumnya. Ibu mana paham dengan yang seperti itu. Tapi pengalaman puluhan tahun sebagai tempat curhat teman-temannyalah yang membuat beliau mampu melihat fenomena tersebut.

Pada akhirnya, saya memaklumi alasan ibu menceritakan hal tersebut pada kami. Kepada saya yang sudah berumah tangga, beliau pasti berharap dengan membagi pengalaman ini saya lebih siap agar kelak, jika fenomena itu terjadi, saya sudah siap dan tahu bagaimana cara mengatasinya.

Baca Juga:  Belajar Mental Pengusaha dari Ismail bin Mail, Anak TK yang Punya Banyak Ide Bisnis

Pun pada adik saya yang masih SMA itu. Tujuannya pasti agar tersadar bahwa relationship tak selalu indah seperti dongeng maupun drama. Pertengkaran, kejenuhan, perselingkuhan, hingga perceraian adalah hal nyata yang bisa saja terjadi dalam suatu hubungan. Harapannya agar kelak saat cari pendamping, cari yang betul. Jangan halu berharap model oppa-oppa Korea kesukaannya itu.

BACA JUGA Sudah Saatnya Berhenti Menggunakan Istilah Pelakor dan Pebinor dan tulisan Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.