The Power of Editing: Seorang Caleg Digugat ke MK Gara-Gara Editan Fotonya yang Melewati Batas Kewajaran – Terminal Mojok

The Power of Editing: Seorang Caleg Digugat ke MK Gara-Gara Editan Fotonya yang Melewati Batas Kewajaran

Artikel

Baru-baru ini saya membaca sebuah berita yang cukup menggelikan. Seorang caleg dituduh berlaku curang karena mengedit sebuah foto yang dianggap melewati batas wajar. Mereka menganggap bahwa foto yang digunakan untuk baliho kampanye serta pas foto di surat suara terlalu cantik dari aslinya.

Berkat foto editan tersebut si caleg ini kemudian memperoleh suara terbanyak. Bahkan karena foto yang cantik itu, ia dapat menjegal pemain lama untuk melenggang ke Senayan. Tentu saja sang rival si caleg yang kalah saing ini tak terima dengan hasil kemenangan yang dianggap mereka sebagai hasil dari manipulasi. Pengeditan foto yang berlebihan itu dirasa sebagai rekayasa politik yang mencermarkan kemurnian pemilu.

Menurut penggugat, perbuatan si caleg ini sudah melakukan sebuah tindak kecurangan. Ia dianggap tidak jujur, sehingga mengecohkan masyarakat dengan foto cantiknya itu. Hal tersebut bisa dibilang sebagai penipuan publik, karena foto yang dipajang tidak sesuai dengan kenyataan.

Membaca komentar dari masyarakat setempat sendiri cukup lucu. Mereka mengaku bahwa mereka memilih si caleg ini karena dia terlihat cantik dan mencolok. “Fotonya menarik, ya saya coblos!”

Dari pihak KPU sendiri menganggap bahwa si caleg sudah melakukan persyaratan sesuai prosedur yang ditetapkan. Mereka juga sudah memastikan bahwa yang ada di dalam pas foto tersebut memang si caleg tersebut dan juga sudah ditandatangani secara resmi.

Berbicara tentang dunia edit mengedit, sebenarnya kita sendiri kerap melakukannya. Terutama saya sendiri. No edit no posting. Kayaknya kurang afdhol aja kalau foto postingan di media sosial itu tanpa editing. Lagi pula ponsel sekarang ini, kameranya suka menipu. Tanpa perlu kita edit pun, hasil fotonya bisa mengedit sendiri. Tak perlu keluar duit ke salon buat bikin wajah bening, cukup klik. Foto sudah kinclong tanpa jerawat dan noda hitam.

Tapi ya ngeditnya sewajarnya aja sih, toh teman-teman maya saya itu kebanyakan teman di dunia nyata. Jadi, mau saya edit kulit saya seputih kulit sapi pun, tetap saja teman-teman saya sudah tahu kalau nyatanya kulit saya ini hitam kayak warna kuah rawon. Hmm

Di dunia fotografi pun sebenarnya editing itu diperbolehkan. Bolehlah edit tipis-tipis, tapi dengan syarat dan ketentuan yang juga berlaku. Namun tidak hanya karena editing itu diperbolehkan, lantas kita membabat habis hasil jepretan dengan kemahiran editing tingkat dewa. Kalau kayak gitu kan nilai keaslian sebuah foto jadi gak murni lagi. Mungkin kalau dalam bahasa makanan, sudah tak original lagi, tapi sudah berubah menjadi rasa balado, barbekyu, atau jagung manis.

Kasus editing foto yang berlebihan seperti ini tuh sebenarnya sudah sering terjadi. Beberapa orang mengaku tertipu lewat sebuah foto di media sosial. Banyakkan mendengar berita tentang seseorang yang pacaran via online. Belum liat wujud asli cuma bermodal foto profil doang. Akhirnya setelah liat orangnya langsung, menderita kekecewa yang tak berkesudahan.

Siapa yang menyangka, ternyata kekasih yang ia kencani selama ini, yang selalu ia impikan dalam tidur, eh lah, kok sangat berbeda jauh aslinya dengan di foto. Kalau kayak gini mau gimana coba? Jadi, buat yang mau cari pacar di dunia maya harap berhati-hati. Jangan mudah percaya dengan foto. Kecuali kalau foto di akunnya Nickolas Saputra loh ya. Kalau itu mah gantengnya nyata, gak pake hoaks. Uhuuuuyyy

Saya pernah membaca postingan milik Mbak Meira Anastasia, istri dari Ernest Prakasa. Dia menyebutkan, bahwa kita itu berhak memilih menunjukan sisi baik atau sisi buruk kita di media sosial. Biasanya kita cenderung selalu memilih menampilkan sisi baik kita ke khalayak umum. Saya cukup terkejut dengan keberanian Mbak Meira yang menunjukan bagian-bagian tubuhnya yang kerap kali disembunyikan oleh para perempuan lewat sebuah foto. Jadi kesannya cantik terosss.

Lewat unggahan tersebut, Mbak Meira seolah ingin menyadarkan kita bahwa tak ada salahnya menjadi diri sendiri. Kita tak harus berpura-pura untuk selalu terlihat sempurna. Karena pada kenyataannya kita memiliki kekurangan yang begitu ingin kita sembunyikan dari orang lain. Kita berhak memilih untuk mau jujur dengan diri kita sendiri atau mau membohongi diri sendiri. Itu terserah pilihan masing-masing.

Kalau kita mengedit sebuah foto di luar batas normal, yah sudah, siap-siaplah membuat orang kecewa. Karena bisa jadi ekspektasi orang-orang pada kita sudah terlalu tinggi. Namun setelah mengetahui kenyatannya yang tak sesuai foto di lapangan mereka akan kecewa. Jatuhnya, kita sendiri nanti yang harus menanggung malu. Jadi mau edit atau nggak, itu terserah diri sendiri. Ini masalah kejujuran dari hati sih yhaaa~




Komentar

Comments are closed.