Terjalnya Jalan Wirausaha Jika Kamu Tulang Punggung Keluarga – Terminal Mojok

Terjalnya Jalan Wirausaha Jika Kamu Tulang Punggung Keluarga

Artikel

Ketika memasuki usia dewasa muda, saya banyak melihat teman-teman melakukan tiga hal: bekerja, menikah, atau melanjutkan pendidikan. Saya masuk ke golongan pertama, yaitu menghabiskan waktu dari pagi sampai sore untuk bekerja. Saya merasa beruntung karena saya bisa mendapat pekerjaan langsung setelah lulus.

Sejak pekerjaan pertama sampai sekarang, saya selalu bekerja ikut dengan orang. Awalnya, saya merasa menjadi karyawan memiliki banyak keuntungan. Saya tidak perlu pusing memikirkan naik turunnya perusahaan. Ditambah lagi setiap bulan saya mendapatkan penghasilan tetap.

Sayangnya kenyataan indah tersebut tidak selalu ada. Menjadi karyawan sama seperti menjadi tamu di rumah orang lain. Saya memang disuguhi minuman dan camilan, tetapi saya harus mengikuti aturan di rumah itu apa pun aturannya. Meski tidak ada aturan yang melanggar norma, tetap saja ada aturan yang membuat saya tidak nyaman.

Di titik inilah saya menyadari bahwa menjadi karyawan membutuhkan komitmen. Dan saya tidak yakin bisa menjalani komitmen tersebut tanpa ada keluhan. Untuk pertama kalinya saya tertarik untuk membuka usaha sendiri atau wirausaha.

Memulai suatu usaha pasti membutuhkan banyak hal, mulai dari modal, niat, dan ilmu yang cukup. Niat dan ilmu bisa dikembangkan kapan saja, di mana saja, dan dari mana saja. Permasalahan muncul ketika tidak ada modal untuk menjalankan usaha. Kalau ingin berjualan barang, pasti modal yang dibutuhkan cukup besar. Alokasi modal biasanya ada di peralatan, bahan, dan percobaan.

Baca Juga:  Penting Ya Ritual "Menggoyangkan" Kendaraan Bermotor di SPBU

Sebagai anak pertama dari keluarga berekonomi goyang alias tidak stabil, keluarga menaruh harapan besar kepada saya. Adanya penghasilan tetap benar-benar membantu dalam memenuhi kebutuhan.

Saya selalu menyisihkan penghasilan menjadi dua, yaitu untuk saya (yang sudah termasuk tabungan) dan untuk keluarga. Sampai saat ini, pembagian saya selalu mencukupi, tapi sangat mepet.

Membagi penghasilan menjadi pos kebutuhan saya, kebutuhan keluarga, dan modal usaha menjadi kendala tersendiri. Mau tidak mau saya harus mengorbankan salah satu.  Saya tidak mungkin mengurangi pos kebutuhan keluarga. Alasannya murni karena mereka masih bergantung kepada saya.

Satu-satunya jalan adalah mengurangi pos saya. Kalau biasanya saya pakai skincare seharga Rp50.000-an, sekarang saya beralih ke skincare di bawah Rp10.000. Makan yang sebelumnya dibatasi jadi lebih terbatas. Nyesek? Jelas.

Penghasilan saya yang sudah terbagi dan pos saya yang sudah dikurangi ternyata masih membuat saya pusing. Kesalahan saya adalah tidak memperhitungkan pengeluaran-pengeluaran tidak terduga seperti servis motor saat ada kerusakan parah.

Saya dihadapkan pada dua situasi yang sama-sama tidak mengenakkan: menunda pengumpulan modal wirausaha atau mengurangi kebutuhan saya yang lain. Saya memilih pilihan kedua karena ingin segera memulai usaha saya.

Bulan pertama menjadi terasa berat. Sempat terlintas pikiran ingin menyerah. Jangan-jangan, saya ini memang sejatinya ditakdirkan menjadi karyawan? Memperhitungkan kebutuhan awal saja masih keteteran, apalagi kalau sudah berjalan.

Baca Juga:  Tok Dalang di Kartun Upin Ipin Adalah Simbah Idaman para Cucu

Sekali lagi, saya menemui dua pilihan yang butuh banyak pertimbangan. Kalau saya tidak mau menjalankan niat untuk wirausaha, saya harus rela menghabiskan waktu bekerja untuk orang lain. Mencari teman, lingkungan kerja, dan atasan yang sesuai dengan saya itu untung-untungan. Di satu tempat belum tentu bisa mendapatkan semuanya.

Kalau saya lanjut mewujudkan niat wirausaha, saya harus pandai mengatur keuangan. Ditambah juga waktu, tenaga, dan pikiran. Namun, ke depannya ada kemungkinan saya bisa lebih nyaman. Rasanya akan berada di rumah sendiri, tidak lagi menjadi tamu.

Untuk saat ini, saya berencana melakukan pilihan kedua. Bagi siapa pun yang berada dalam situasi serupa, saya bisa sedikit berbagi saran. Saran pertama sudah pasti mengatur keuangan dengan baik, termasuk memperhitungkan pengeluaran tidak terduga. Benar-benar sisihkan penghasilan ketika gajian. Kalau sudah akhir bulan, uang tersebut bisa digunakan sebagai tambahan modal atau dialihkan ke tabungan.

Jangan lupa untuk mengabari keluarga. Bisa jadi keberhasilanmu berasal dari doa orang lain. Menginformasikan keluarga juga bisa menjadi sarana diskusi terhadap usahamu dan mencari jalan keluar terkait keuangan.

Saran terakhir adalah lanjutkan niatmu kalau sudah telanjur nyemplung. Mungkin ada kegagalan yang menunggu, tapi juga ada kemungkinan perjuanganmu akan berhasil. Tidak usah terburu-buru. Perhatikan setiap langkah yang sudah dilewati. Kalau salah langkah tinggal putar balik, kalau sudah betul tinggal jalan terus.

Baca Juga:  6 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Pakai Bedak

BACA JUGA Plus Minus Dalam Menggunakan Sistem Pre-order Saat Berwirausaha dan tulisan Alistya Rizky Oktaviani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.