Plus Minus Dalam Menggunakan Sistem Pre-order Saat Berwirausaha – Terminal Mojok

Plus Minus Dalam Menggunakan Sistem Pre-order Saat Berwirausaha

Artikel

Sewaktu kuliah sekira tahun 2013, saya sempat menekuni bisnis online di bidang kuliner dan konveksi baju. Usaha kecil-kecilan gitu, meski pesanan tidak selalu ada setiap waktu karena modal yang terbatas, tapi lumayanlah buat uang jajan tambahan sehari-hari. Kala itu, saya menerapkan sistem pre-order dalam berjualan. Ya, namanya juga usaha kecil-kecilan, jadi, pikir saya segala pengeluaran khususnya biaya produksi, harus diperhitungkan dan tepat sasaran. Apalagi modal terbilang pas-pasan. Tujuannya saya sih agar bisnis tetap berjalan meski nggak jor-joran.

Setelah nyaman jualan online dengan sistem pre-order, salah satu kenalan sempat menyampaikan hal yang bikin saya keheranan. Pada suatu kesempatan, ia sempat mempertanyakan alasan saya berjualan dengan sistem ini. Sebab, menurut teman saya, jualan dengan cara pre-order itu seperti niat nggak niat atau tidak pede dalam menjalankan bisnis.

Apa benar demikian?

Wajar dong ketika mendengar hal tersebut, saya langsung merasa insekyur, sekaligus mangkel dan ingin misuh. Bukannya memberi saran, dukungan, dan tips berwirausaha, malah ngece. Pikir saya kala itu, kalau mau jualan, ya mulai aja dulu meski dengan modal pas-pasan.

Setelah ngobrol ngalor-ngidul, akhirnya kami berdiskusi perihal berjualan dengan sistem pre-order. Bagaimana peluangnya, apa yang menjadi kelebihan dan kekurangannya dalam proses jual-beli.

Dari sudut pandang saya sebagai penjual, sistem pre-order justru memiliki keuntungan tersendiri. Mari kita kroscek dengan pengalaman yang saya dapat selama berjualan dengan sistem pre-order. Beberapa diantaranya:

Baca Juga:  Wiro Sableng: Serial Pendekar Jenaka, Soundtrack Easy Listening, dan Simbol 212 yang Ikonik

Pertama, efisiensi biaya produksi

Jelas, karena saya menyesuaikan pembuatan atau ketersediaan sesuatu yang dijual dengan jumlah yang dibeli konsumen. Sebab itu, saya hanya akan membeli bahan produksi sesuai dengan pesanan. Jumlah pengeluaran pun lebih bisa dikontrol dan diperkirakan.

Kedua, hampir dipastikan selalu laris manis

Rumusnya sederhana, sebagai produsen yang menggunakan sistem pre-order, secara otomatis saya hanya akan menyediakan stok barang sesuai dengan pesanan dari para pembeli. Selain bisa meminimalisir khawatir akan barang dagangan tidak akan habis, hal ini juga membuat saya bisa memperkirakan pengeluaran dan pemasukan. Neraca penjualan juga bisa lebih dikontrol walaupun kita ada di tengah kesibukan lain.

Ketiga, modal yang dibutuhkan tidak besar

Saat memulai jualan, saya hanya memiliki modal sebesar 500 ribu. Saya benar-benar terbantu saat menggunakan sistem pre-order. Sebab, saya bisa tahu lebih dulu, berapa pesanan yang diterima dan berapa bahan baku yang harus saya beli. Awal mula, karena modal terbilang kecil, saya akan membatasi maksimal pemesanan. Menyesuaikan budget terlebih dahulu, lalu eksekusi.

Keuntungannya yang didapat dari penjualan awal bisa dijadikan untuk tambahan modal. Begitu seterusnya hingga modal semakin besar dan saya bisa makin mengembangkan usaha.

Pada waktu yang bersamaan, teman saya juga menyampaikan opini lain dari sudut pandang pembeli. Menurutnya, membeli sesuatu dengan cara pre-order juga memiliki kekurangan. Antara lain:

Baca Juga:  Panduan Memahami Spektrum Agnostik dan Ateis

Pertama, harus rela menunggu sampai kuota pemesanan terpenuhi

Menurut teman saya, ini adalah salah satu kekurangan yang paling nyata dan sering ia alami. Misal ketika mau beli kaos custom, biasanya harus rela menunggu sampai ada minimal 100 pesanan lebih dulu. Mending kalau lagi cepet, kadang harus nunggu sampai sebulan baru bisa diproduksi. Itu pun dari awal banget prosesnya. Kan lama, Buooos.

Kedua, barang yang dipengin nggak selalu ada

Alasan ini memang sulit dimungkiri. Sebab, pada dasarnya pre-order mengandalkan pesanan terlebih dahulu dari para pelanggan sampai pada total pesanan tertentu. Jika kuota tidak terpenuhi dalam waktu yang cukup lama, bisa jadi batal produksi. Dan ujung-ujungnya uang yang sudah terkumpul dari para pelanggan dikembalikan utuh 100%.

Teman saya menambahkan, ada juga sih penjual online yang mau pre-order tanpa DP atau pembayaran di awal terlebih dulu, tapi nggak banyak.

Setelah mendapatkan sudut pandang lain dari teman saya, akhirnya saya menyadari, berjualan dengan sistem pre-order ada sisi menyenangkan dan kurang menyenangkan. Baik bagi para produsen maupun konsumen. Sehingga, perlu adanya saling memahami antara penjual dan pembeli.

Sederhananya, bagi saya yang berjualan dengan sistem pre-order, harus bisa menjaga service level, kepercayaan, dan kepuasan para pelanggan. Sebaliknya, para pelanggan pun harus lebih bersabar jika ingin membeli sesuatu dengan cara pre-order.

Baca Juga:  Gus Baha', Gus Dur, dan Mazhab Humor Mereka

BACA JUGA Apa Benar Kopi Dapat Menentukan Kasta Seseorang? dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 




Komentar

Comments are closed.