Tak Ada Kata ‘Aja’ di Menu Selera Pilihanmu

Sepertinya balada ikut-campur-dengan-menu-pesanan-konsumen sudah menjadi budaya baru di negeri ini. Padahal kan selera orang beda-beda?

Artikel

Avatar

Dulu, sebelum mengenal dunia perantauan dan masih tinggal dengan orangtua, saya hampir tak pernah makan di luar bersama teman-teman. Saat ada jadwal ngemall atau jalan keluar, saya akan usahakan untuk makan dulu dari rumah agar di luar nanti tak perlu memesan makanan apapun. Selain karena saya ingin hemat, saya memang tak terlalu nyaman mencicipi masakan yang bukan olahan ibu saya.

Dan sekarang, semua tak lagi sama. Dunia rantau mengajarkan saya untuk siap menguyah jenis makanan apapun kalau ingin bertahan hidup—kecuali jika saya ingin masuk UGD ketemu dokter cakep dan mengakhiri hidup dengan cara tak pantas—kelaparan.

Mungkin, setelah lebih kurang 3 tahun saya berpisah dengan masakan ibu saya, masak adalah pekerjaan yang bisa dihitung pakai belasan jari saya. Selebihnya, yah saya beli di luar. Entah itu dari warteg, warpeclel (warung pecel lele), angkringan, atau warung pinggir jalan lainnya. Kalau sedang makmur-jaya-sentosa, saya bisa sesekali ke cafe, mall, atau tempat makan sekelasnya di sekitar Jatinangor atau Bandung.

Untuk urusan makan di luar, sebenarnya saya lebih suka sendiri. Tapi, perasaan takut ditangkap basah karena sendirian membuat saya pikir ulang yang berujung pada “Bungkus, yah, Teh.”

Urusan memilih teman yang bisa diajak makan di luar, sebenarnya hal yang krusial buat saya. Bagaimana tidak? Saya tak enak saja mereka merasa tak nyaman dengan saya yang punya selera dan pantangan aneh ini. Kalau orang lain akan melemparkan kata terserah saat ditanya mau makan di mana, saya akan dengan senang hati memutuskan mau makan di mana—kecuali kalau saya sudah benar-benar buntu mau makan di mana.

Perihal makan di mana mungkin tak akan sulit bagi saya dan teman saya—jika kami memang sudah berada pada visi dan misi yang sama. Namun, ujian selanjutnya menanti. Pilih menu.

Baca Juga:  Hati-hati di Internet dan Kehidupan Saat Ini, Jika Blunder Langsung Dijadikan Konten

Setelah di mana terjawab, pertanyaan apa akan menghantui siapapun, bukan? Saya salah satunya, apalagi karena saya sangat picky—menyesuaikan pantangan, sehat-tidaknya, selera, dan pastinya harga.

Pernah suatu ketika, saya makan dengan seorang teman di cafe lumayan besar, dan yang kami minta mendampingi makanan yang kami pesan adalah air putih. Kalian tahu? Pelayannya langsung bertanya, “air putih aja, mbak?” seolah-olah air putih adalah sesuatu yang sangat aja. Hmm, kami langsung mengiyakan dengan tegas dan bersikap sedikit tak peduli—padahal peduli. Lah kan kami cari yang sehat, abis makan makanan yang mengandung minyak dan manis, masa mau minum kopi? Ya, tergantung selera saja.

Ternyata, setelah mendapatkan bill, saya baru ngeh kalau air putih itu tak termasuk dalam daftar menu yang ada nilai rupiahnya. Alias gretong. Pantesan di-aja-in sama pelayannya. Dia kira kami kikir atau tak mampu beli yang bukan air putih kali yah?

Tak hanya itu, pernah saat saya beli minuman booba dengan adik saya, trus kami hanya beli satu dan dia melontarkan pertanyaan aja lainnya, “satu aja, mbak?” karena dia melihat ada dua sosok manusia di hadapannya. Lah, apa salahnya kami hanya beli satu? Kami memang saat itu sedang berhemat dan first timer minum-minuman booba jenis lain. Jadi, daripada takut zonk, ya kami memilih tak mau ambil risiko besar. Dan benar saja, semua tak seindah yang dibayangkan. Menyesal? Tentu saja tidak. Kan belinya satu. hehe

Sepertinya balada ikut-campur-dengan-menu-pesanan-konsumen sudah menjadi budaya baru di negeri ini. Padahal kan selera orang beda-beda? Kita hanya tak tahu apa yang sedang mereka lalui, alami, sukai, dan hindari. Kenapa harus berkomentar?

Baca Juga:  Akhirnya Saya Menemukan Sandal yang Aman dari Tertukar ataupun Hilang

Komentar-komentar seperti “aja”, “kok”, atau jenis lain itu hanya akan membuat si konsumen merasa tak percaya diri pada pilihannya—dan siapa yang tahu kalau besok dia tak datang lagi ke tokomu atau memaksa menjadi orang lain memesan menu termahalmu dengan perasaan tak nyaman dan berujung pada penyakit?

Hargai saja pilihan konsumen, dia tahu apa yang dia suka dan dia mau lebih dari ke—sok—tahuanmu itu. Toh, dia juga akan menghargai pesanannya di meja kasir. Entah itu air putih atau teh manis dingin, kalau sudah menjadi selera turun-temurun, nggak akan bisa diganti dengan moccacino atau latte-lattean di gelas kecil dengan ukiran love di atasnya. Entah itu beli satu atau dua, kita tak tahu berapa banyak gula yang sedang dia kurangi karena penyakitnya. Berhenti membuat kami tak nyaman saat memesan menu kami. (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
217 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.