Susahnya Mengaku sebagai Orang Karanganyar – Terminal Mojok

Susahnya Mengaku sebagai Orang Karanganyar

Artikel

Sebagai orang asli Karanganyar, saya sering merasakan kesulitan saat menyebut dari mana asal saya. Oh, perlu saya jelaskan, yang saya maksud adalah Kabupaten Karanganyar yang terletak di provinsi Jawa Tengah.

Sesama warga Solo Raya, nama Kabupaten Karanganyar pastinya tidak asing di telinga. Namun, jika saya harus berinteraksi dengan warga luar Solo Raya, saya masih harus menjelaskan lebih detail lagi tentang daerah asal saya ini. Saya harus menjelaskan wilayah geografis, tempat wisata terkenal, hingga siapa nama mantan bupati saya.

Biasanya, saking susahnya saya menjelaskan, cukup bilang daerah saya itu yang ada makamnya Mbah Harto. Meskipun ini juga kontribusinya kecil dalam membantu saya menjelaskan, setidaknya saya berusaha untuk mengenalkan pamor Karanganyar selain terkenalnya karena ada sosok orde baru.

Sulitnya mengaku sebagai orang Karanganyar yang saya alami ini setidaknya karena ada tiga alasan utama.

Alasan pertama, ada lebih dari satu nama Karanganyar

Jika ditelusuri lebih lanjut, di provinsi Jawa Tengah terdapat nama Karanganyar yang cukup banyak. Nama ini dipakai untuk nama kecamatan hingga kelurahan. Saya bisa menemukan lebih dari lima nama Karanganyar yang berada di provinsi Jawa Tengah.

Maka, sebagai orang asli Kabupaten Karanganyar, sesungguhnya saya harus berbangga hati karena nama kabupaten Karanganyar ya cuma satu, lainnya tingkatannya di bawah kabupaten semua. Namun, embel-embel kabupaten ternyata belum cukup menopang ketenarannya.

Baca Juga:  Belajar Geografi sambil Nonton Film 'Harry Potter', Mengapa Tidak?

Saat saya masih suka surat-suratan, saya selalu merasa heran kenapa surat saya kok belum ada balasannya. Padahal alamat surat sudah saya minta dikirim ke sekolah saja. Maklum, rumah saya terlalu masuk ke kecamatan, saya kan kasihan sama pak posnya yang harus bergerilya mencari rumah saya.

Setelah sekian lama tak ada balasan dari sahabat pena saya kala itu, akhirnya baru saya ketahui bahwa surat jawaban teman saya itu nyasar hingga Kecamatan Karanganyar, Purwokerto. Padahal kode pos sudah tertulis, tapi tidak ditulis Kabupaten Karanganyar, Surakarta.

Nah, di situlah kesalahannya. Seharusnya ada tambahan Solo atau Surakarta setelah penulisan nama kabupaten. Hingga sekarang saat teknologi GPS sudah mengudara, penambahan kata Solo atau Surakarta masih dianjurkan. Biar apa? Ya biar tidak nyasar laaah~

Alasan kedua, sering dianggap Solo

Untuk alasan ini, saya tidak tujukan kepada orang-orang asli wilayah Solo Raya. Jika saya ketemu orang Wonogiri, Klaten, Sragen, Boyolali,  atau Sukoharjo, tentu menyebut saya asli Karanganyar tidak membuat mereka bingung atau menyamakan dengan Solo.

Nah, pada suatu kesempatan saya menghadiri seminar di Semarang. Seminar ini dihadiri oleh seluruh perwakilan dari semua kabupaten se-Jawa Tengah. Tentu saja saya dapat banyak kenalan di acara ini.

“Oh, Mbaknya asli Karanganyar, ya? Karanganyarnya mana?”

“Kabupaten Karanganyar, anu… yang arah Solo.”

“Oalah, Solo to, bilang aja orang Solo.”

Pada kesempatan lain, saat seorang teman mengajak saudaranya dari luar Jawa Tengah jalan-jalan ke tempat wisata di sekitaran Gunung Lawu, mereka menyebut Tawangmangu itu di Solo. Otomatis Kabupaten Karanganyar yang jelas-jelas wilayah administratif yang luasnya melebihi Kota Solo tidak dianggap ada atau bahkan dianggap hanya sebagai sampiran saja.

Baca Juga:  Kedai Kopi Ramai tapi Penjualannya Minim, Kok Bisa? Ya Bisa dong

Alasan ketiga, Tawangmangu lebih terkenal

Selain dikenal lebih identik Solo, Tawangmangu yang secara administratif merupakan kecamatan dari Kabupaten Karanganyar, lebih dikenal luas daripada kabupaten yang menanunginya. Padahal, Tawangmangu adalah ikon wisata paling terkenal di daerah saya. Sayangnya, banyak yang mengira jika Tawangmangu ini bukan di daerah saya.

Saat saya mengantar keliling seorang teman yang kebetulan berasal dari Kalimantan, ia selalu mengulang-ngulang menyebut bahwa ia berada di Solo, tepatnya Tawangmangu. Entah mengapa ia sulit menjelaskan kepada temannya bahwa Tawangmangu bukanlah di Solo, melainkan Karanganyar.

Karena alasan-alasan tersebut itu kadang saya iri juga sama orang-orang yang asli Wonogiri, Sragen, Klaten, atau Boyolali. Yha mereka gampang saja gitu menyebutkan asal mereka tanpa harus menjelaskan susah payah, apalagi harus ditambah embel-embel Solo di belakangnya.

Ini kan ngeselin. Di saat Karanganyar bukan milik Solo, tapi tetap saja harus ditulis Solo. Seolah-olah berada di bawah Solo.

Sumber Gambar: YouTube

BACA JUGA Wisata ke Kota Solo? Jangan Lupa Sambangi Tempat-tempat Foto-able ala Kawula Muda atau tulisan Hanifatul Hijriati lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.