Susahnya Jadi Mahasiswa Bahasa Inggris Konservatif

Sebagai mahasiswa Bahasa Inggris, saya selalu merasa terpanggil ketika ada seseorang yang salah menulis atau membaca kata dalam bahasa itu.

Artikel

Ahmad Abu Rifai

Sebagai mahasiswa Bahasa Inggris, saya selalu merasa terpanggil ketika ada seseorang yang salah menulis atau membaca kata dalam bahasa itu. Ketika seseorang mengucapkan /ˈiːv(ə)n/ alih-alih /ɪˈvɛnt/ untuk kata “event”, kuping saya langsung panas. Dengan berat hati saya akan mengoreksi, baik itu secara langsung maupun harus menunggu waktu tepat. Bagaimanapun, seseorang yang “berdosa” harus tetap diingatkan, bukan?

Kesalahan lain yang paling sering muncul adalah kesalahan gramatikal sederhana seperti penggunaan imbuhan “s/es” di kata kerja mode Simple Present Tense. Percaya atau tidak, ini yang paling nyebelin dan seolah tak ada habisnya. Jika kamu seorang mahasiswa atau setidaknya pernah jadi mahasiswa, kamu pasti sering melihat atau mendapatkan kiriman pamflet sebuah kegiatan, baik itu diselenggarakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), Hima (Himpunan Mahasiswa) maupun organisasi lain.

Di bagian teratas pamflet, biasanya setelah nama organisasi, kita akan menemukan “proudly present”. Sejauh karir ke-bahasa-inggris-an saya, penulisan frasa tersebut hampir selalu salah, bahkan oleh organisasi bahasa Inggris sendiri. Alih-alih menuliskan “proudly presents” karena sebuah (satu) organisasi masuk dalam kategori third-person singular, mereka malah menuliskan “proudly present”.

Dosa ini barangkali kecil, tak sebesar kesalahan Della JKT48 yang harusnya menulis “press conference” tapi malah “pres confresh” atau Babang Andika-Ganteng-Kangen-Band yang secara alay menuliskan “haaatterss” alih-alih “haters”. Namun percayalah, benih dosa kecil ini sudah menular terlampau luas dan menjengkalkan.

Saya ingat berkali-kali mengoreksi kesalahan tersebut. Ada yang merespon baik karena telah dikoreksi, namun banyak juga yang menertawakan dan mempertanyakan kredibilitas saya sebagai anak Bahasa Inggris.

Salah satu penglaman paling nggapleki terjadi pekan lalu. Ceritanya, salah seorang teman saya mengirimkan pamflet acara jurusannya. Seperti saya duga, sehabis nama Hima, kata “presents” ditulis tanpa imbuhan “s”.

Baca Juga:  Stereotip Terhadap Orang Timur

Hati saya tergerak melihat itu. Saya bilang kepada teman saya, namanya Ifa, “Fa, itu tulisan ‘present’ di pamfletmu salah, yang benar ‘presents’. Harus pakai ‘s’.”

Ifa merespon baik koreksi dari saya. Dia melaporkan kesalahan tersebut ke bagian Dekorasi dan Dokumentasi. Namun bukannya berterima kasih, salah satu anggota sie Dekdok itu malah menertawakan saya.

“Yang ada kan ‘presentation’, bukan presentstation. Itu mahasiswa Bahasa Inggrisnya udah lulus apa belum? Wkwk…,” tulisnya di Whatsapp. Ya Allah, Tuhan semesta alam. Dosa apa yang kiranya sudah hamba lakukan hingga hamba harus mengalami ini? Saat itu saya ingin beritisgfar sebanyak-banyaknya. Namun, di waktu yang sama saya juga ingin misuh: goblok!

Lha bagaimana tidak, membandingkan kata kerja kok dengan kata benda, apalagi di situ ada konteks subjek “it” yang masuk dalam kategori third-person singular dan mengharuskan tiap kata kerja diimbuhi “s/es” dalam Simple Present Tense. Pembandingan ini kayak mengutip satu bagian ayat tanpa melihat konteks atau ayat lain yang berhubungan. Ra massshhhoookkkk!!!

Jika berhadapan dengan orang seperti ini, pada akhirnya saya hanya bisa mengelus dada dan berdoa: semoga dia sadar dan kesalahan sama tak dilakukan olehnya maupun orang lain. Sayangnya, doa saya untuk hal ini termasuk doa yang tidak dikabulkan Tuhan.

Akibat kebiasaan saya mengoreksi kesalahan pengucapan maupun penulisan kata bahasa Inggris, beberapa teman sejurusan menjuluki saya sebagai Mahasiswa Bahasa Inggris Konservatif. Saat berkumpul dengan mereka dan ada orang yang salah mengucapkan kata dalam bahasa Inggris, pandangan mereka langsung menuju ke saya. Mata mereka seolah-olah ngomong, “Hayo, Inggris konservatif silakan membenarkan!”

Jujur saja, julukan tersebut membuat saya merasa mirip Ivan Lanin, sang polisi bahasa yang lebih suka menyebut diri Wikipediawan pencinta Bahasa Indonesia. Saya merasa keren. Pada titik tertentu, saya juga merasa punya otoritas untuk “menilang” orang yang melanggar “lalu lintas” bahasa Inggris meski saya juga tidak jarang salah karena masih belajar.

Baca Juga:  Ketika Agama Dijadikan Obat Bius untuk Kasus Dosen Predator

Sebenarnya, ada hal lain yang saya katakan saat mengoreksi bahasa Inggris orang lain, terutama kesalahan “proudly presents” di pamflet yang sudah saya sebutkan di atas. Jika dalam bahasa Indonesia ada “dengan bangga mempersembahkan”, mengapa harus menggunakan “proudly presents”?

Barangkali orang-orang ingin acaranya terlihat lebih keren, wah, dan internasionalis banget jika menggunakan bahasa Inggris. Kalau acaranya memang penuh bahasa Inggris sih ndak apa-apa. Nyatanya, acara tersebut ya acara biasa yang tidak menggunakan Bahasa Inggris. Kita perlu sadar, fenomena ini menunjukkan bahwa bahasa Indonesia itu inferior bahkan di kalangan masyarakatnya sendiri; tidak ada yang bisa dibanggakan dari hal ini. Kalau kata Ivan Lanin idolaque: Utamakan Bahasa Indonesia, Lestarikan Bahasa Daerah, dan Kuasai Bahasa Asing.

Prinsip Om Ivan tentu brilian. Sayangnya, jika melihat anak-anak Jaksel yang which is literally itu, saya jadi pesimis kalau impian sang polisi bahasa bisa terwujud. Jalan menuju sana begitu panjang, sulit dan berliku-liku, sama seperti perjalanan hidup saya sebagai mahasiwa Bahasa Inggris aliran konservatif. Meski begitu, saya mendoakan Om Ivan Lanin terus sehat dan istikamah berada di jalan ninjanya. Saya tahu betul bahwa mengoreksi kesalahan berbahasa orang lain yang seolah tak ada habis dengan sabar itu sangat menguras tenaga dan emosi. Saking melelahkannya, belakangan ini saya berpikir untuk menerima ajakan teman-teman saya bergabung dalam Mahasiswa Bahasa Inggris aliran Nusantara; sebuah aliran yang nggak ngegas saat orang lain melakukan kesalahan, memilih diam memaklumi, dan membiarkan bahasa Inggris di-naturalisasi oleh ketidaktahuan orang-orang. Jika saya memutuskan untuk pindah aliran, barangkali hidup saya akan damai tanpa perlu berdebat dengan orang-orang bebal.

Ah, semoga Om Ivan tak berpikir seperti saya~

---
545 kali dilihat

11

Komentar

Comments are closed.