Support Your Local Brand: Kok Harganya Nggak Support Customer, Sih! – Terminal Mojok

Support Your Local Brand: Kok Harganya Nggak Support Customer, Sih!

Local brand hadir sebagai alternatif pilihan atas derasnya arus globalisasi yang mempermudah akses customer pada brand-brand dari luar negeri yang mendunia.

Artikel

Avatar

Saat ini di Indonesia sedang ramai brand-brand lokal yang mulai banyak diminati. Brand lokal ini umumnya bergerak di industri fashion dengan konsep yang beragam. Local brand hadir sebagai alternatif pilihan atas derasnya arus globalisasi yang mempermudah akses customer pada brand-brand dari luar negeri yang mendunia. Menyoal kualitas pun sudah ada banyak local brand yang kualitasnya juga tak kalah dari merk-merk kenamaan dari luar negeri.

Industri local brand juga kian diminati seiring dengan maraknya upaya negara dan kelompok-kelompok tertentu meningkatkan semangat dan kesadaran atas pentingnya mendahulukan merk-merk lokal, berbagai slogan pun dimunculkan demi meraih atensi publik, mulai dari “cintai produk-produk lokal”, “support your local brand” hingga “cintailah produk-produk Indonesia”.

Namun sayangnya antusiasme yang cukup tinggi dari para customer ini seringkali sering disalahgunakan oleh mereka yang ingin meraup keuntungan setinggi-tingginya, umumnya industri local brand memang memiliki harga yang barangkali tidak murah, disebabkan oleh banyak faktor seperti ongkos produksi yang juga tidak murah mengingat industri local brand biasanya hanya memproduksi dalam jumlah kecil, tidak seperti barang yang diimpor dari Cina misalnya yang di produsi secara massal, faktor lain yang juga mempengaruhi adalah tingginya harga bahan baku dengan kualitas yang baik serta konsep desain yang dipilih. Barangkali kita sebagai customer dapat memaklumi hal tersebut, namun tentu beda cerita dengan local brand yang kualitas barangnya biasa saja namun tetap mematok harga selangit dengan embel-embel ‘limited edition‘. Hal ini seringkali bikin gemas, harga yang dipatok sudah kelewat tak wajar, terkadang malah melebihi harga barang import dengan merk kenamaan dengan kualitas yang juga jauh berbeda.

Baca Juga:  Beragam Cara Kreatif Menikmati Kretek

Beberapa distro di kota-kota besar seringkali menggunakan trik ‘limited edition’ ini. Dengan dalih Limited Edition, sebuah kaos putih polos dengan logo distro bisa dipatok harga selangit yang tak wajar. Beberapa orang yang memang telah memantapkan diri sebagai pelanggan yang loyal mungkin tak keberatan, tapi bukankah yang demikian justru bisa jadi boomerang nantinya bagi industri tersebut? Penentuan harga yang tidak masuk akal hanya akan menyebabkan customer kehilangan rasa kepercayaan pada industri tersebut, tidak menutup kemungkinan bahwa orang-orang akan lebih memilih produk merk luar negeri yang sudah jelas brand image serta kualitasnya atau sekalian saja membeli produk import dari Cina yang jelas lebih murah, dengan begitu industri lokal bukan malah gemilang justru makin terpendam.

Kita harus percaya bahwa dengan memberikan dukungan pada brand local dapat memberikan dampak positif pada ekonomi lokal kedepannya, namun tidak berarti para produsen brand lokal memanfaatkan ambisi ini seenaknya sendiri apalagi dengan mengkhianati customer yang telah memberikan kepercayaan pada karya sang perancang brand tersebut. membuat brand bukan pekerjaan mudah, alangkah lebih baik tetap menjaga ekosistem ini sehat.

Mahal dan murah memang relatif, apa yang murah bagi saya barangkali mahal bagi anda, tapi secara garis besar kita punya range harga yang sama kok termasuk untuk barang-barang lokal. Let say, bahwa kaos-kaos distro itu memiliki pesan filosofinya yang barangkali jadi alasan mengapa lantas harus dijual dengan harga selangit, tapi yakin deh tidak ada salahnya mulai mempertimbangkan kembali rasionalitas harga, sekali lagi agar industri ini panjang umur dan tidak jalan di tempat. kecuali jika brand lokal tersebut memang menganut filosofi kapitalis, ya beda cerita. (*)

Baca Juga:  Mengenal Kepribadian Orang Lewat Caranya Ketawa Saat Chat

BACA JUGA Konsep Pembeli adalah Raja: Itu Kolot, Zheyeng! atau tulisan Syifa Ratnani Faradhiba Jane lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
837 kali dilihat

16

Komentar

Comments are closed.