Konsep Pembeli adalah Raja: Itu Kolot, Zheyeng! – Terminal Mojok

Konsep Pembeli adalah Raja: Itu Kolot, Zheyeng!

Artikel

Konsep pembeli adalah raja sepertinya sudah sangat jadul, bahkan konsep ini kiranya perlu dikaji ulang. Dalam hubungan jual beli yang melibatkan penjual dan pembeli sebagai pelaku transaksi, konsep pembeli adalah raja adalah konsep yang memberatkan salah satu pihak. Konsep ini bahkan memungkinkan timbulnya kesewenang-wenangan salah satu pihak demi mendapatkan keuntungan pribadi.

Konsep pembeli adalah raja bukan hanya tidak sesuai diterapkan pada hubungan langsung penjual dan pembeli, konsep ini juga sama sekali tidak tepat diterapkan pada interaksi antara customer dengan server.

Pertama, pemahaman akan manusia itu kompleks maka dalam memahami perilaku manusia tentu kita perlu menerapkan saringan-saringan yang cukup.

Ada banyak kasus dimana seorang customer dengan tidak segan memberikan komentar buruk akan pelayanan seorang server hanya karena hal remeh seperti kurang senyum atau hal-hal bersifat persepsional lainnya. Kebanyakan customer memiliki keberanian seperti ini ya sebabnya karena konsep pembeli adalah raja sudah terlanjur mendarah daging tak karuan. Manusia itu bukan robot, bukan komputer yang mudah direstart saat lelah atau bahkan bisa diinstall ulang.

Kedua, kompensasi yang berhak diterima seorang customer tentu adalah kesesuaian produk yang dibeli dengan jumlah yang telah harus dikeluarkan.

Katakanlah pelayanan juga masuk dalam rincian nominal tersebut, konsep pelayanan sendiri paling mendasar adalah bicara mengenai keramahan yang terangkum dalam 3S yakni Senyum, Salam dan Sapa, Namun tidak pernah ada standardisasi yang pasti untuk menentukan keramahan seseorang, kan? Memangnya ada aturan yang pernah dengan jelas menyebutkan seberapa lebar senyum seorang server?

Mari jujur saja, ketika kita datang ke coffee shop, toko sepatu atau baju, dan hotel, sebenarnya apa yang kita cari? Tentu kita bukan mau membeli keramahan, bukan? Jadi kenapa keramahan jadi poin utama untuk terus dipermasalahkan? Ada banyak kasus di mana customer menuntut lebih dari apa yang cukup, atau istilahnya overcompensated. Contohnya adalah pesan yang menuntut harus dibalas jam berapa pun dan dibalas dengan cepat, bahkan kalau pesan itu dikirim tengah malam. Benar-benar konyol, bukan?

Baca Juga:  Trauma Anak yang Hidup dalam Keluarga Perfeksionis

Fakta yang sering saya temui, biasanya customer yang sudah ribet ingin diperlakukan sebagai raja atau overcompensate ini biasanya memang datang dari customer yang memiliki sifat buruk dan tipikal pelanggan yang akan selalu berusaha menemukan kesalahan di mana pun berada, seolah hanya mereka yang patut diperlakukan sebagai manusia yang telah berusaha sangat keras membeli segelas kopi yang sedang didiskon, sedangkan situasi dan kondisi sekitar dan orang lain tak akan digubris sebab dianggap tidak penting.

Saya merasa perlu menyampaikan ini mengingat tidak semua orang pernah menjadi penjual atau server, namun semua orang pasti pernah menjadi pembeli atau customer. Mari lebih realistis dalam berperan sebagai pembeli atau customer untuk menentukan harapan atau ekspektasi. Jika kita datang ke sebuah mall pada malam hari dan tidak mendapatkan setumpuk senyum, mari berbesar hati dan memberikan pemakluman bahkan apresiasi jika diperlukan, ingat kita bukan raja!

Saya yakin di luar sana akan ada yang mempersoalkan masalah ini dengan membenturkannya dengan SOP, di mana ketentuan sikap dan perilaku setiap buruh service sudah ditetapkan dalam SOP. Lantas apa iya atas nama SOP kita jadi mengesampingkan empati? Sebaiknya tidak demikian ya. Sekali lagi mari lebih berempati dan jangan sombong hanya karena anda seorang “pembeli”. (*)

BACA JUGA Jangan Salahkan Konten yang Tak Bermoral, Tapi Salahkan Diri Kita yang Membuatnya Viral atau tulisan Syifa Ratnani Faradhiba Jane lainnya.

Baca Juga:  Curhat Orang dengan Kaki Kecil yang Nggak Penting-penting Amat

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.