Stop Gunakan 'Sak Ududan' sebagai Satuan Waktu – Terminal Mojok

Stop Gunakan ‘Sak Ududan’ sebagai Satuan Waktu

Artikel

Avatar

Sekitar tahun 100-200-an sebelum Masehi, ada orang Yunani bernama Hipparchus “mutusi” bahwa satuan waktu itu ada jam, menit, dan detik. Doi juga yang ngenalin angka 60 sebagai patokan waktu. Sampai sekarang sistem ini yang pada akhirnya dipakai oleh peradaban manusia modern saat ini. Penemuan angka 60 sebagai patokan waktu, didasari pada sistem longitude 360o yang dikenalkan oleh orang Yunani itu. Lalu pada 130 M, ada orang gabut lainnya bernama Claudius Ptolemy yang membagi tiap derajat menjadi 60 bagian dengan menyebut setiap bagian dengan partes minutea. Dari situlah asal mula terciptanya sistem waktu jam, menit, dan detik.

Akan tetapi pada suatu saat, pada tahun yang belum ditentukan, ditemukan sistem satuan waktu lainnya yang juga digunakan oleh manusia modern saat ini sebagai alat penunjuk satuan waktu yang bernama “sak udutan”. Jadi pada suatu masa di sebuah daerah di pulau Jawa, ada seseorang bernama Bambang yang sedang menunggu temannya untuk kerja rodi, teman Bambang tersebut bernama Joko. Oleh karena si Joko ini orangnya pemalas, serta hobinya ngopi dan udut, alhasil Bambang suka kesal kepada Joko. “Ayo to Jok, wes dienteni mandore kae lho, gek uwes, mbangane diparani londo ngko”. Dengan kesal Joko menjawab “Wah cerewet koe ki, sek sak udutan”. Begitulah sejarah “sak udutan” ditemukan.

Kemunculan penunjuk waktu ini dan seringnya dipakai oleh orang-orang di sekitar saya, terkadang membuat saya cukup kesal. Saya tidak ada masalah dengan menunggu, tapi menunggu “sak udutan” itu seperti menunggu tanpa kepastian, dan itu sangat tidak mengenakkan. Lama orang menghabiskan rokok mereka itu berbeda-beda, tergantung merek rokoknya apa dan cara ngerokoknya seperti apa. Yang ngeselin adalah ketika ada orang yang bilang “sek sak udutan”, tapi rokoknya cuma dijepit di jari, nggak diisap gitu, jadinya kan makin lama.

Maksud saya orang Yunani yang sudah susah-susah menemukan sistem perhitungan waktu seperti sekarang. Mereka harus belajar astronomi dahulu, melakukan perhitungan yang didasari pemikiran ilmiah, dan pada akhirnya menemukan bahwa satu jam sama dengan enam puluh menit, satu menit sama dengan enam puluh detik, masak iya harus tergantikan “sak udutan” yang ditemukan Joko karena malas kerja rodi. Bagaimanapun kita harus menghormati penemuan orang gabut Yunani ini atas dedikasinya mutusi satuan waktu di dunia ini.

Masalahnya adalah, ketika “sak udutan” terus digunakan, nantinya lama-lama bisa menggeser satuan waktu yang sudah ada. Masak iya, ketika nanti kita mau main PS di rentalan, terus ditanya sama mas penjaganya “Mau main berapa lama?”, masak jawabnya “sepuluh udutan mas”, jangan sampai. Oleh karena itu, kita harus berhenti menggunakan “sak udutan” sebagai satuan waktu. Maksud saya, kenapa harus menggunakan sak “sak udutan” sebagai satuan waktu, ketika di sekeliling kita kini terdapat banyak teknologi yang dapat menunjukkan waktu. Ada handphone yang setiap hari kita bawa bisa menunjukkan waktu, ada juga teknologi jam tangan yang bisa digunakan untuk menunjukkan waktu. Jadi sudah tidak ada alasan lagi kita memakai “sak udutan” sebagai penunjuk waktu.

Akan tetapi setelah saya pikir-pikir, munculnya “sak udutan” tak lepas dari kebiasaan orang Indonesia dalam menggunakan istilah tertentu untuk mengungkapkan sesuatu. Seperti ada juga satuan waktu lainnya “sak untoro” , ini apa lagi coba. Ada juga istilah “mung sak kedipan mata”. Terus ada lagi turunannya yang menyatakan kecepatan, “Mung sak lumpatan tekan” dan istilah-istilah lainnya yang belum ditemukan arti secara etimologinya.

BACA JUGA Mengenal Simbolisasi Waktu yang Digunakan Masyarakat Jawa Tempo Dulu dan tulisan Kuncoro Purnama Aji lainnya.

Baca Juga:  4 Kegiatan yang Sering Dilakukan di Saat Ronda
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.