Mengenal Tembakau Tambeng, Si Raja Tingwe dari Besuki – Terminal Mojok

Mengenal Tembakau Tambeng, Si Raja Tingwe dari Besuki

Artikel

Budaya Tingwe alias linting dewe kini terus merambah hingga digemari juga oleh kawula muda. Padahal seingat saya dulu waktu masih sekolah dasar tingwe itu pekerjaan mbah mbah dengan asap kepul khas bikin orang sebelah ekhem ekhem. Memang semenjak harga beberapa rokok walaupun naik, dari yang harga standar hingga sekarang menguras dompet, budaya tingwe datang seperti membawa rahmat. Bagi pencinta tingwe, kegaharan berbagai jenis tembakau wajib untuk dicoba. Ada tembakau gayo yang sangat terkenal karena berwarna hijau mirip dengan anu, ada pula tembakau nias yang rasanya kental saat di sebat. Jangan ngaku pencinta tingwe kalau belum pernah coba rasa khas tembakau dari Besuki ini, namanya tembakau tambeng.

Jawa Timur memang terkenal dengan banyak varian tembakau, mulai dari Jember, Lumajang, Probolinggo, hingga Situbondo. Kalau kalian sedang melancong ke daerah timur, pasti akan melewati daerah pantura yang dulunya dikenal dengan karesidenan Besuki.  Di bagian paling barat kabupaten Situbondo ada la vecchia signora versi Indonesia, itulah kota Besuki, meski saat ini orang banyak menyebutnya hanya sebagai Kecamatan Besuki. Padahal, pada masa kejayaannya beberapa abad silam Besuki adalah karesidenan yang membawahi beberapa kademangan diantaranya Situbondo, Lumajang, Jember, dan Probolinggo.

Tambeng sendiri merupakan nama desa di kecamatan Besuki. Tembakau yang dibesarkan seperti anak sendiri itu bernama tembakau tambeng dengan menyimpan tembakau pasca panen hingga bertahun-tahun demi cita rasa yang maksimal. Rasanya yang unik, membuat tembakau ini dikenal hingga seluruh Nusantara. Gimana gak mau terkenal kalau biasanya tembakau bentuk lipatannya pendek, ia punya ciri khas dengan lipatan yang besar dan panjang. Bukan hanya itu dari segi rasa, ia pun memiliki cita rasa gurih manis coklat yang kuat.

Konon katanya tembakau tambeng memiliki cerita asal usul. Tambeng dalam bahasa madura berarti nakal atau tidak patuh. Seperti asal usul kata tambeng, tembakau ini juga nakal dari segi pengemasan yang berbeda. Tembakau tambeng diolah dengan teknik pasat seperti kebanyakan teknik yang dilakukan pada daerah Situbondo, Bondowoso, dan Lumajang.

Namun, yang berbeda adalah pada pisau yang dipakai, tembakau tambeng menggunakan pisau yang lebih besar sehingga hasil dari irisan daun tembakau tidak kecil seperti layaknya tembakau biasa. Saat proses penjemuran pun cukup berbeda, ciri khas rasa coklat di dapatkan karena pengeringan yang lebih lama dari biasanya. Aroma Tambeng adalah kombinasi coklat dan wangi kemenyan, namun lebih kuat pada aroma coklat. Sekalipun wangi kemenyan, saat merokok tembakau tambeng tidak terasa horor kok, santai saja.

Kalau istilah orang Situbondoan tembakau ini juga dikenal dengan tembakau rasa “kerreng”, bukan keren. Arti kata “kerreng” tidak jauh berbeda dengan “tambeng”, penyebutan kata “kerreng” itu karena warnanya coklat kehitam-hitaman yang dalam bahasa Indonesia “kerreng” berarti ‘sangar’. Selain rasa gahar, pengemasan tembakau ini juga cukup gahar karena dominasi warna. Ia tergolong tembakau halus yang sopan saat masuk ke tenggorokan, namun sesaat setelah itu, para tingwe akan merasakan sensasi luar biasa.

Tembakau ini  juga punya banyak varian tersendiri meski secara umum dikenal dengan tembakau tambeng. Ada tembakau tambeng kripek, bukan kripik loh ya. Itu jenis yang di pasad dengan tekstur sedikit halus. Lalu tembakau tambeng nangka, varian rasa coklat dengan aroma nangka.

Dari asal usul nama, cita rasa, dan pengemasan yang gahar, tidak salah jika masyarakat Jawa Timur mengenal jenis tembakau ini sebagai rajanya tembakau. Meski jadi raja tembakau, ia tetap sosialis secara harga, untuk membeli satu ons saja tidak perlu sampai nabung berhari hari.

BACA JUGA Kisi-kisi Memilih Tembakau Linting bagi Pelinting Pemula atau tulisan Dani Alifian lainnya.

Baca Juga:  Kenapa Kebanyakan Perokok Lebih Memilih Membeli Rokok Dibanding Makanan saat Uangnya Pas-pasan?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.