Membayangkan Proses Brainstorming 'Kisah Nyata' Indosiar Episode Tiktok – Terminal Mojok

Membayangkan Proses Brainstorming ‘Kisah Nyata’ Indosiar Episode Tiktok

Artikel

Hari saya begitu ceria karena melihat postingan ramai di media sosial mengenai FTV Kisah Nyata Indosiar. Potongan FTV itu diramaikan sebab dari segi penceritaan dibilang sangat absurd atau apalah itu saya kurang paham. Saya kali ini tidak mau membahas isi FTV-nya, tapi saya sedikit berpikiran liar. Kira-kira proses menjadikan FTV itu seperti apa ya?

Alkisah ada sebuah meeting yang terjadi di kantor. Terlihat ada tiga orang sedang sibuk merapatkan sesuatu. Tiga orang itu antara lain sutradara, penulis skenario, dan asisten Produser. Sutradara sedang akan menjelaskan produk FTV yang nanti akan dibuat, tentu kalau lolos pitching di hadapan produser hari itu.

“Emm, selamat pagi, Pak. Ini Pak Produser dimana ya kok belum dateng-dateng?” Sutradara memulai pembicaraan.

Asisten produser yang lagi asyik-asyiknya main hape terkaget ketika mendengar suara si sutradara. “Eh iya ini saya baru dikabari kalau Pak Produser lagi ada keperluan mendadak jadi nggak bisa dateng ke sini, dipasrahkan ke saya. Dah mulai aja silakan.”

Sutradara melirik si penulis skenario untuk memberi tanda mulai presentasi.

“Jadi begini, Pak, kami sudah selesai membuat Kisah Nyata, FTV yang akan tayang di tivi Bapak, Indosiar. Kisah ini berfokus kepada istri yang lalai terhadap suami. Kan dari dulu suami mulu nih, Pak, yang nyeleweng, nah dari kami menyarankan untuk diganti sudut pandangnya ke si istri.” Sutradara mulai memaparkan.

“Ah iya boleh-boleh bisa jadi penyegaran kisah nantinya.” Asisten produser menanggapi. Penulis skenario agak tersenyum.

“Baik, kami juga sudah melakukan riset mengenai kisah-kisah nyata yang pernah terjadi yang diakibatkan oleh si istri yang menyeleweng. Dari cerita kami ini premisnya adalah si istri yang menelantarkan suami dan anaknya karena sibuk bergaul dengan teman-temannya, istilahnya sosialita begitu….”

“Pffft… ee terus-terus.” Asisten Produser menaruh hapenya yang sedari tadi dibawa dan mulai konsentrasi dengan pemaparan sutradara. Penulis skenario makin melebarkan senyumannya.

“Oke, untuk konflik yang ditonjolkan dari FTV ini adalah perdebatan suami karena istrinya jarang pulang. Sebab…”

Tiba-tiba asisten produser menyela, “Eee jangan yang itu udah sering dipake di tivi lain. Yang lain coba.”

“Oke, kami sudah menyiapkan alternatif lain untuk Kisah Nyata Indosiar, dari konfliknya yaitu mengacuhkan anak yang ingin bermain bersama ibunya….”

“Nggak bisa ini nanti bisa kena tegur Komisi Perlindungan Anak.” Asisten produser menyela lagi.

“Oke, Pak, kami juga menyiapkan alternatif tambahan yaitu konflik dengan tetangga…”

Lagi-lagi disela asisten produser, “Anak saya nggak suka konflik dengan tetangga.”

“Tenang pak kami juga sudah menyiapkan alternatif tambahan lagi yaitu istrinya yang ketahuan selingkuh akibat terlalu banyak bergaul dengan teman sosialitanya…”

“Saya kurang suka yang dengan selingkuh-selingkuh gitu. Saya nggak cocok nih sama semua cerita kalian. Gini kamu kan milenial ya, kids zaman now, kamu ngerti lah konflik-konflik bagus itu kek gimana, kek hollywood atau korea-korea gitu. Cobalah kamu bikin yang baru.”

“Loh pak bukannya ini terinspirasi dari kisah nyata lalu bisa tayang di Indosiar?” Si sutradara bingung, penulis skenario apalagi. Ia hanya bergumam, “Duh menyimpang dari konteks acara Kisah Nyata Indosiar dong ini.”

“Bisalah bisa, dari milenial untuk milenial. Lagian siapa yang mau runut cerita ini beneran apa nggak. Percayalah kita sama kamu, kreatif. Lanjut-lanjut.” Asisten produser mencoba menenangkan.

“Oke, Pak, untuk klimaksnya ini menceritakan si tokoh sedang di rumah sakit ya, Pak. Jadi si istri diceritakan koma lalu karena doa support dari suami dan anak akhirnya si istri sadar…”

“Nggak bisa, kalau kalian pengin buat plot di rumah sakit sekarang lagi penuh. Banyak orang kena wabah. Nggak bisa kalau kita maksa sewa. Bikin aja sendiri di mana gitu atau perlu buat CGI gitu aja. Ini by the way kita buat FTV Kisah Nyata Indosiar ini buat dapet penghargaan ya, diikutkan kompetisi Oscar ini, jadi serius ini.” sela asisten produser.

“Baik, Pak, untuk yang terakhir mengenai timeline produksi setelah kita hitung-hitung memakan waktu kurang lebih…”

“Sebulan-sebulan.” Penulis skenario membisikkan ke sutradara.

“…sebulan, Pak, untuk jadiin film ini”

“Eh, nggak bisa minggu depan nih?” Asisten produser menimpali.

“Maaf. Gimana, Pak..?” Sutradara tampak kaget.

“Iya seminggu buat dikasih ke tivi, soalnya sutradara-sutradara lain pada mengundurkan diri. Sebab cerita-ceritanya absurd menurut Pak Produser, tidak ada pesan moralnya, terlalu mainstream. Jadi kita butuh ngebut untuk mengisi acara ini biar tetep jalan.”

Suara dering telepon berbunyi, berasal dari hape asisten produser. Dia mengangkatnya pelan “Halo, oh iyaaa, Pak, oke oke. Hmm begitu, jadi harus ada TikToknya, Pak. Oke oke, Pak ini saya lagi sama sutradaranya, nanti saya sampaikan ke dia. Terima kasih, Pak, selamat siang.”

Asisten produser memandang sutradara dan berbicara, “Emmm nggak usah banyak babibu lagi lah yaaa, kalian pasti udah tahu kalau yang menang pitching ini kalian.” Terlihat ekspresi bahagia dari si sutradara dan penulis skenario.

Asisten produser menambahkan, “Tapi gini, ini dari Pak Produser tadi bilang kalau Kisah Nyata Indosiar kali ini kalian harus tonjolkan aplikasi TikTok. Kata beliau ini aplikasi lagi happening banget jadi biar menarik penonton milenial, kalian fokusin di TikTok ini. Soalnya dulu pernah make yang K-Pop itu kurang menarik, ya walaupun sempat diributin banyak orang juga.”

“Gabungin aja sama cerita awal kalian tadi, tapi inget catatan-catatan dari saya sebelumnya ya jangan sampai lupa.”

“Ya gimana, Pak, maaf niiih…” Sutradara sedikit menyela.

“Seminggu jadi bisa kan? Bisalah, yok bisa yok, milenial kok. Orang kreatif kek kamu pasti bisa lah. Kita bebasin kok, tapi itu ya notes saya dan Pak Produser jangan sampai lupa. Dah ya. Selamat.”

“Oke, Pak, terima kasih.” Sutradara dan penulis skenario berdiri. Bersalaman dengan asisten produser dan mengela napas panjang. Seminggu kemudian FTV-nya jadi seperti yang saya tonton pagi ini.

BACA JUGA Tanggapan Saya sebagai Penulis Skenario FTV Kisah Nyata Indosiar Atas Protes K-Popers dan tulisan Kevin Winanda Eka Putra lainnya.

Baca Juga:  Gim Sepak Bola Nggak Melulu PES-FIFA, Ingat Masih Ada Football Manager!
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.