Analisis Pola, Fungsi, Kategori, dan Peran Pakdhe-pakdhe Ngemut Rokok dalam Konser Dangdut – Terminal Mojok

Analisis Pola, Fungsi, Kategori, dan Peran Pakdhe-pakdhe Ngemut Rokok dalam Konser Dangdut

Featured

Sebagai alumnus dangdutan THR Sriwedari dan sempat menyaksikan Via Vallen/Nella Kharisma hanya dengan tarif 15 ribu, saya kerap bertanya-tanya tiap lihat insiden kelahi di acara dangdut. Kenapa selalu ada pakdhe-pakdhe ngemut rokok di kerumunan? Berdasarkan riset kecil-kecilan, saya mendapati hipotesis bahwa pakdhe-pakdhe ngemut rokok ini punya peran penting dalam menjaga stabilitas massa. Pegang kendali penting untuk antisipasi huru-hara.

Di gambar ini, contohnya. Meski terlihat agak menjauh dari kerumunan, namun pakdhe-pakdhe ini matanya awas ketike mengincar biang keributan. Langsung pegang, langsung amankan.

Berikut terlampir videonya. Bisa dilihat, bagaimana kejelian ybs. saat memecah kerumunan yang kemudian dibantu oleh aparat. Andai dia tidak datang, besar kemungkinan insiden ini akan membesar karena dari 2 pihak tidak ada inisiatif melerai.

Di insiden lain, pakdhe-pakdhe ngemut rokok melakukan tindak pengamaman dengan pendekatan santai dan tidak grasa-grusu.

Polanya hampir sama: memindai potensi kericuhan, lalu bergerak cepat ketika keributan mulai pecah. Yang salut dari beliau, adalah pendekatan yang jauh dari kategori represif. Yang rusuh dirangkul, dipeluk, dan diajak ngobrol pelan-pelan. Terbukti efektif meredam kerusuhan.

Yang satu ini bukan Din Minimi, meski sekilas tampak mirip. Namun, satu yang pasti, gestur ketegasan tampak jelas dari pakdhe-pakdhe ngemut rokok yang satu ini. Tenang, kalem, lalu banting saat momennya tepat. Prinsipnya: mendhem keno, sing penting ojo do jotos-jotosan yo, mas, yo.

Baca Juga:  50 Reasons Why You Shouldn’t Commit Suicide

Goyangnya memang agak spaneng, kalah lentur dibanding tentara poco-poco atau goyang maumere saat HUT TNI, tapi bicara soal ketegasan dan kejelian membaca situasi, jangan ragukan kapasitas beliau. Simak sendiri aksinya.

Insiden bermula saat seorang penonton ikut joged sambil bawa ular ke atas panggung. Jangan tanya apa motivasinya, saya juga ga ngerti. Alhasil, ybs. babak bundhas kena bogem mentah penonton lain. Untung, ada Pakdhe-Pakdhe Ngemut Rokok yang sigap mengamankan.

Diketahui, ybs. ternyata seorang aparat. Tidak ada tindak represif kepada perusuh, tapi rokok tidak boleh lupa diemut sebagai sinyal kepada penonton lain bahwa kondisi aman. All clear, all safe. Kondisi ular yang dibawa biang rusuh masih belum diketahui nasibnya.

Pun dengan yang satu ini. Meski sama-sama merokok, hanya jiwa Pakde Pakde yang punya panggilan untuk mengamankan kericuhan. Setelan santai dengan kemeja, tapi respons sigap layaknya jenderal bintang tiga.

Tidak grasa-grasa, cukup tangkap dan pegang, pakde ini setidaknya berjasa untuk tidak membuat kericuhan anak-anak muda jadi semakin meluas. Kritik untuk biduan yang kurang tanggap akan situasi, karena kendali situasi panggung tidak dijalankan sebagaimana mestinya.

Yang berikut ini menyertakan bentuk kerjasama. Sinergi dua pakdhe-pakdhe ngemut rokok untuk mencegah kericuhan dari dua penjuru mata angin. Scene ini mengingatkan saya dengan adegan Luffy & Ace vs marinir di Marineford sebelum dihantam Akainu.

Baca Juga:  Mempertanyakan Mengapa Santri Dilarang Punya Rambut Gondrong

Sebab musabab kericuhan kadang tidak jelas, seperti yang terjadi di konser yang satu ini. Kubu yang bersiteru juga kadang abu-abu. Yang pasti di momen seperti ini cuma satu: pakdhe-pakdhe ngemut rokok yang sigap menetralisir suasana. Semua mesti kondusif!

Terakhir sebagai penutup, saya sampaikan puja-puji untuk Pakdhe ini.

Meski tanpa ngemut rokok, komitmennya sama: sing penting ojo do jotos-jotosan. Andai tidak dilerai ybs., kerumunan massa di Woodstock Brebes ini jadi makin chaos karena mereka sudah siap untuk membakar panggung.

BACA JUGA Pembagian Kelas Pasukan Joget di Konser Dangdut Koplo. Follow Twitter Bryan Barcelona di sini.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.