Stigma Pria yang Mengoleksi Mainan di Usia Dewasa: Dianggap Kekanak-kanakan dan Tidak Memiliki Prioritas

Mengoleksi mainan dapat tergolong sebagai suatu hobi, dan hobi tentu tidak bisa dipaksakan karena akan tergantung dari selera dan bersifat personal.

Artikel

Seto Wicaksono

Di usia yang beberapa tahun lagi menyentuh “kepala tiga”, saya masih suka menonton anime. Genre yang menjadi favorit saya adalah robo-mecha, Gundam salah satunya. Sejak kelas 6 SD hingga sekarang, saya masih mengikuti alur cerita setiap serinya. Lantaran hal tersebut, sejak kecil saya memiliki keinginan untuk mengoleksi gunpla (gundam plastic)—miniatur gundam. Namun, karena harga yang terbilang mahal dan uang saku terbatas, selama sekolah saya tidak pernah memiliki gunpla berjenis apa pun meski ada juga merk KW yang dipasarkan.

Masalahnya, jika membeli yang KW rasanya tidak puas dan khawatir cepat rusak. Jadi, selama sekolah, saya hanya bisa melihat bagaimana beberapa teman yang mampu membeli gunpla dan merakitnya. Pikir saya, kalaupun belum bisa membeli dan memiliki, paling tidak bisa melihat secara langsung bagaimana teman merakit mainan mahal tersebut.

Akhirnya, baru pada saat kuliah, saya bertekad menabung agar mampu membeli gunpla. Tidak peduli cepat atau lambat, yang penting harus memiliki dan merasakan bagaimana sensasi merakit gunpla. Setelah beberapa bulan menabung—tepatnya hampir satu tahun—barulah saya bisa membeli dolanan yang sudah menjadi idaman sejak kecil. Tanpa ragu, saya membeli gunpla bermerk Bandai seharga 700 ribu untuk memuaskan rasa penasaran yang dipendam selama beberapa tahun lamanya. Kala itu, saya senang bukan kepalang layaknya anak kecil yang mendapatkan dolanan baru.

Namun, kesenangan saya seketika terganggu saat beberapa teman secara kompak berkata, “Buat apa beli mainan semahal itu? Nggak bisa diapa-apain. Kalau gue ada uang segitu, mending beli sepatu aja. Ketahuan bisa dipake.” Hal itu juga diperparah oleh orang tua saya yang menyampaikan pernyataan serupa, “Udah besar masih aja beli mainan, Mas. Harganya mahal lagi, kayak anak kecil aja.” Perkataan tersebut masih membekas hingga saat ini.

Baca Juga:  Kata Gus Baha' Orang Tua yang Bisa Kualat Pada Anak, Bukan Sebaliknya

Maksud saya, memang apa yang salah sih ketika seorang laki-laki dewasa membeli mainan dibanding barang lainnya—bahkan ada yang sampai mengoleksi? Terlebih, saya sudah menginginkannya sejak lama dan untuk bisa membelinya harus menabung hampir satu tahun lamanya.

Hingga akhirnya saya tersadar, lelaki dewasa yang masih saja membeli mainan—apalagi sampai mengoleksi—sering kali dianggap kekanak-kanakan dan tidak tahu prioritas, mana yang lebih penting untuk dibeli. Padahal, mengoleksi mainan dapat tergolong sebagai suatu hobi, dan hobi tentu tidak bisa dipaksakan karena akan tergantung dari selera dan bersifat personal.

Lagipula, sejak kapan antara mengoleksi mainan di usia dewasa berbanding lurus dengan sifat kekanak-kanakan seseorang? Apalagi jika kasusnya seperti saya yang baru sanggup membeli mainan di usia dewasa. Itu pun memerlukan perjuangan yang luar biasa. Bisa jadi, apa yang dibeli oleh seseorang di usia dewasa—ketika sudah memiliki penghasilan lebih—merupakan hasrat atau keinginan terpendam sejak lama karena dahulu belum memiliki uang yang cukup untuk membeli suatu barang. Jadi, sebelum menghakimi, apa tidak sebaiknya bertanya terlebih dulu? Hehehe.

Pada dasarnya, selalu ada kepuasan tersendiri saat bisa membeli sesuatu dengan kerja keras dan usaha sendiri, termasuk membeli mainan yang sudah lama diinginkan. Meski pada prosesnya, terkadang menjengkelkan karena banyak pertimbangan jika ada kebutuhan lain yang sifatnya lebih penting. Jadi, mau tidak mau harus menyisihkan untuk prioritas lain. Hanya saja, hal seperti ini sering kali tidak disadari oleh orang di sekitar. Tidak heran jika banyak orang yang menganggap mereka yang membeli mainan seakan tidak memiliki prioritas dan hanya menghambur-hamburkan uang—boros.

Jika memang niat, mengoleksi mainan bisa dijadikan ladang penghasilan yang cukup menjanjikan. Entah menjadi distributor, penjual dalam skala besar, atau paling tidak mainan yang dimiliki bisa diikutsertakan dalam event tertentu—dilombakan atau dibuat diorama dengan tema tertentu—dan pastinya akan mendapatkan penghargaan dalam bentuk piagam juga materi, jika menjadi pemenang. Belum lagi adanya forum dengan hobi serupa, tentu akan ada banyak manfaat yang didapat, utamanya sih bertukar informasi yang sifatnya baik.

Baca Juga:  Deddy Corbuzier dan Lahirnya Tiga Golongan yang Membuat Kita Geleng Kepala

Dalam bentuk apa pun, selama baik dan tidak merugikan orang lain, yang namanya hobi tidak memiliki batasan gender maupun usia. Semua bisa menikmati hobi sesuai minatnya masing-masing tanpa harus menghiraukan cibiran dari orang lain. Atas dasar pemikiran tersebut, semoga semakin banyak orang yang menyadari bahwa hobi itu soal minat dan selera yang tidak perlu diganggu gugat keberadaannya—selama tidak menganggu privasi orang lain.

BACA JUGA Please deh, Permainan Arkade itu Digunakan Bergantian, Bukan Untuk Dikuasai Satu Orang atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.408 kali dilihat

20

Komentar

Comments are closed.