Soccer, Istilah Ciptaan Orang Inggris yang Dibenci Orang Inggris – Terminal Mojok

Soccer, Istilah Ciptaan Orang Inggris yang Dibenci Orang Inggris

Artikel

Dicky Setyawan

Sepak bola memang tak ada habisnya untuk dikuliti. Olahraga yang digandrungi segala lapisan masyarakat membuat pembahasannya berlanjut meski pertandingan sudah selesai. Salah satu contohnya adalah tentang penyebutan nama olahraga ini. Bahasa Inggris punya dua penyebutan untuk olahraga ini. Bahasa Inggris British menyebut sepak bola dengan “football”, namun bahasa Inggris American menyebutnya dengan “soccer”.

Meski remeh, nyatanya perbedaan penyebutan ini menimbulkan sentimen orang Inggris khususnya dan orang Eropa umumnya terhadap orang Amerika Serikat. Di beberapa negara, kesucian “football” tetap terjaga walau diterjemahkan ke ragam bahasa, misalnya voetlball (Belanda), fotboll (Norwegia), futebol (Portugis) dsb. Atau di Indonesia disebut ‘sepak bola’ sebagai terjemahan kata ‘football’. Sedangkan di Amerika Serikat, football melenceng jauh menjadi soccer. Meskipun bukan satu-satunya negara yang menggunakan istilah “soccer,” orang Amerika sering dianggap biang kerancuan penyebutan olahraga ini.

Hal ini menjadi rumit ketika sepak bola sebagai olahraga paling populer di dunia nyatanya tak bisa menjadi paling populer di Amerika Serikat. Sering dibahas pula di pelbagai artikel alasan mengapa orang Amerika tak terlalu antusias terhadap sepak bola walau virusnya menjangkit dunia, yang jelas ketidaksukaan orang Amerika terhadap sepak bola pula yang dianggap sebagai alasan mereka enggan menyebut sepak bola sebagai “football” lazimnya warga dunia lain.

Orang Amerika justru menggunakan istilah “football (saja)” untuk menyebut olahraga “American football,” bukan untuk sepak bola. Hingga orang luar Amerika mempertanyakan mengapa tidak menyebut American football sebagai rugby meski sejatinya rugby dan American football berbeda. Orang Amerika juga sering menjadi olok-olokan netizen penganut football (sepakbola), dengan memplesetkan American football menjadi “eggball,” karena bolanya dianggap lebih mirip telur.

Keengganan orang Amerika untuk umum koncone baik dari penyebutan maupun kegemaran ini menumbuhkan anggapan bahwa orang Amerika sengaja mendiskriminasi sepak bola yang notabene produk luar. Sebagai negara adidaya, Amerika Serikat memang dikesankan menjaga kehormatannya, tak terkecuali olahraganya seolah tak mau kalah populer dengan olahraga luar negeri.

Sentimen orang Eropa khususnya Inggris ini sering saya ditemui di akun-akun olahraga khususnya sepak bola, di mana ketika ada orang yang menulis “soccer” bisa dipastikan kolom komentar dipenuhi bully-an dan pembelaan antara yang menyebut football dan soccer. Jangankan orang Eropa, orang Indonesia pun terjangkit virus yang sama.

Coba deh kamu nulis kata “soccer” salah satu postingan akun olahraga, saya yakin walaupun tidak ada akun orang Eropa di sana, pasti ada yang berusaha membenarkan soccer menjadi football.

Sentimen ini juga diangkat dalam film Green Street Elite yang menceritakan tentang gaya hidup pendukung West Ham United. Diceritakan, Matt Buckner sebagai mahasiswa asal Amerika yang mengunjungi kakaknya di London, sering dipandang sinis oleh pemuda-pemuda London. Aksen Amerika yang kental membuatnya gampang dikenali dan langsung dicap sebagai orang aneh karena di negaranya tak menyukai sepak bola. Puncaknya ketika Matt Buckner mengucapkan “soccer” langsung kena semprot Pete Dunham, pemuda asli London sekaligus sepupu ipar Matt Buckner, “Stop saying soccer!”

Saya kira, kepopuleran film ini di Indonesia pula lah yang membuat sentimen orang Eropa terhadap soccer menyebar sampai negara kita.

Ketidaksukaan orang Inggris dan Eropa terhadap istilah soccer, sebenarnya adalah kesalahan mereka sendiri. Dalam artikel Pandit Football yang berjudul “Menelusuri Jejak Lahirnya ‘Soccer’”, dijelaskan bahwa pada masa perkembangan sepak bola, terjadi perpecahan antara yang memainkan sepak bola dengan tangan dan kaki.

Saat itu, orang-orang yang memainkan bola dengan tangan mengasosiasikan dirinya dalam “Rugby football” dan yang memainkan bola dengan kaki mengasosiasikan diri dalam “Association football”. Karena kebiasaan orang Inggris menyebut “Association football” dengan “Sock”, orang Amerika meniru hal tersebut dan terciptalah istilah soccer

Orang Inggris boleh mempertahankan dan membenarkan “football”, sementara orang Amerika boleh memakai pembenaran kalau “soccer” mereka gunakan bukan atas kebencian terhadap sepak bola, tapi atas dasar meniru orang Inggris. Yang jelas sebagai orang Jawa yang lebih lazim menyebut bal-balan saya tidak mau terlalu larut dalam perdebatan ini. Hanya saja, kalau disuruh memilih saya lebih menyarankan “football” sebagai sesuatu yang murni dan benar dibanding soccer yang lahir karena kesalahan. Toh mau football atau soccer yang penting olahraga ini tetap dimainkan dengan kaki, bola dan lapangan.

BACA JUGA Bully yang Dialami Adik Saya dan Surat Cinta Terbuka Untuknya dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Baca Juga:  Keumalahayati, Inong Balee, dan Akhir Tragis Cornelis de Houtman

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.