Soal Larangan Memotret di Dalam Pesawat Maskapai Garuda: Antara Penegasan dan Konten Baru di Media Sosial

Cerita ini bermula dari seorang penumpang yang memposting foto mengenai pelayanan yang diberikan oleh maskapai Garuda, khususnya pada saat memesan makanan.

Artikel

Seto Wicaksono

Dalam mencari hiburan, kini tak perlu biaya yang mahal untuk mendapatkannya, tidak perlu pula bepergian jauh sampai ke luar pulau—apalagi luar negeri—cukup jemput dengan cara pegang handphone, lalu cek timeline Twitter. Setidaknya hal itu yang saya lakukan dalam melepas penat. Meski tidak selalu berhasil, namun terkadang efektif dalam mendapatkan tawa dari hasil menelusuri cuitan.

Kemarin misalnya, banyak media yang memberitakan soal larangan dari maskapai Garuda untuk memotret atau pun membuat video di dalam pesawat. Dan seperti biasa hal tersebut mengundang beragam reaksi orang yang rajin sekali mengecek timeline Twitter walau sedang sibuk bekerja dan ada deadline—seketika menjadi trending dan terciptalah lawakan khas ala pegiat Twitter.

Cerita ini bermula dari seorang penumpang yang memposting foto mengenai pelayanan yang diberikan oleh maskapai Garuda, khususnya pada saat memesan makanan—juga menyampaikan keluhan untuk hal tersebut di media sosial. Di saat yang bersamaan, keluhannya seketika menjadi viral dan trending. Banyak orang yang seakan setuju dengan keluhan yang diperlihatkan.

Jauh sebelum itu, ada pula cuitan yang mendadak trending karena bercerita tentang menu makanan apa yang didapat saat bepergian menggunakan maskapai Garuda. Setelah itu—seperti biasa—fokus saya langsung beralih kepada kolom reply untuk mengetahui bagaimana reaksi dan respon dari para maha benar netizen dengan segala komentarnya.

Walau sudah bisa menebak, responnya antara lain ada yang tidak mempermasalahkan, ada yang mempermasalahkan dan biasa saja, tetap saja bagi saya menjadi lucu karena mereka yang berkomentar seakan sulit untuk serius—semua seperti bisa dijadikan bahan bercandaan meski terkadang kebablasan. Tak jarang pula sampai ada yang menegur dengan menyampaikan maaf sekadar mengingatkan sebagi penutup perbincangan.

Baca Juga:  Benarkah Film Makmum Membuat Orang Jadi Takut Salat Sendirian?

Ada info bahwa alasan maskapai Garuda membuat larangan untuk mendokumentasikan segala sesuatu saat berada di dalam pesawat karena khawatir menganggu privasi orang lain. Sebetulnya hal itu ada benarnya, mengingat tidak semua orang suka dan merasa nyaman jika tanpa sengaja masuk ke dalam satu frame foto atau video orang lain apalagi sampai di-share.

Jika memang benar demikian, alasan atau usaha melindungi privasi seseorang ada baik dan benarnya. Namun untuk sebagian orang, surat larangan mendokumentasikan tersebut—memotret, membuat video, dan mem-posting—dianggap berlebihan dan sebagian lagi menjadikannya konten untuk lucu-lucuan.

Sampai dengan tulisan ini dibuat, ada tiga pihak yang menjadikan surat larangan tersebut sebagai acuan untuk lucu-lucuan atau konten di akun media sosialnya. Diantaranya ada Grab, Sang Pisang milik Kaesang, dan Gramedia. Belum diketahui siapa yang memulai namun satu yang pasti mereka dapat dengan jeli memanfaatkan situasi menjadi hal yang menyenangkan dan menghibur.

Memang, sebagian orang yang berkomentar di Twitter menganggap langkah pembuatan surat larangan dianggap blunder atau hal yang tidak perlu. Dan sebagaimana diketahui, setiap blunder pasti akan ada resikonya—dijadikan meme atau konten untuk mereka yang bisa dikatakan kreatif, mungkin juga oportunis.

Konten yang dibuat oleh Grab, Sang Pisang, dan Gramedia kurang lebih sama, menyinggung isi surat larangan yang asalnya dari Garuda hanya saja dibuat menjadi lucu—tidak diniatkan serius. Bahkan seketika tagar yang digunakan oleh Grab #NaikkanGajiAdminTwitterGrab untuk konten ini menjadi trending di Indonesia. Mereka pun langsung membuat giveaway bersamaan dengan penggunaan tagar tersebut. Ya, sekali mendayung dua-tiga pulau terlampaui.

Tidak menutup kemungkinan setelah ini beberapa produk akan mengikuti jejak mereka dalam membuat peraturan atau larangan yang lucu untuk dijadikan konten dan meramaikan akun media sosial mereka. Bisa dianggap dan terbilang latah, namun bagi saya hal itu sah-sah saja selama tidak menyakiti atau menjatuhkan pihak mana pun.

Baca Juga:  Video Klip Lagu Itu Penting Nggak Sih?

Untuk info terkini, mengutip dari Kumparan pihak maskapai Garuda sudah merevisi keputusan tersebut yang sebelumnya “melarang” menjadi “mengimbau” penumpang untuk tidak mengambil gambar di dalam pesawat. Apa pun kebijakan yang dibuat atau diperbarui, semoga menjadi yang terbaik dan membuat orang lain khususnya para penumpang nyaman dalam menggunakan maskapai Garuda.

Bagi saya yang jarang bepergian naik pesawat sebetulnya hal ini tergolong biasa saja. Dan kalau pun relate, saya bukan tipe penumpang yang gemar foto jendela pesawat untuk kemudian di-posting dan di-edit secara paripurna dengan caption bijak bak motivator, sih.

---
589 kali dilihat

1

Komentar

Comments are closed.