Skema Kedekatan Pertemanan Berdasarkan Banyaknya Grup WhatsApp Turunan – Terminal Mojok

Skema Kedekatan Pertemanan Berdasarkan Banyaknya Grup WhatsApp Turunan

Artikel

Avatar

Percayalah, seberapa banyak kita punya grup WhatsApp turunan akan menunjukkan seberapa banyak pula kita dekat dengan orang-orang. Tau, kan, grup WhatsApp turunan itu apa? Itu loh grup yang tercipta dari pecahan grup utama. Misal ada grup kantor, terus beberapa anggota grup kantor bikin grup lagi namanya grup kantor demen nongkrong.

Nah, berdasarkan analisis ngaco tapi mendalam, saya menemukan berbagai skema yang bisa menjadi pertanda seberapa dekat kita sama orang di dalam grup. Berikut adalah skemanya.

#1 Sistem downline kayak MLM

Grup WhatsApp itu punya downline kayak skema MLM. Bedanya, kalau downline MLM semakin di atas maka semakin bagus, grup WhatsApp justru sebaliknya. Semakin di bawah semakin bagus. Downline yang saya maksud itu grup turunan.

Misal ada grup WhatsApp Terminal Mojok, isinya para penulis dari keseluruhan daerah. Terus karena antar penulis mungkin sudah menjadi akrab, maka ada grup turunan yang fungsinya bisa lebih bebas, kayak misal menggunjing penulis di grup utama yang caper dan gemar bikin masalah atau entah ngapain. Sebut saja grup turunannya itu bernama Terminal Akatsuki. Artinya apa, hash mbuh ra mudeng.

Di grup turunan itu terjalin kedekatan yang lebih dekat antar penghuninya, jauh lebih dekat ketimbang di grup utama. Bahkan nggak menutup kemungkinan ada pula grup turunan dari grup yang sudah turunan itu pula. Misalnya grup Terminal Akatsuki Tanpa Riyanto, yang isinya bebas ngomyang menggunjing saya yang dicap pekok dan suka nguber-uber mereka buat nulis media sebelah sono itu.

Nggak menutup kemungkinan juga, dari grup Terminal Akatsuki Tanpa Riyanto, ada lagi grup turunan bernama Terminal Akatsuki Tanpa Riyanto dan Prabu. Gitu aja terus sampai ada grup yang isinya cuma Gusti Aditya sama Taufik. Urusan ngapain mereka bikin grup kalau isinya cuma dua, rasah dipikir sik.

#2 Makin dalem, ,makin deket

Hal ini terjadi hampir di semua lingkungan. Misalnya ada grup pekerjaan, pasti ada grup turunan yang isinya menggunjing atasan. Ada lagi grup turunan para sista-sista, ada pula grup turunan para mas-mas. Namun, dari setiap turunan itu, pasti ada saja orang yang nggak ikut turun. Nah, percaya atau enggak, seberapa dalam kita mengikuti grup turunan, maka kedekatan personal dengan penghuni grup juga akan semakin dalam.

Intinya, semakin sering kita satu grup sama seseorang, dan semakin sedikit pula anggota grup tempat kita ketemu orang itu, artinya kita juga semakin dekat sama dia. Saking dekatnya, pasti nama panggilannya bukan mas atau mbak lagi, tapi malah nama-nama binatang atau semacamnya.

Di grup pekerjaan saya misalnya, ada grup divisi, ada grup manajemen, ada grup underground divisi, ada pula grup underground semua pegawai. Saya sudah lama tahu ada grup turunan dari grup underground semua pegawai yaitu grup mas-mas pekok hobi ndem-ndeman geden, ada pula grup sista-sista yang hobi nongkrong cantik di kedai kopi atau malah pada staycation bareng. Saya tidak termasuk anggota dua grup tersebut.

Grup yang sista-sista, tentu saja saya nggak masuk kriteria. Grup yang mas-mas pekok, ternyata saya belum sepekok itu untuk menjadi anggota. Saya hanya bertahan sampai downline pertengahan, yang artinya kedekatan saya dengan sesama pegawai nggak dalem-dalem banget, dan saya nggak masalah sama sekali. Fenomena saya bertahan di downline pertengahan nggak cuma terjadi di urusan pekerjaan. Sudah dari dulu saya seperti itu dan memang jarang dekat sampai sedekat-dekatnya dengan orang di sebuah lingkungan.

#3 Nggak banyak grup, hampir bisa dipastikan nggak punya banyak temen deket

Di beberapa lingkungan, saya sering menemui orang yang kecewa dan sedih ketika orang itu tau ada grup dan dia bukan anggota di dalamnya. Dia merasa tersingkirkan, padahal barangkali memang grup turunan tempat dia bukan anggota emang nggak cocok buat dia. Atau ya memang karena dia nggak sedeket itu sama orang-orang di grup turunan. Yaudah, lah kalau emang nggak deket, ngapain juga maksa berada di grup yang sama. Kan, kasihan anggota lain kalau mau menggunjing jadi nggak bebas.

BACA JUGA Grup WhatsApp Keluarga Besar Adalah Kawah Candradimuka Sebelum Berdebat di Sosial Media dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Keluar dari WAG yang Penuh Obrolan Mesum Itu Bikin Hidup Lebih Tenang
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
2


Komentar

Comments are closed.