Cara Makan Itu Soal Selera, Ngapain Diperdebatkan, sih? – Terminal Mojok

Cara Makan Itu Soal Selera, Ngapain Diperdebatkan, sih?

Artikel

Beberapa hari lalu di Twitter sampai ramai perdebatan antara Chef Arnold dan Uda Ivan Lanin soal bubur diaduk dan nggak diaduk. Ih, waw. Antara si tukang racik makanan dan si ahli bahasa berdebat dan mengundang para netizen garis keras untuk ikut berargumen soal cara makan bubur mana lebih benar, diaduk atau nggak diaduk.

Perdebatan-perdebatan yang hampir sama dengan mana yang lebih enak antara Indomie atau Mie Sedaap. Mana cara makan yang benar, makan soto nasi dicampur atau dipisah. Sebenarnya rujak dicocol atau bumbu kacangnya disiram di atas buah. Yah, hal yang awalnya lucu-lucuan ini lama-lama jadi lebih berisik dan saling caper saja. Sudah mirip sama pendukung cebong kampret.

Perdebatan yang dibumbui filosofi-filosofian ini seperti sebuah prinsip yang menentukan mau ke mana arah bangsa ini. Berdebat seakan dapat menjadi solusi untuk membayar utang negara yang terus bertambah. Atau dengan cara makan yang benar versi mereka seakan bisa mencegah tertular virus Covid-19. Halah~

Apakah saya terlalu serius menanggapi perdebatan-perdebatan tersebut? Iya. Bagi saya, awalnya lucu mengikuti perdebatan-perdebatan tersebut. Namun, karena terlalu sering lama-lama jadi ngebosenin. Jokes yang terlalu sering dilemparkan lama-lama terasa kayak polusi udara.

Saya pernah mengalami perdebatan soal cara makan ini. Suatu pagi, saya sarapan bubur dengan seorang teman yang kebetulan tim bubur ayam nggak diaduk, sementara saya makan bubur ayam diaduk. Langsung saja saya mendapat siraman rohani dari teman saya bahwa makan bubur diaduk seperti penistaan terhadap bubur ayam. Makan bubur ayam diaduk tanda bahwa saya nggak menghargai keeleganan karya seni dari si tukang bubur.

Baca Juga:  Berani Bacot di Media Sosial tapi, kok, Pakai Akun Bodong?

Separuh kesal saya bertanya pada si tukang bubur, “Bang, makan bubur ayam yang bener gimana, sih?” Si tukang bubur ayam yang sedari tadi mengikuti ceramah teman saya sambil melayani pembeli lain cuma bisa senyum-senyum. “Bang, gimana? Kan abang yang bikin bubur ayamnya, nih. Ada panduannya nggak?” tanya saya setengah mendesak blio. Si tukang bubur ayam cuma menjawab, “Ya gimana enaknya aja, Neng.”

Balik saya yang menyiram teman saya dengan kenyataan bahwa si abang penjual yang meracik bubur ayam dengan tetesan keringatnya nggak peduli bagaimana cara kita makan bubur ayam. Yang mereka pedulikan adalah bagaimana dagangannya laku, bisa bawa pulang duit yang banyak biar bini di rumah nggak uring-uringan bayar sekolah anak, token listrik, atau supaya nggak diusir dari kontrakan!

Perdebatan soal cara makan yang benar jadi nggak penting, apalagi berimbas khusus bagi para tukang penjaja makanan. Perdebatan kita nggak otomatis membuat mereka jadi sultan atau mendadak naik haji. Perdebatan kita nggak otomatis membuat mereka jadi pemimpin tertinggi sekte aliran. Nggak gitu!

Lalu, apakah saya tim bubur ayam diaduk? Tentu saja nggak. Saya nggak peduli makan bubur ayam diaduk atau nggak, makan soto nasinya dicampur atau dipisah, lebih enak Indomie atau Mie Sedaap, dan perdebatan lainnya soal makanan. Bagi saya, makan adalah bagian dari cara bertahan hidup, karena menghadapi hidup yang nggak pasti ini butuh banyak energi. Belum lagi tambah ribet dengan persoalan benar atau nggaknya cara makan kita.

Baca Juga:  Akibat Cuaca Panas: Bali ada Pengembangan PLTS dan Jepara ada Goreng Telur di Jalan Aspal

Ada masanya tergantung mood makan bubur ayam diaduk atau nggak diaduk. Lagian, menikmati makanan dengan cara yang sama selama bertahun-tahun apa nggak membosankan? Sesekali coba keluar dari zona yang kita anggap benar supaya kita tahu apakah benar kita sudah melakukan cara yang benar? Atau jangan-jangan kita sok-sokan saja demi sebuah pengakuan?

Makanan yang masuk lewat mulut hanya perlu dinikmati untuk kemudian disyukuri dan semoga menjadi berkat dalam menjalani hidup. Tuhan sudah baik memberi kita makanan yang enak-enak, eh kok malah ribut.

BACA JUGA Ngapain sih, Peduli Amat Soal Cara Makan Burger yang Bener! atau tulisan Indah Setiani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.