Sisi Lain Nadiem Makarim

Artikel

Zulham Mahasin

Ketika Presiden Jokowi mengumumkan Nadiem Makarim sebagai Mendikbud, tidak sedikit yang meragukan. Dengan latar belakangnya sebagai pebisnis transportasi digital GoJek, Nadiem dianggap tidak kapabel memimpin kementerian yang membidangi pendidikan. Nadiem adalah GoJek, dan GoJek adalah Nadiem.

Banyak yang tidak menyadari bahwa Nadiem Makarim adalah lulusan Harvard Business School, salah satu universitas terbaik di dunia. Ia meraih gelar Master of Business Administration (MBA) pada tahun 2011.

Sebutlah nama-nama ini: Ann Moore, Meg Whitman, Ulf Schneider, Michael Lynton, Michael Bloomberg, Axel Dumas, Walter Haas, dan Ann Sarnoff, mungkin hampir tidak ada yang mengenalnya.

Tapi coba sebutkan nama-nama perusahan yang mereka pimpin ini: Time, Hewlett-Packard, Nestle, Sony pictures, Bloomberg, Hermes, Levi’s, atau Warner Bros. Sederet tokoh tersebut adalah peraih gelar MBA di Harvard Business School, sama seperti Nadiem Makarim.

Perusahaan-perusahaan yang mereka pimpin tersebut merupakan pemain raksasa di beragam bidang: media massa, teknologi, pakaian, produk makanan, bahkan perfilman. Harvard sukses menempatkan alumni-alumninya memimpin raksasa-raksasa dunia tersebut.

Apa kunci kesuksesan Harvard?

Salah satunya ini: kurikulum. Harvard memiliki kurikulum di mana mahasiswanya benar-benar memahami dunia kepemimpinan dan manajerial pada bidang apapun melalui bedah kasus yang riil. Mereka menamakannya case-and experience-based curriculum (kurikulum berbasis kasus dan pengalaman). Salah satu metode pembelajaran praktis yang bernama case method, diprakarsai dan dikembangkan oleh Harvard Business School. Kurikulum dan metodologi ini sangat dinamis dan tidak monoton.

Mahasiswa MBA di Harvard belajar membuat keputusan ketika berhadapan dengan data yang bukan hanya berbeda tapi juga berkonflik, situasi politik yang kompleks, dan dibawah tekanan. Mereka juga belajar dengan mengeksplorasi usaha-usaha potensial, berjiwa enterpreneur dan menemukan bisnis baru. Mereka terdidik sebagai orang yang tidak terjebak pada pemikiran dan rutinitas yang statis. Skill itulah yang membuat alumni Harvard dapat memimpin banyak perusahaan ternama.

Baca Juga:  Dari Mbak Nora Kita Belajar, Kebebasan Ekspresi Bukan Tanggung Jawab Pasangan

Jika berkaca dengan sistem pendidikan kita yang ada saat ini, tanpa mengabaikan aspek lain dalam pendidikan kita yang begitu luas, salah satu problem mendasar kita adalah sekolah vokasi, utamanya sekolah menengah (SMK). Menurut data yang ada, lulusan SMK menyumbang jumlah pengangguran terbanyak di Indonesia, bahkan jika dibandingkan lulusan SD sekalipun. Padahal, SMK diharapkan untuk menghasilkan lulusan yang terampil, yang siap kerja ataupun memulai usaha baru. Dari data tersebut saja terlihat, bahwa ada yang salah dengan SMK.

SMK didesain untuk menyiapkan lulusan yang siap terjun ke dunia industri, baik sebagai pekerja terampil, maupun sebagai pioneer untuk menjelajahi dan memulai bisnis baru. Kurikulum yang dibangun mestilah demand-driven, sejalan dengan kebutuhan industri maupun pasar, serta proyeksi trend pasar kedepan.

Disinilah “missing link” nya.

Ketika SMK tidak memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk bersaing di dunia kerja, mereka akan kalah bersaing dengan tenaga kerja lainnya. Tantangan SMK semakin rumit sebab kita memasuki era digital. Di era ini, literasi digital dan interkoneksinya dengan industri dan wirausaha memegang peranan vital. Jika tidak ada perbaikan dan upgrade pada kurikulum sekolahnya dalam hal ini, alumni-alumni SMK akan semakin tertinggal.

Pe-er terbesar Nadiem Makarim saat ini salah satunya adalah menciptakan kurikulum, baik tingkat sekolah maupun universitas, yang menyiapkan alumni-alumni yang berjiwa kepemimpinan dan kewirausahaan, sama seperti yang ia peroleh selama belajar di Harvard Business School. Dengan pengalaman Nadiem belajar di Harvard, ditambah dengan prestasinya membangun bisnis digital dengan status decacorn, Nadiem adalah salah satu aset terbesar dunia pendidikan yang kita miliki.

Kita menaruh harapan besar pada Nadiem Makarim untuk membantu menciptakan kurikulum terbaik buat anak-anak kita. Kita sama bermimpi, suatu saat ada anak Indonesia yang memimpin perusahaan-perusahaan dunia seperti alumni-alumni Harvard, yang jika ditanya, “kamu alumni mana?”, ia dengan bangga mengatakan: “saya alumni SMK di Indonesia”.

Baca Juga:  iPusnas Adalah Aplikasi Andalan untuk Membaca E-Book Legal

Selamat bekerja Pak Menteri.

BACA JUGA Susi Pudjiastuti, Terima Kasih atau tulisan Zulham Mahasin lainnya. Follow Facebook Zulham Mahasin.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
24


Komentar

Comments are closed.