Siapa yang Bilang Jadi Anak Bungsu Enak? Maju Sini

Artikel

Tazkia Royyan Hikmatiar

WFH membuat satu keluarga mulai dari anak hingga bapak seharian berdiam diri di rumah. Jika sebelum WFH kita bisa makan di luar, main ke luar, sekarang semua itu mesti dilakukan di dalam rumah. Itu berarti semakin banyak juga pekerjaan rumah yang perlu dilakukan. Memasak harus tiga kali sehari, membuat camilan, membersihkan rumah dua kali lipat lebih banyak daripada biasanya karena rumah jadi lebih cepat kotor. Ibu yang di Indonesia biasanya menjadi pengurus rumah tangga dikatakan rentan sekali mengalami stres di masa WFH. Ya bapak dan anak juga bisa stres sih. Hingga pada akhirnya, akumulasi stres itu tertumpuk pada anak bungsu.

Kok begitu?

Meski sebelumnya sudah biasa mengerjakan banyak hal, ibu tetap bisa stres menghadapi anak dan suami yang di luar ekspektasinya ketika berkegiatan di dalam rumah. Ekspektasi ibu saat keluarga di dalam rumah akan menyenangkan, tapi faktanya bosan juga ketika akhirnya melihat anak dan suaminya lebih banyak rebahan dan bermain gawai dibanding membantunya atau bercakap-cakap di ruang keluarga.

Akibatnya, banyak ibu yang akhirnya stres dengan ekspektasinya sendiri, dan korban dari stresnya ibu tentu saja seluruh anggota keluarga. Selain suami yang akan banyak diomeli, tentu saja korban paling rentan berikutnya adalah anak bungsu. Begini hasil pengamatan saya selama hampir dua minggu di rumah.

#1 Anak bungsu adalah pihak yang paling lemah dalam keluarga

Anak bungsu, kalau dia masih sekolah, orang tua berharap selama di rumah dia lebih banyak belajar. Atau seperti pada lagu anak-anak, bangun tidur, terus mandi, enggak lupa menggosok gigi, habis itu si bungsu menolong ibu, membereskan tempat tidurnya. Tapi fakta berkata lain, si bungsu bahkan dibangunkan dari tidur aja susahnya minta ampun.

Kalaupun sudah bangun, si bungsu enggak terus mandi. Mungkin iya ke kamar mandi, tapi cuma pakai jurus dua jari—celupin dua jari ke air, terus mengoleskannya pada ujung dua mata. Enggak ada tuh langsung mandi, apalagi gosok gigi, yang ada malah lanjutin tidur lagi. Sebab kecewa dengan ekspektasinya sendiri, orang tua akhirnya kecewa, terus mangkel, dan mulailah mulutnya meracau, ngomong ke mana-mana, secara enggak sadar malah caci-maki si bungsu.

Baca Juga:  Merasa Selalu Diawasi Orang Tua yang Memiliki Akun Media Sosial

Serius, kalau udah stres, ibu bisa sampai caci maki gitu. Banding-bandingin anaknya dengan anak orang lain. Kebiasaan yang sering dilakukan orang tua dan fatal sekali akibatnya. Si anak dengan dibanding-bandingkan bukan malah termotivasi, tapi jadi enggak percaya diri. Dan anak yang selalu jadi sasaran itu tentu saja si bungsu, kalau enggak kakak satu tingkat di atas si bungsu.

Kenapa enggak anaknya yang lain? Sebab, orang tua masih merasa si bungsu dan kakaknya setingkat dari si bungsu itu masih paling perlu diperhatikan, sudah sedewasa apa pun mereka. Alih-alih diperhatikan, ujungnya malah enggak baik juga karena terlalu berekspektasi tinggi dan kecewa.

#2 Anak bungsu korban utama disuruh-suruh

Deritanya bertambah berkali-kali lipat kalau dia punya banyak kakak. Mampuslah itu. Baru aja menunaikan suruhan ibu, eh langsung disuruh bapak. Udah disuruh bapak, eh langsung dipanggil lagi sama kakak pertama, disuruh beli anu. Saat akhirnya ibu atau bapak nyuruh kakaknya yang lain, eh si kakak malah ngelimpahin suruhannya ke si bungsu, “Ke si adek aja, ini lagi belajar.” Atau alasan-alasan lainnya. Sue.

Enggak ada waktu sama sekali buat main. Rasanya enggak boleh aja si anak bungsu ini diam duduk barang sejenak. Lebih menderita lagi kalau misal bungsunya itu seumuran saya misalnya, udah kuliah dan merantau. Yang biasanya kalau hidup di kosan enggak ada yang merhatiin, enggak ada yang nyuruh atau pun ngelarang ini-itu, eh pas pulang ke rumah langsung segala dilarang, segala disuruh.

Enggak boleh banget lihat saya misalnya ngorek gawai, meski itu lagi kuliah. Wei, enggak inget apa kalau anak bungsunya ini meski bungsu tapi udah kuliah, harus belajar onlen pula. Sumpah deh, Bu-ibu, Pak-bapak, Kak-kakak, menderita sekali kalau anak bungsu ini tetiba dijadikan pengganti babu.

Baca Juga:  Bukan Indomie, Justru Kerupuk Penyelamat Hari-Hari Melarat Kita

Tempo hari adik saya yang bungsu bahkan sampai nangis, stres. Pasalnya, waktu dia main gawai, kakak saya terus-terusan nyuruh dia untuk ngerjain itu-ini. Baru aja duduk untuk mainin gawai, eh langsung diteriakin lagi, dipanggil lagi, dan disuruh lagi.

Ya, jangankan dia sih. Saya aja yang pangais bungsu atau kakak satu tingkat dari si bungsu stres parah kalau orang tua dan kakak-kakak saya udah nyuruh-nyuruh. Apalagi kalau untuk ukuran orang seumuran saya yang udah punya privasi sendiri, punya kegiatan yang perlu dilakukan sendiri, seperti baca, nulis, atau ngechat gebetan. Enggak bisa terus dituntut untuk ngerjain ini-itu. Saya juga kadang butuh waktu buat diam aja sendiri gitu.

Saya sungguh paham, Bapak-Ibu, meski sudah sedewasa apa pun anak, saat kembali ke rumah dia masih saja anak kecil di hadapan Bapak-Ibu. Tapi, jangan juga diperlakukan kayak bocah dulu banget yang bisa disuruh ini-itu, harus selalu bersama keluarga. Mau bagaimanapun anak sudah mulai punya kehidupannya sendiri di luar keluarga, dan itu mesti dihargai.

Ajaklah lebih banyak diskusi dengan tanpa judgement, ajak ngobrol tentang banyak hal jika mau anak tidak asik dengan dunianya sendiri, tapi jangan dibatasi juga. Kalau mau nyuruh mbok yo yang wajar, jangan yang bisa dilakuin sendiri, eh masih aja mau nyuruh. Beri ruang-ruang khusus untuk anak bereksplorasi. Beberapa psikiater malah menyarankan untuk menurunkan tingkat ekspektasi pada anak, biar enggak kecewa, biar enggak stres dan akhirnya malah menyakiti anak.

BACA JUGA Adik Saya Masih SD dan Ia Mengaku Sedang Jatuh Cinta. Ini Respons Saya dan tulisan Tazkia Royyan Hikmatiar lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.