Si Doel Anak Sekolahan Episode 34, Musim 3: Mandra Mau Melamar Nunung – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 34, Musim 3: Mandra Mau Melamar Nunung

Artikel

Avatar

Pak Bendot yang awalnya meriang dan menggigil, di Si Doel Anak Sekolahan episode 34 ini bukannya lebih membaik, malah larinya ke sakit perut. Perut Pak Bendot kembung, duduk nggak enak, baringan juga serbasalah. Nunung menyarankan nanti waktu Mas Karyo pulang, sebaiknya Pak Bendot minta diantar ke dokter saja. Tapi ya seperti orang tua pada umumnya, Pak Bendot ngeyel untuk cukup pakai balsem. Dia menyuruh Nunung balik lagi ke warung Mak Nyak beli balsem.

Mandra baru balik dari narik opelet persis saat Nunung ada di warung Mak Nyak, Mandra memberikan uang setoran opeletnya ke Mak Nyak dengan nada sombong. Mereka duduk ngobrol berdua di warung, Nunung tanya soal setoran opelet Mandra, Mandra tentu saja setel level tertinggi alias sombong abiiisss! Tanpa mereka sadar, ada Mas Karyo ikutan mendengarkan obrolan mereka.

Mas Karyo langsung menyuruh Nunung pulang. Lagi pula Nunung lupa kalau sebetulnya dia kan diminta oleh Pak Bendot membeli balsem. Pasti Pak Bendot sudah nungguin. Mas Karyo sewot melihat Mandra dekat-dekat sama adiknya, dia pasang tampang (sok) judes.

“Sombhong amhaaat lu, Buluk! Mentang-mentang punya adek perempuan!” kata Mandra.
“Buluuuk, bulukkukuk…,” Mandra nyanyi dengan maksud ngatain Mas Karyo. (Lagu ini dinyanyikan dengan nada “kukuk kukuruyuk” birama empat per empat.)

Sampai di rumah, Mas Karyo diberi tahu oleh Nunung bahwa sakit Pak Bendot makin parah. Setelah dipaksa (dan ditakutin) oleh Mas Karyo, akhirnya Pak Bendot nurut juga mau dibawa periksa ke dokter. Nunung lalu mendekati Mandra yang baru kelar mandi untuk minta tolong.

“Saya mau minta tolong sama Mas Mandra, Pak Bendot lagi sakit,” kata Nunung.
“Wadu, saya kagak bisa ngobatin orang sakit mah. Emang saya dukun?” jawab Mandra. Yeee!
“Ndak ngobatin. Minta tolong Mas Mandra nganter ke dokter gitu lho. Maksud saya pake opeletnya Mas Mandra. Soalnya Pak Bendot lemes, Mas. Nggak kuat jalan.”
“Oh, oke, tapi Nunung ikut kan?”
“Ya jelas toh.”
“Oke, kalo gitu saya ganti baju dulu yak?”

Nunung lega karena Mandra mau mengantarkan mereka membawa Pak Bendot periksa ke dokter. Yang masih dongkol ya Mas Karyo. Setelan mukanya masih jutek maksimal.

Mas Karyo yang aslinya mau ikut mengantar ke dokter langsung membatalkan dengan alasan masih ada urusan. Padahal dia cuma galau karena melihat Atun pulang kerja dengan muka cemberut. Mas Karyo memilih untuk menemani Atun ke rumah temannya.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 44, Musim 3: Sarah Marah Besar!

Mas Karyo dan Atun duduk di halaman depan saat Mandra, Nunung, dan Pak Bendot pulang. Dari sekilas omongan Nunung, terkesan kayaknya tadi mereka sempat diajakin muter-muter dulu sama Mandra. Mas Karyo langsung pasang tampang judes lagi. Tapi kali ini Mandra membalas, melihat Atun lagi duduk berdua sama Mas Karyo, Mandra mau balas dendam.

“Eh, Tun! Udah salat lu?”

Atun menggeleng.

“Ya udah, salat sono! Cepetaaan!”

Mas Karyo kicep dengan aksinya Mandra, mungkin juga kesal karena lagi asyik berduaan malah diganggu. Mereka berdua diem-dieman sambil saling lihat dengan tatapan sok jago sampai akhirnya sama-sama masuk ke rumah masing-masing. Hadaaah, apa-apaan sih ini?

Di rumah, Mas Karyo ngomel ke Nunung. Sekali lagi dia mewanti-wanti Nunung supaya tidak dekat-dekat dengan Mandra. Nunungnya ngotot nggak mau dilarang. Mereka akhirnya diam waktu Pak Bendot bilang kalau dia mau pulang ke kampung besok.

Sementara itu, di teras depan Doel melihat Mandra lagi sibuk push-up dan sit-up (he?). Doel dan Mak Nyak heran dengan tingkah Mandra ini, apalagi saat Mandra bilang kalau dia mau melamar Nunung. Dia minta tolong sama Mak Nyak untuk melamarkan Nunung.

“Saya mau ngomong, tapi Mpok jangan marah ya?” kata Mandra.
“Iye,” sahut Mak Nyak.
“Saya mau… ehehehe, mau… mau kawin.”
“Apa? Kawin?”
“Iyak, ehehehe.”
“Kawin ama siapa? Ama si Ambar?”
“Jiah! Bukaaan! Ama Nyunyun,” kata Mandra sambil mesem-mesem malu.
“Nah si Nunungnye mau apa kagak?”
“Tauk. Tapi kelihatannya dia mau.”
“Lu udah nanya?”
“Belom. Ah, pasti mau, Mpok. Buktinya kemaren saya sleding dia diem aja. Mau kali.” (Apanya yang disleding, Bang? Weeei!)
“Ntar kalo dia mau, Mpok mau kan bantuin saya ngelamar dia?” sambung Mandra lagi. Mak Nyak hanya mengangguk lalu masuk ke rumah menyusul Doel yang ketawa ngeledekin Mandra.

Tanpa mereka sadari, Atun mendengar pembicaraan ini. Atun jadi yakin apa yang dibilang Mas Karyo tadi pagi itu benar. Mereka harus duluan jalan alias tunangan. Sebelum diduluin sama Mandra.

Paginya, sambil barengan berangkat kerja, Atun melaporkan omongan Mandra ke Mas Karyo. Mas Karyo semakin galau.

“Kita harus cepet-cepet Tun! Gimana? Dirimu mau nggak menikah sama diriku? Ayo jawaben toh! Jawaben!” kata Mas Karyo.

Atun akhirnya mengangguk sebagai tanda jawaban.

“Hah? Alhamdulillaaah. Kalo begitu aku musti cepet-cepet dan siap-siap, Tun!”
“Siap-siap apa sih?”
“Lah? Ya siap-siap segalanya toh!”

Mas Karyo lanjut cerita ke Atun kalau dia sedang coba bekerja sama dengan orang Turki yang tertarik dengan batik dagangan Mas Karyo. Orang Turki itu mau memberi modal ke Mas Karyo untuk bikin merek dagang sendiri. Ini tentunya bagus untuk masa depan usaha Mas Karyo.

Baca Juga:  Tren Sepeda, Asyik Gowes, Lupa Etika di Ruang Publik, Mending Rebahan Aja

Sedangkan Mandra yang narik opelet ditemani oleh Nunung, menghentikan opeletnya di pinggir jalan. Mungkin maksud Mandra dia mau bicara soal lamaran.

“Mau nanya boleh nggak?” tanya Mandra.
“Boleh,” jawab Nunung.
“Ntar situ di Jawa punya pacar lagi.”
“Nggak….”
“Yang bener nih?”
“Iya, bener.”
“Kalo gitu, saya… saya….”
“Saya kenapa?”
“Hehehe, malu. Ntar aja ah.”

Mandra masih malu mau ngomong soal rencananya ke Nunung, dia malah turun dari opelet sambil mengecek mesin yang terlalu panas. Saat di luar inilah, Mandra melihat Munaroh dan Zaenab yang sedang berjalan ke arahnya. Mandra kaget, buru-buru dia masuk ke opelet lalu tancap gas. Munaroh dan Zaenab lebih kaget lagi. Kenapa tiba-tiba Mandra langsung kabur?

Si Doel Anak Sekolahan episode 34 diakhiri dengan adegan Mandra yang pulang bersama Nunung disambut oleh Mak Nyak yang mengabarkan bahwa Pak Bendot mau pulang ke kampung.

“Tadi sih udah mau jalan tuh, saya suruh nungguin Eneng sama Mas Karyo. Bukan apa-apa, Neng. Takut kesasar,” kata Mak Nyak ke Nunung.
“Piye toh Pak Bendot ki? Kok malah mau pulang ke Jawa? Kalo gitu sekarang Pak Bendotnya mana, Bu?” tanya Nunung.
“Di belakang atau lagi tidur kali.”
“Kalo gitu saya permisi dulu ya, Bu?”
“Eh, kalo ada apa-apa, gedruk bumi tiga kali, Mas Mandra dateng,” sahut Mandra. Hiliiihhh!

Mandra lalu mengulang lagi omongannya ke Mak Nyak soal mau melamar Nunung. Mandra bilang tiap dia narik opelet bareng Nunung, rejekinya bagus. Dapatnya banyak. Bisa jadi itu pertanda kalau Mandra jadi nikah sama Nunung, rejekinya juga bakalan bagus. Mak Nyak cuma bilang dia nggak bisa main nyelonong aja melamar Nunung. Sebaiknya Mandra lapor ke Engkong Ali dulu. Eh Mandra ngambek.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.