Sering Terjadi di Lowongan Kerja: Lowongannya Marketing, Ternyata Nyarinya Sales 

Artikel

Avatar

Ketika mencari kerja beberapa kali saya kecele. Posisi yang saya lamar tak sesuai keinginan. Bukan, bukan saya yang tidak bisa membaca informasi rekrutmen kerja. Saya berani bersumpah telah membaca semua informasi lowongan kerja yang terpampang. Posisi dan prasyarat aplikasi kerja sudah saya baca dan saya paham. Ini murni kesalahan pihak perusahaan, pihak yang membuat pengumuman rekrutmen kerja tersebut.

“Lowongan Kerja untuk Posisi Marketing,” tulis mereka di sisi paling atas poster pengumuman. Oke, saya tertarik. Ini satu-satunya posisi kerja yang bisa saya lakukan. Selain punya latar belakang pendidikan yang relevan, saya juga pernah bekerja di posisi tersebut. Ini angin segar bagi saya untuk mengais rupiah. Malu minta uang ke orang tua terus.

Saya kemudian membaca tulisan di bawahnya. Di sana tertulis persyaratan yang perlu saya penuhi jika ingin melamar kerja. “Minimal lulusan S1/D3 dari kampus terakreditasi.” Oke, saya bisa melamar. “Punya pengalaman kerja di posisi yang sama menjadi nilai tambah.” Ya, saya punya. “Menyukai tantangan.” Oh, saya banget. “Dapat bekerja dalam tekanan.” Nggak yakin, sih. Namun, gas dulu, lah. Dipikir nanti.

Saat lanjut membaca, persyaratan terakhir bikin saya mengernyitkan dahi. “Wajib memiliki kendaraan pribadi dan SIM C.” Saya berhenti membaca dan menatap bingung ke depan. Saya berusaha menerka maksud HRD menyelipkan persyaratan ini untuk posisi marketing. Apakah seorang marketeer –seseorang yang bekerja di bagian marketing– harus memiliki motor dan SIM C? Untuk apa?

Kalau maksud perusahaan agar saya lebih hemat, saya sangsi. Sekarang ojek daring menyediakan banyak sekali diskon. Pun, ada angkutan umum seperti busway atau angkot yang tarifnya nggak semahal taksi atau jet pribadi. Saya pun mengurungkan niat untuk melamar posisi tersebut. Bisa-bisa saya tekor. Masa harus beli motor dulu baru bisa kerja?

Baca Juga:  Analisis Rivalitas Warteg VS Rumah Makan Padang dengan Pendekatan Marketing Mix

Lain waktu, saya diundang wawancara kerja. Beberapa hari sebelumnya saya memang melamar untuk posisi marketing. Iya, posisi yang sama dengan cerita saya sebelumnya. Namun, lamaran ini untuk perusahaan berbeda. Saya memutuskan melamar karena tak ada yang aneh dengan persyaratan kerja yang tertulis di poster pengumuman.

Saya optimistis diterima. Bukannya jemawa, perusahaan ini tak sebesar perusahaan sebelumnya. Pun, dari cara mereka merespons lamaran saya, tampaknya mereka tertarik dengan saya. Biasanya, perusahaan akan merespons lamaran saya minimal setelah satu minggu. Kalau yang ini, saya hanya perlu menunggu dua hari untuk diundang wawancara. HRD yang menelepon saya pun ramah sekali. Wajar dong saya GR?

Waktu wawancara pun tiba. Seperti dugaan saya, HRD sangat ramah, lebih ramah dari teman saya saat ngutang. Wawancara berjalan lancar. Seolah seperti sedang kongkow dengan teman di kedai kopi favorit. Saya menikmati sekali sesi tersebut, sampai HRD yang ramah tadi bertanya satu hal kepada saya: bagaimana cara kamu menjual produk kami agar mencapai target?

Ketertarikan saya turun drastis. Saya ingin segera balik badan dan pulang ke kos. Bagaimana mungkin seorang marketeer diberikan tugas seorang sales? Pola seperti ini saya temui beberapa kali. Tidak semua, memang. Namun, hal ini menunjukkan kalau masih ada orang, bahkan HRD sekali pun, yang tidak memahami perbedaan marketing dan sales.

Meski berada dalam satu proses bisnis yang sama, secara teori, keduanya berbeda. Biasanya, marketing adalah proses yang dilalui sebelum seorang sales menjual produknya. Saya tak ingin membahas ini lebih jauh. Jika kamu ingin tahu, Google sudah menyediakannya untuk kamu. Gratis.

Bagi sebagian orang, mungkin hal ini tak masalah. Apa pun pekerjaannya, harus disyukuri. Masih banyak orang di luar sana yang ingin bekerja tapi belum dapat kerjaan, lho. Betul, sih. Namun, alangkah baiknya jika kita mendapat pekerjaan yang sesuai dengan minat dan kemampuan kita, kan?

Baca Juga:  Kerja Jadi Sales yang Sering Bikin Mbatin "Gusti Paringono Kuat Atiku"

Saran saya, sebelum membuka lowongan pekerjaan, terutama untuk posisi marketing, pelajari lebih dulu apa itu marketing. Kalau ingin membuka lowongan posisi sales, pelajari dulu apa itu sales. Dua hal ini juga berlaku jika perusahaan ingin membuka lowongan untuk posisi lain. Bukannya apa-apa. Kasihan, kan, kalau ada orang yang butuh banget kerjaan buat bayar kosan tapi kecele?

BACA JUGA Apa yang Sebenarnya Dipelajari di Program S-3 Marketing Harvard? dan tulisan Ahmad Zulfiyan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.