Seniman yang Sok Ngartis dan Karya yang Selalu Diminta Gratisan

Ya tidak bisa dimungkiri memang, seniman juga manusia. Butuh makan. Sesekali butuh juga untuk traktiran bersama sang yayang.

Artikel

Avatar

Akhir-akhir ini, saya merasa kurang produktif. Biasanya, dalam seminggu ini soal makan saya bisa menghabiskan empat bungkus mie instan lengkap dengan segelas es teh tarik. Pun dengan membaca dan menulis, saya biasa melakukannya tiap malam ketemu pagi. Tapi tidak untuk kali ini. Ada yang membebani dalam benak saya tapi bukan mantan yang uwuwu itu.

Berhari-hari saya mencoba untuk meditasi. Mencari jawaban yang tak kunjung terjawab. Sampai pada sore kemarin, saya berhasil menemukan apa yang saya galaukan belakangan terakhir setelah melihat cuitan Manji. Adalah soal kiat menghargai karya seni yang sering dianggap murah dan harga teman oleh teman sendiri.

Jadi, usai saya melihat postingan Manji tersebut yang sempat viral di jagat maya, kok ya kebetulan, saya setelah itu ngobrol dengan teman saya yang juga merupakan seorang seniman di tempat saya biasa nongkrong. Dalam perbincangan itu, kami mencoba untuk berbagi tentang perkembangan industri kreatif seni saat ini.

Meni, begitu panggilan akrabnya, bercerita panjang soal apa yang ia alami selama meniti karier menjadi seorang seniman. Dia merupakan seorang perupa yang sudah terjun selama tiga tahun semenjak lulus kuliah. Banyak karya yang ia telurkan. Ikut pameran lokal hingga nasional sudah ia rasakan. Tinggal selangkah lagi mimpinya untuk memameskan karyanya di pameran internasional. Namun, sampai saat ini ketika ia telah sukses atas karya-karyanya dan meraih banyak penghargaan, masih ada saja yang minta dibikinkan karya tanpa syarat alias gratisan. Hadeh.

Padahal, karya Meni ini menurut saya harganya jauh lebih terjangkau. Ini dibandingkan dengan karya-karya yang sudah setara di atas standar. Dan, ketika saya coba bertanya, “kesel nggak kowe nek ana sing ngomong ngunu?” dia misuh secara lantang. Jelas misuh, saya pun kalau jadi Meni bakal ngamuk.

Baca Juga:  Cara Menangani Sohibul WhatsApp yang Suka Beralasan Pesan Tertimbun Padahal Memang Sengaja Mengabaikan

Obrolan saya dengan Meni semakin menarik. Kala saya bertanya, “Kenapa masih pasang harga murah? Padahal lukisanmu bagus-bagus.” Sambil ngudud kreteknya, dia menjawab santai, “Aku masih belum merasa seperti perupa lainnya. Yang jauh lebih apik dan nduwe makna.” Saya tidak tahu dia sengaja berucap merendah untuk meroket atau karena memang murni karena sikap rendah hati yang dimilikinya.

Ya tidak bisa dimungkiri memang, seniman juga manusia. Butuh makan. Sesekali butuh juga untuk traktiran bersama sang yayang. Diskusi saya bareng Meni itu mengungkap realita yang ada di dalam kalangan para pekerja seni.

Bahwasanya karya seni adalah produk dari olah pikir manusia. Saya rasa, beruntung sekali orang terlahir dan tumbuh besar sebagai seniman. Kreativitas yang dimiliki tak pernah ada batasnya. Kecuali satu: mati. Anggapan di sosial, seni hanyalah media penghibur saja. Jauh dari pada itu, menurut saya seni adalah tentang sisi lain pelajaran hidup. Gontak-gontok di dalam seni lumrah kok. Kemelut debat pendapat perihal patokan menghargai karya seni itu juga biasa.

Kemudian, saya pun berlanjut tanya. “Fenomena yang terjadi, banyak yang sok ngartis, Men. Nek jaremu, mending mencari nama dahulu agar karyamu yang berkualitas itu lebih dikenal luas dengan mematok harga murah, atau ujug-ujug masang harga tinggi berdalil menghargai seni tapi karyamu masih belum siap dan matang secara kualitas?” Dia pun menjawab singkat, “Yang pertama lah”.

Jleb.

Ah, jujur saja, saya selalu mangkel tatkala bertemu seniman yang belum jadi apa-apa sudah bergaya setinggi jumantara. Kualitas karyanya masih belum berbicara banyak, tapi sudah minta ini-itu. Teman saya yang sekelas Meni saja tidak seperti itu. Sungguh beneran ada.

Baca Juga:  Larangan Bercadar dan Celana Cingkrang: Takut Tuh Sama Tuhan Bukan Sama Pakaian

Ini bukan soal harga sepantasnya, tapi etika. Salah satu penyebab mengapa kesenian di Indonesia tidak begitu dihargai, ya dari para pelaku seni yang sudah membuat jembatan pada setiap karyanya tanpa mengindahkan kualitas. Masang harga jutaan, tapi tidak berinovasi. Selalu mencari zona nyaman sendiri. Saya lebih baik menghargai lebih karya-karya yang memang layak dan mampu bicara di depan khalayak.

Oh, jadi kalau begitu apa selanjutnya?

Saya dan Meni sepakat sebagai orang yang bekerja dan berkarya di lingkup industri kreatif. Boleh saja untuk pemula tujuan berkarya adalah pertama mencari uang. Namun kualitaslah yang lebih utama. Sebab, karya seni semata-mata bukan hanya bicara uang, uang, dan uang. Tapi juga bicara soal kepuasan dan rasa sayang.

Haaa, rasa sayang? Makan tuh sayang!

BACA JUGA Mengapa Penerbit Tak Tertarik Menerbitkan Karya Penulis yang Followernya Sedikit? atau tulisan Wiviano Rizky Tantowi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8

Komentar

Comments are closed.