Boro-Boro Mikir Misahin Kamar Anak, Rumah Nggak Bocor Aja Udah Bagus

Kalau memang pemerintah ingin serius membahas tentang pemisahan kamar anak ini, saya rasa akan lebih baik jika mereka melihat langsung kondisi masyarakatnya. Seperti apa tempat tinggalnya, layak huni atau tidak?

Featured

Avatar

Pikiran saya terganggu sekali dengan sebuah statement yang muncul di minggu lalu dan jadi perbincangan ramai tentang keharusan memisahkan kamar anak perempuan dan laki-laki. Karena konon katanya bila kamarnya digabung akan memicu terjadinya pernikahan antar saudara atau incest.

Aneh? Tidak.

Mungkin ada benarnya. Hanya saja kurang relevan rasanya kalau diterapkan di sini, di negara kita yang masyarakatnya masih banyak hidup dengan perekonomian keluarga yang rata-rata bahkan di bawah rata-rata.

Statement tersebut wajar bila dibahas dan disajikan bersama beberapa orang yang memang sudah mampu secara finansial untuk hidup di sebuah rumah atau hunian yang layak. Rumah dengan beberapa kamar sehingga bisa memisahkan antar kamar anak perempuan dan lelakinya.

Sedangkan faktanya di Indonesia belum seratus persen masyarakatnya mampu melakukan itu. Upah minimum karyawan yang belum merata, kebutuhan perut yang harus diutamakan, dan juga biaya lain-lain masih jadi belenggu bagi beberapa orang untuk menyediakan sebuah tempat tinggal yang layak bagi keluarganya.

Dengan perbedaan taraf finansial tentu saja akan jadi perbedaan standar layak atau tidaknya sebuah rumah. Bagi yang punya penghasilan besar, rumah mewah dengan beberapa kamar, ada fasilitas lain seperti kamar tamu juga jumlah kamar mandi yang berlebihan, kolam renang, tentu saja dinamakan layak. Mau punya anak banyak juga tidak masalah, setiap anak bisa memiliki kamarnya masing-masing tanpa harus berbagi dan tidur berdempetan dengan saudaranya yang lain. Bahkan sesama anak lelaki atau anak perempuan juga kamarnya terpisah. Anak lima ya kamarnya lima, gitu deh kasarnya.

Namun bagi yang kurang mampu, tinggal di sebuah rumah dengan hanya satu kamar saja sudah bisa disebut layak, asal tidak kehujanan juga tidak kepanasan. Asal bisa berkumpul dengan keluarga utuh ya itu sudah layak bagi mereka. Belum lagi bila masih berkumpul dengan orang tua, di rumah ada banyak orang. Yang tidur di ruang depan pun banyak. Apa mereka mempermasalahkan ini? Saya belum pernah mendengar secara langsung sih, tapi saya yakin asal rumah itu masih aman untuk dijadikan tempat tinggal mereka akan anteng-anteng saja.

Baca Juga:  Pilihan Rumah Hunian Untuk Pengantin Baru

Boro-boro mikir soal incest dan apakah nanti anaknya yang laki-laki jadi ingin menikahi saudara perempuannya sendiri, rumah nggak bocor dan kebanjiran saja sudah syukur banget. Boro-boro mikir jauh soal incest, besok masih bisa makan bareng-bareng saja sudah bahagia.

Dan soal tidur sekamar lalu jadi pemicu adanya pernikahan antar saudara itu saya rasa kurang tepat, ya. Mungkin memang bisa jadi satu alasan tapi kan tidak seratus persen juga incest itu diakibatkan karena anak laki-laki dan perempuan tidur di kamar yang sama. Ini juga tergantung dari bagaimana kita memberikan arahan ke anak-anak tentang pendidikan seks, akhlak, dan behaviour yang tepat. Kalau sejak awal mereka sudah diajarkan bahwa pernikahan antar saudara itu dilarang karena tidak baik adanya tentu mereka akan memahami dan memegang ajaran ini sampai dewasa.

Kalau memang pemerintah ingin serius membahas tentang pemisahan kamar anak ini, saya rasa akan lebih baik jika mereka melihat langsung kondisi masyarakatnya. Seperti apa tempat tinggalnya, layak huni atau tidak, berapa jumlah anak, apakah rumah dengan ukuran tertentu akan cukup layak untuk beberapa anak yang tinggal di situ? Lalu bantu mengedukasi anak-anak soal larangan incest dengan memasukkan kurikulumnya ke sekolah-sekolah umum. Bantu juga orang tuanya dengan memberikan upah kerja yang layak supaya bisa menyediakan hunian yang pantas bagi keluarganya.

Sayangnya akhir-akhir ini pemerintah malah jadi rese dengan memberikan larangan ini dan itu tanpa memberi solusi. Dan pernyataan yang dikeluarkan juga semakin aneh dan nggak masuk akal. Yang diurusin malah yang remeh temeh dan cenderung ke urusan pribadi.

Maksud menghindarkan terjadinya incest itu bagus, tapi penerapannya (dan pencarian alasannya) yang kurang tepat. Memangnya orang tua mana sih yang nggak ingin punya rumah layak dengan banyak kamar untuk masing-masing anaknya? Semuanya pasti mau lah! Tapi siapa juga yang mau repot-repot mikirin soal incest kalau kesejahteraan masih di bawah standar? Sejahterakan dulu masyarakatnya, baru angkat lagi topik ini, Pak, Bu!

Baca Juga:  Penyusun Daftar Lagu di Mobil, Antara Dibenci dan Dipuji

BACA JUGA Terapi Penginsafan Diri dengan Beberes Kamar atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
5

Komentar

Comments are closed.