Seni Menikmati Hidup yang Woles dan Bodo Amat ala Soleh Solihun – Terminal Mojok

Seni Menikmati Hidup yang Woles dan Bodo Amat ala Soleh Solihun

Artikel

Kamarul Arifin

Keadaan yang tidak jelas di masa pandemi membuat kita tak lagi bisa menikmati hari-hari. Rasanya saya menjalani hidup sekadar untuk bernapas. Di sela-sela keresahan tersebut, saya mencari hiburan melalui media sosial, salah satunya YouTube. Di YouTube, saya menemukan hal menarik, yaitu bagaimana seni menikmati hidup yang dilakukan oleh Soleh Solihun.

Soleh Solihun terlihat selalu bahagia dan menikmati sekali hidupnya. Dia tidak pernah terlihat pamer barang mewah seperti artis-artis kebanyakan. Baik sebagai orang yang diwawancarai maupun sebagai yang mewawancarai, Soleh Solihun beberapa kali mengungkapkan rahasianya dalam menikmati hidup. Tips agar tetap selow meskipun berada di kondisi yang tidak jelas seperti sekarang ini.

#1 Membayangkan kematian

Soleh Solihun mengaku selalu merasa bahwa hidupnya tak akan lama, bahkan dia pesimistis bahwa besok dia masih bisa bernapas dan melihat dunia. Hal tersebut dirasakannya sejak SMP. Penyebabnya karena ketika SMP dulu, dia sering membaca majalah Hidayah yang banyak menceritakan azab atau balasan menjelang kematian.

Perasaan bahwa hidupnya sudah tak lama lagi inilah yang justru membuat Soleh Solihun bisa menikmati hari-harinya. Ia tidak yakin bahwa esok hari masih ada, makanya ia tak pernah khawatir tentang hari esok dan fokus menikmati hari ini. Kesadaran akan kematian yang begitu dekat membuat Soleh Solihun tidak terlalu pusing alias overthinking terhadap masa depan. 

#2 Mengalir saja

Berbeda dengan motivator-motivator yang menganjurkan kita untuk memiliki tujuan atau impian, hidup Soleh Solihun nyaris tanpa target. Dia hanya menjalani apa yang ada di hadapannya. Dia tidak pernah merencanakan akan seperti apa hidup ke depan. Pergantian kariernya dari wartawan sebuah majalah dan berpindah ke majalah lain juga tanpa perencanaan. Bahkan menjadi penyiar radio, MC, komika, penulis, aktor, sutradara, sama sekali tak pernah ada dalam bayangannya.

#3 Membeli barang karena butuh bukan ingin

Hal menarik lainnya dari Soleh Solihun adalah gaya hidup yang sederhana. Ia hanya membeli barang berdasarkan kemampuan dan kebutuhan. Terbukti dari motor Honda GL Pro yang dimilikinya semenjak kuliah masih dipakai hingga sekarang. Baginya suatu barang yang penting fungsinya. Selama masih bisa berfungsi dengan baik, untuk apa menggantinya? Ketika membeli motor gede, ia juga tidak termakan gengsi semata.

Berbeda dengan kebanyakan orang lain yang ketika merasa memiliki uang lebih, lalu membeli barang bukan hanya karena butuh, tapi lebih karena ingin. Bahkan beberapa orang membeli barang hanya untuk dikoleksi, bukan karena fungsinya. Sementara Soleh hanya memiliki satu rumah, satu motor untuk kebutuhan harian, satu motor gede, dan satu mobil. Selain itu ia juga menyarankan agar membeli sesuatu sesuai kemampuan, jangan memaksakan.

#4 Selalu bersyukur dan merasa cukup

Soleh Solihun adalah sosok yang tidak pernah punya ambisi untuk menjadi kaya raya. Baginya yang penting kebutuhan primer sudah terpenuhi. Ia berpendapat orang yang akan menjadi kaya raya hanya ada dua, yaitu orang yang lahir dari keluarga kaya dan orang yang lahir dari keluarga miskin. Sedangkan dia bukan termasuk keduanya, jadi dia merasa tidak akan menjadi kaya raya, yang penting cukup.

#5 Melihat orang yang lebih susah daripada kita

Pelajaran terakhir yang dapat kita ambil dari Soleh Solihun adalah caranya menghadapi masalah. Meskipun dia seorang yang woles, bukan berarti tidak pernah merasa punya masalah. Dia menganggap masalah tetap sebagai masalah. Namun giliran ia yang dapat masalah, maka ia akan berpikir bahwa masih ada di luar sana orang-orang yang sedang menghadapi masalah lebih besar. 

Tidak heran kalau Soleh memang terlihat lebih tenang dan woles. Terapkanlah cara berpikir bodo amat terhadap masalah yang sebenarnya sepele. Misalnya menghadapi komentar netizen, komentar tetangga, dan hal-hal negatif lain yang masih bisa dikesampingkan.

Sumber gambar: YouTube Soleh Solihun

BACA JUGA Membaca Kepribadian Seseorang dari Seduhan Kopi Favoritnya dan tulisan Kamarul Arifin lainnya.

Baca Juga:  Nggak Harus Punya Kamera dan Peralatan Mahal buat Jadi YouTuber, Ngab!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
40


Komentar

Comments are closed.