Sori, Manajemen Eiger Indonesia, Justru yang Nggak Proper Itu Kritikan Anda! – Terminal Mojok

Sori, Manajemen Eiger Indonesia, Justru yang Nggak Proper Itu Kritikan Anda!

ArtikelFeatured

Sungguh beruntung saya pernah mengenakan produk Eiger. Bisa dibilang saya merupakan salah satu orang yang menyukai produk dari Eiger, terutama sandalnya. Sandal dari Eiger ini benar-benar awet dan tidak akan mudah putus meskipun digunakan melewati jalur yang terjal. Bahkan, saya rasa yang bisa membuat sandal Eiger putus hanyalah kiamat.

Eiger berhasil menjadi trending nomor satu di Twitter. Namun, kali ini bukan karena inovasi produknya, melainkan karena surat keberatan yang dilayangkan oleh manajemen Eiger Indonesia kepada seorang YouTuber yang mereview produknya secara ikhlas lillahi ta’ala. 

Dalam surat keberatan tersebut Eiger menyampaikan keberatannya atas review dari channel @duniadian yang dirasa kurang proper secara kualitas sehingga ditakutkan membuat produk dari Eiger terlihat berbeda dari segi warna, bahan, dan detail aksesori. Dari alasan poin-poin tersebut, Eiger berharap konten review dari Mas Dian bisa diperbaiki atau di take down saja.

Menurut saya ketimbang review ikhlas dari Mas Dian, surat keberatan dari Eiger jauh lebih tidak proper. Kenapa? Selain karena terkesan konyol dan mengatur-atur orang. Kejadian ini membuat manajemen Eiger Indonesia terlihat kurang cakap mengomunikasikan “kepentingan” perusahaan kepada konsumen untuk menjaga sudut pandang yang baik pada citra Eiger.

Mungkin karena Eiger terbiasa menggunakan promosi yang berbayar seperti endorse selebgram, YouTuber, dan blogger yang hobby travelling— yang tentunya mereka terbiasa membuat konten yang sangat proper mulai dari mulai kualitas video, kualitas audio, hingga setting lokasinya. Lantas, mata Eiger merasa ternodai melihat review gratisan yang dirasa kurang proper tersebut. Padahal, mereka menghasilkan konten berkualitas kan karena disponsori oleh Eiger, diberi kucuran dana untuk membuat kontennya bagus. Sedangkan Mas Dian kan nggak diberi dana seperak pun sama Eiger, lah kok diprotes kontennya nggak proper?

Oke, memang standar proper dan tidak proper dari setiap perusahaan berbeda. Ada Odading Mang Oleh yang di-review oleh Mamang Ade Londok, yang menurut saya reviewnya lebih tidak proper dari segi teknis daripada review Mas Dian terhadap produk kacamata kerato dari Eiger. Memang review Odading Mang Oleh berakhir sukses dan meningkatkan omset secara pesat. Namun, andaikan gagal pun Mang Oleh pun tahu kalau itu adalah earned media alias promosi gratis yang dia dapat dari konsumennya. Harusnya Eiger juga begitu, bisa menerima dengan legowo review kurang proper dari Mas Dian.

Mbok ya manajemen Eiger Indonesia lupakan dulu masalah proper-proper-an kualitas itu. Jangan skeptis, padahal review kurang proper bisa meningkatkan kepercayaan konsumen juga.

Ketimbang melayangkan surat-surat keberatan kepada setiap YouTuber yang memberikan review ikhlas kepada produknya. Bukankah akan terlihat heroik kalau Eiger memberikan apresiasi kepada mereka semua. Sekadar ucapan terima kasih pasti sudah sangat menyenangkan bagi mereka. Saya saja kalau Indomie buatan saya dibilang lebih enak daripada buatan orang lain sudah senang. Apalagi di-notice review-nya sama brand besar kayak Eiger. 

Menurut saya, yang bukan siapa-siapa ini, akan menjadi luar biasa apabila manajemen Eiger Indonesia mau lebih fokus mengapresiasi YouTuber review ketimbang mengkritisi kualitas kontennya. Itu kan bisa meningkatkan loyalitas konsumen juga. Lantaran konsumen merasa brand yang dia kenakan menghargainya. Mempertahankan loyalitas konsumen itu sulit bagi sebuah brand, lho. 

Terakhir, pesan saya kepada para YouTuber yang ingin mereview produk Eiger, kalau kalian khawatir mendapatkan surat keberatan dari manajemen Eiger Indonesia kayak kejadian ini, ya sudah kalian tidak perlu me-review-nya. Toh, Eiger juga nggak suka produknya di-review, suka nya dibeli. 

BACA JUGA Sandal Swallow Angkat Bicara: Tolong Hargai Kami Layaknya Barang Branded dan tulisan Doni Erfin Rukiawan lainnya.

Baca Juga:  Pesan untuk Pemilik Warung yang Dikunjungi Food Vlogger
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.