Sebuah Nasihat dari MC Amatir untuk Nia Ramadhani – Terminal Mojok

Sebuah Nasihat dari MC Amatir untuk Nia Ramadhani

Artikel

Boleh dibilang, perasaan saya ke Nia Ramadhani itu serupa benci tapi rindu. Tingkahnya yang lucu-lucu gimanaaa gitu, seringkali membuat saya ngebatin, “Ini orang cantik tapi kok nggak jelas, ya?” Pokoknya, ada saja hal yang membuat saya jadi ingat buat istighfar kalau lihat polahnya. Tapi, herannya, meski sudah mengimani dalam hati bahwa tayangan Nyonya Boss yang digawangi Nia itu unfaedah, tapi kadang saya masih suka kepleset buat ngeklik kalau pas kebetulan cuplikan videonya mampir di beranda FB saya. Ditambah lagi, kalau tulisan ini dimuat, berarti ini adalah tulisan kedua saya tentang Nia Ramadhani. Walah…jangan-jangan sebenarnya saya ini nge-fans sama Nia, tapi malu mengakui. Apa kamu juga gitu?

Kebetulan, nama Nia Ramadhani jadi trending topic di Twitter. Kali ini gara-gara Nia yang dianggap nggak kompeten saat didapuk jadi pembawa acara TikTok Award bareng sama Raffi Ahmad. Nah, sebagai orang yang sering dimintai tolong jadi MC setiap kali sekolah mengadakan acara, saya merasa terpanggil untuk memberikan nasihat kepada Mbak Nia yang sudah dianggap gagal ngemsi oleh khalayak umum.

Mbak Nia, jujur, sampeyan dibayar berapa to untuk jadi MC di acara itu? Kok bisa-bisanya sampeyan mengiyakan padahal jam terbang di dunia per-MC-an masih minim. Acaranya TikTok Award lagi! Memangnya nggak ada yang mengingatkan sampeyan ya kalau pengguna TikTok ini sebelas dua belas sama anak Twitter?

Gini, loh. Tak kasih tau, ya. Nge-MC itu berat. Apalagi acaranya live. Ya jelas beda dengan main sinetron yang kalau salah bisa re-take sak mblengere. Atau jangan-jangan ada yang ngomporin dengan bilang nge-MC itu gampang tinggal ngebacot doang? Jangan percaya, Mbak. Jadi pembawa acara itu juga harus peka dengan audiens. Harus pinter membawa suasana. Kalau penonton terasa mulai bosan, harus putar otak cari cara untuk menghidupkan suasana. Makanya jadi pembawa acara itu harus punya otak. Saya nggak lagi bilang Mbak Nia nggak punya otak, loh, ya. Nggak.

Mbak Nia masih beruntung dapat partner Raffi Ahmad yang jam terbangnya sudah tinggi. Coba kalau kemarin Mbak Nia sendirian. Bisa-bisa Ardie Bakrie menangis melihat Mbak Nia gelagepan di atas panggung. Kasian kan Mas Ardie-nya. Kasian karena pasti bingung harus jawab apa kalau ada temen atau koleganya yang tanya, “Eh, Bro. Itu istri loe ngapain di TV?” Tapi, yang paling kasihan, tetep, penontonnya.

Sebagai MC tingkat sekolahan, saya juga mau kasih nasihat kalau jadi MC yang bagus adalah suatu proses yang panjang. Raffi Ahmad bisa jadi MC yang mahal tentu tidak asal jebrol dari lahir sudah pegang mic. Saya yakin Raffi Ahmad sudah merasakan panas perih sebelum dia bisa setenar sekarang. Wong dulu aja saya gitu kok, Mba. Kali pertama saya nge-MC, waktu itu belum jadi guru, masih penyiar radio, saya pernah dipaksa turun panggung oleh senior. Saya dianggap tidak bisa menghidupkan suasana dan berkali-kali belibet seperti kejadian Mbak Nia.

Tapi, lihat dong saya sekarang. Sudah jago. Terkenal lagi. Terkenal satu sekolahan. Malah saya pernah beberapa kali dipaksa panitia naik panggung dan menggantikan MC yang bertugas, karena mereka dianggap garing. Padahal waktu itu saya sudah telanjur seneng karena keinginan saya untuk jadi penonton saya, dikabulkan. Ya, gimana, ya? Kalau bolak-balik saya terus yang ngemsi nanti nggak ada regenerasi, dong!

Saatnya cc Raffi Ahmad.

Jadi, kalau Mba Nia kemarin merasa gagal, dan memang seharusnya demikian, nggak usah berkecil hati. Belajarlah dari saya, MC tingkat sekolahan yang juga pernah gagal. Kuncinya cuma satu kok: mau belajar. Tapi, saran saya sih, mending nggak usah belajar nge-MC, Mbak. Belajar yang lain aja. Belajar ngupas salak, misalnya.

BACA JUGA 3 Bukti Kalian Lebih Beruntung daripada Nia Ramadhani dan artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Baca Juga:  "I'm Done", Gue Capek dan Mencoba Mengakhiri Ini
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.